Banyak Perokok Mati Gara-gara Rokok

Banyak Perokok Mati Gara-gara Rokok

Lestari99 Official Writer
7495

Perempuan yang berhenti merokok akan memperoleh  manfaat besar dalam kesehatannya lima tahun kemudian. Meski begitu,  masih butuh waktu puluhan tahun untuk memperbaiki kerusakan organ pernafasan dan menurunkan risiko kanker paru-paru.

Lima tahun sejak berhenti merokok akan terjadi pengurangan sebanyak  13% risiko kematian  akibat semua penyakit, termasuk yang  disebabkan  kelainan jantung dan pembuluh darah.

Setelah 20 tahun berhenti merokok, maka risiko kematian yang dihadapi seorang perempuan akibat berbagai penyakit tersebut telah turun hingga sama dengan orang yang tidak pernah merokok, menurut studi peneliti tersebut. Studi tersebut juga mendapati bahwa perempuan yang mulai merokok pada usia lebih dewasa, memiliki risiko lebih kecil terserang berbagai penyakit paru-paru dan jantung.

"Temuan kami menunjukkan bahwa 64% kematian pada perokok serta 28% kematian pada mantan perokok, ternyata disebabkan oleh rokok," kata Stacey Kenfield dari Harvard School of Public Health di Boston dan para koleganya dalam laporan yang diterbitkan  Journal of the American Medical Association.

"Berhenti merokok mengurangi laju kematian yang disebabkan semua penyebab utama akibat merokok," tulis mereka. Pada 5-10 tahun setelah berhenti merokok, terdapat penurunan sebesar 18 persen atas risiko kematian yang disebabkan penyakit pernafasan. Jika tingkat risikonya ingin sama dengan mereka yang bukan perokok, diperlukan waktu hingga 20 tahun.

Terjadi pula penurunan risiko kanker paru-paru sebesar 21% perempuan yang sudah lima tahun berhenti merokok, namun agar tingkat risikonya sama dengan yang tidak merokok, diperlukan waktu 30 tahun. Temuan-temuan  itu adalah hasil terbaru dari penelitian terhadap lebih dari 121 ribu perawat di Amerika Serikat yang catatan kesehatannya direkam mulai tahun 1976.

Menurut para peneliti tersebut, pada tahun 2000 terdapat lima juta kematian prematur yang disebabkan merokok. Badan Kesehatan Dunia WHO memperkirakan bahwa pada tahun 2030, kematian yang disebabkan tembakau akan mencapai tiga juta jiwa per tahun di negara industri dan tujuh juta jiwa di negara-negara berkembang.

Sumber : kompas.com
Halaman :
1

Ikuti Kami