Lori Mora

Official Writer
887


Warga Singapura dikejutkan dengan munculnya wabah penyakit baru yang disebut dengan monkeypox atau cacar monyet pada Rabu, 8 Mei 2019 lalu.

Usut punya usut, wabah penyakit baru ini dibawa oleh warga negara asal Nigeria berusia 38 tahun saat kunjungannya ke Singapura pada 28 April 2019 lalu.

Setelah dinyatakan positif mengidap monkeypox, pria itu segera diisolasi di National Centre for Infections Diseases.

Baca Juga :

Klaim Janji Tuhan Atas Kesehatanmu Setiap Hari Dengan 10 Ayat Alkitab Ini

Waspada! Orang yang Tinggal Sendirian Rentan Terserang Penyakit Ini Loh

Bagi masyarakat Indonesia, istilah penyakit ini tentu masih dianggap asing. Monkeypox ternyata mirip dengan cacar air. Bedanya adalah kalau penyakit ini terinfeksi melalui kontak dengan hewan seperti tikus.

Monkeypox pertama kali mewabah di Kongo

Penyakit monkeypox merupakan infeksi zoonosis langka yang disebabkan oleh ortopoxvirus yang diikuti dengan gejala seperti cacar.

Penyakit ini rentan menyerang penduduk yang tinggal di daerah hutan hujan di lembah Kongo dan Afrika Barat. Kasus wabah penyakit ini muncul sejak tahun 1970 di Afrika Barat. Lalu muncul kembali pada tahun 2003 dengan 81 kasus.

Di Nigeria, wabah monkeypox terjadi pada tahun 1971 dengan menyerang anak berusia di bawah 4 tahun. Setelah itu muncul kembali pada tahun 2017 silam.

Cara penularan monkeypox

Infeksi virus langka ini diyakini tidak menular dengan mudah. Kebanyakan penderita bisa sembuh dalam beberapa minggu. Meski begitu, sebagian penderita bisa mengalami kondisi yang lebih parah.

Penularan penyakit ini bisa terjadi saat berada dekat dengan penderita.

Saat terjangkit penyakit ini, penderita akan mengalami beberapa gejala yang umum diantaranya demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah benting, kedinginan dan kelelahan.

Gejala ini akan diikuti dengan tanda-tanda perubahan pada kulit yaitu munculnya ruam di bagian batang wajah, telapak tangan dan telapak kaki. Ruam berubah menjadi bintik berupa cacar yang akan mengeras dan membentuk keropeng.

Cara pencegahan

Sampai saat ini, pencegahan dari wabah penyakit ini masih belum dipastikan. Namun satu-satunya cara yang bisa dilakukan adalah dengan menghindari kontak langsung dengan penderita dan juga pemberian vaksin.

Sementara untuk mencegah penularannya, penderita perlu menjalani isolasi selama masa inkubasi.

Jadi untuk warga Indonesia perlu waspada ya dengan penyebaran virus ini. Pemerintah sendiri telah menghimbau untuk mengikuti langkah pencegahan di atas ditambah dengan pola hidup bersih dan sehat.

Sumber : Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


IMA SAMOSIR 29 May 2020 - 14:22:54
'Terimkasih Tuhan Yesus untuk Semua yg Terjadi did... more..

Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

advertise with us


7254

Banner Mitra Juni Week 1-2