Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
406


Alkitab adalah buku rohani, tetapi tidak begitu rohani sehingga uang pun tidak dipermasalahkan.

Ini sangatlah penting, karena sebagian besar orang cenderung menyembah uang dibanding menyembah Tuhan. Karena memang sejak awal, hubungan manusia dan Tuhan pun dirusak oleh keserakahan.

Jika kamu sudah pernah nonton film "Wall Street- Money Never Sleeps" maka kamu pasti tahu buku yang dikeluarkan Gekko di film itu kan?

Ya, judulnya adalah Is Greed Good.

Nah, jika kamu menonton keseluruhan film itu, dan mencernanya kembali maka kamu pasti tahu bagaimana film itu hanya menggemakan kebijaksanaan dunia, bukan Firman Tuhan.

Saya rekomendasikan untuk kamu tonton, karena ada pesan moral yang bisa kamu dapat mengenai uang.

Berbeda dengan Alkitab, Firman Allah bilang bahwa uang sama sekali nggak bikin orang puas. Baca deh Firman dibawah ini soal keuanga dan kekayaan juga keserakahan :

"Orang kaya dan orang miskin bertemu; yang membuat mereka semua ialah TUHAN."(Amsal 22:2)

"Pada hari kemurkaan harta tidak berguna, tetapi kebenaran melepaskan orang dari maut." (Amsal 11:4)

"Siapa mempercayakan diri kepada kekayaannya akan jatuh; tetapi orang benar akan tumbuh seperti daun muda." (Amsal 11:28)

"Lebih baik sedikit barang dengan disertai takut akan TUHAN dari pada banyak harta dengan disertai kecemasan." (Amsal 15:16)

"Siapa mengolok-olok orang miskin menghina Penciptanya; siapa gembira karena suatu kecelakaan tidak akan luput dari hukuman." (Amsal 17:5)

Intinya adalah mereka yang mencintai uang, tidak akan pernah merasa cukup. Berapa buruknya jika kamu berpikir bahwa kekayaan akan mendatangkan kebahagiaan sejati kepadamu.

Karena gini, semakin banyak yang kamu miliki maka semakin banyak juga hal-hal yang membantu kamu untuk segera menghabiskannya.

ARTIKEL TERKAIT  :

Tak Selalu Tampak, Inilah 4 Hal Perusak Yang Kerap Membuat Kita Sulit Menjadi Sukses!

Jadi, apa coba keuntungan dari sebuah kekayaan, kecuali menjadikannya berkat yang mengalir melalui jari-jari kamu.

Di jaman sekarang, kadang kekayaan di masukkan ke dalam investasi yang merugikan orang lain.

Itu sangat kejam. Misalnya membeli tanah dan menjadikannya perusahaan atau gedung yang ujungnya menganggu kelangsungan hidup orang lain bahkan merugikan orang lain.

Demi meningkatkan kekayaan, rela melakukan hal sekeji itu. Padahal kan, ketika akhir hidupnya, semua akan ditinggalkannya dan dia hanya akan menjadi orangtua dengan tangan kosong sama seperti hari dimana mereka dilahirkan.

"Orang yang menindas orang lemah untuk menguntungkan diri atau memberi hadiah kepada orang kaya, hanya merugikan diri saja." (Amsal 22:16)

"Jadi sekarang hai kamu orang-orang kaya, menangislah dan merataplah atas sengsara yang akan menimpa kamu! Kekayaanmu sudah busuk, dan pakaianmu telah dimakan ngengat! Emas dan perakmu sudah berkarat, dan karatnya akan menjadi kesaksian terhadap kamu dan akan memakan dagingmu seperti api. Kamu telah mengumpulkan harta pada hari-hari yang sedang berakhir. Sesungguhnya telah terdengar teriakan besar, karena upah yang kamu tahan dari buruh yang telah menuai hasil ladangmu, dan telah sampai ke telinga Tuhan semesta alam keluhan mereka yang menyabit panenmu. Dalam kemewahan kamu telah hidup dan berfoya-foya di bumi, kamu telah memuaskan hatimu sama seperti pada hari penyembelihan.Kamu telah menghukum, bahkan membunuh orang yang benar dan ia tidak dapat melawan kamu." (Yakobus 5:1-6)

Menjadi kaya itu bukan sebuah masalah. Tidak apa-apa jika kamu memiliki kekayaan dan harta yang berlimpah tetapi akan menjadi salah jika kita mengijinkan itu jadi pemisah antara kita dan Allah, yaitu dengan memprioritaskan uang daripada Tuhan.

Karena akar segala kejahatan ialah cinta uang. Sebab oleh memburu uanglah beberapa orang telah menyimpang dari iman dan menyiksa dirinya dengan berbagai-bagai duka......Peringatkanlah kepada orang-orang kaya di dunia ini agar mereka jangan tinggi hati dan jangan berharap pada sesuatu yang tak tentu seperti kekayaan, melainkan pada Allah yang dalam kekayaan-Nya memberikan kepada kita segala sesuatu untuk dinikmati.    Peringatkanlah agar mereka itu berbuat baik, menjadi kaya dalam kebajikan, suka memberi dan membagi       dan dengan demikian mengumpulkan suatu harta sebagai dasar yang baik bagi dirinya di waktu yang akan datang untuk mencapai hidup yang sebenarnya. (1 Timotius 6:10, 17-19)

Sumber : cbn/ jawaban

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nurul Huda 10 December 2019 - 07:38:17

Kepanjangan dari LAKPESDAMNU adalah …. *

0 Answer

Susi Salfia 9 December 2019 - 15:20:13

Jelaskan apakah orang yang sudah lahir baru ada ke.. more..

0 Answer

Chrisman_ Panjaitan 9 December 2019 - 10:14:37

Saya mohon dukung dia agar saya terlapas dari kesu.. more..

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

advertise with us


7264

advertise with us