Lori Mora

Official Writer
812


Pendeta Gereja Passion City Church, Atlanta, Georgia Louie Giglio menilai kalau kaum millennial generasi Z saat ini akan punya kesempatan besar jadi penginjil besar.

Salah satu alasannya, menurut Giglio adalah karena Generasi Z memiliki rasa tanggung jawab yang besar dan juga jiwa sosial yang tinggi.

“Aku percaya Tuhan punya tujuan dan rencana untuk anak-anak usia 18 sampai 25 tahun, dari generasi millennium sampai Generasi Z. Aku pikir generasi ini sangat diperhatikan oleh Tuhan. Mereka ingin dipimpin dan dipercaya dan mereka adalah salah satu penggerak besar di generasi ini,” kata Giglio.

Giglio adalah pendiri Passion Movement, dimana ada banyak anak- anak muda yang bergabung sejak 1997. Secara rutin mereka telah mengumpulkan donasi untuk fokus memerangi ketidakadilan. Tahun ini, mereka mengumpulkan donasi untuk membantu mendanai dan mendistribusikan kisah-kisah Yesus ke dalam bahasa isyarat di daerah-daerah terpencil.

“Anak-anak muda ini tidak punya uang. Tapi mereka memberikan sedikit yang mereka punya untuk membuat sesuatu yang berarti, dan hal itulah yang membuat mereka menjadi penginjil terhebat saat ini,” katanya.

Baca Juga :

Nasib 5 Gedung Gereja yang Kini Beralih Fungsi Jadi Bar

Menang Pemilu Australia, Scott Morrison Sebut Kemenangannya Adalah Mujizat

Dia berkata, anak-anak berusia 18-20 tahun perlu melihat Yesus. Hal terbaik yang bisa mereka lakukan adalah hidup untuk memuliakan Tuhan.

Meski begitu, dia tak menyangkal bahwa ada banyak tantangan yang harus dihadapi gereja untuk menjangkau anak-anak muda saat ini. Yang terbesar berasal dari sosial media.

“Media sosial telah menempatakna generasi ini di balik delapan bola penuh pertanyaan, “Bagaimana aku bisa mengukurnya? Daripada bertanya, “Bagaimana aku bisa melakukan apa yang Tuhan katakan mampu aku lakukan?” Hal ini membuat generasi kita kehilangan identitas. Kita perlu mengubah paradigma kita tentang teknologi dan fokus pada apa yang Tuhan sampaikan soal identitas kita,” terangnya.

Senada dengan itu, pendiri PULSE Nick Hall berpendapat bahwa generasi millennial dan Generasi Z membentuk generasi kebangunan rohani. Hall mengatakan kalau generasi ini memposisikan mereka dengan baik untuk memenuhi Amanat Agung, sesuatu yang dia yakini akan terjadi.

“Millenial dan Gen Z menginginkan tujuan yang lebih besar daripada diri mereka sendiri. Mereka juga bersemangat dan punya keinginan untuk mengasihi, melayani dan membuat diri mereka sibuk. Mereka juga adalah generasi pertama yang memadukan antara sesuatu yang bersifat rohani dengan yang sekuler. Generasi ini memahami bahwa semua yang kita lakukan adalah bentuk pelayanan. Kalau kamu percaya Yesus, maka kamu dipanggil untuk menjadi terang kemanapun kamu pergi. Generasi ini mau melihat Yesus membuat banyak orang mengalami kasih-Nya,” terang Hall.

Dia melihat, ada kekuatan besar yang tertanam di dalam diri setiap anak muda saat ini. Dan hal itu akan menjadi alat bagi mereka untuk menjangkau dan menyebarkan kabar injil kepada seluruh bangsa, suku dan kaum bahasa di seluruh dunia.

Sumber : Christianpost.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

advertise with us


7253

advertise with us