Obama Sang Presiden Internet

Obama Sang Presiden Internet

Tammy Official Writer
3912
Menjelang kepindahannya ke Gedung Putih, presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Barack Obama dan orang-orangnya sibuk meng-update alamat e-mail. Sebab, presiden kulit hitam pertama Negeri Paman Sam tersebut bakal menjadikan internet sebagai sarana komunikasi utama dengan para pejabat pemerintah dan rakyatnya.

Gagasan tersebut muncul setelah sistem online itu terbukti manjur menggalang massa selama 21 bulan masa kampanye. Kini, berbekal lebih dari 10 juta alamat e-mail dari seluruh penjuru AS, Obama bakal melenggang ke Gedung Putih sebagai presiden wired pertama. "Dia akan menjadi presiden pertama yang berkomunikasi langsung dengan jutaan warga Amerika melalui cara ini," ujar Joe Trippi, tim sukses Demokrat yang ikut memformulasi kampanye via internet sekitar empat tahun lalu.

Obama Dan InternetSalah seorang politikus senior Demokrat mengatakan bahwa Obama sendiri yang mencetuskan ide tersebut. Sebab, bagi pemimpin 47 tahun itu, database email yang terkumpul selama masa kampanye terlalu berharga untuk dibuang begitu saja. Apalagi, sekitar 3,1 juta pendukung Obama yang terdaftar dalam database tersebut tercatat sebagai donatur sang presiden. Sementara itu, jutaan yang lain adalah sukarelawan Demokrat.

Lewat sistem komunikasi berwujud situs itu, Obama bisa langsung berinteraksi dengan para pendukungnya. "Kini, sudah lahir jaringan komunikasi presiden dengan rakyat biasa," kata Marta Page, pendukung Obama.

Menurut Peter Daou, sistem komunikasi internet semacam itu sudah cukup lama dilirik kubu Obama. "Begitu Anda tersambung dengan orang lain di dalam sebuah jaringan, Anda tidak akan bisa berhenti begitu saja. Ini seperti telur yang tidak pecah," ujarnya.

Sumber : indopos.co.id/Tmy
Halaman :
1

Ikuti Kami