Lori Mora

Contributor
2781


Selebaran berjudul ‘Yesus Juga Membayar Pajak’ mengundang perhatian banyak kalangan. Di lembaran bagian depan selebaran itu jelas tampak tulisan tertanda Direktorat Jenderal Pajak dengan gambar peta Indonesia serta tangan yang memegangi sebuah kotak putih berpita merah.

Sementara dilembaran lainnya tampak tulisan “YESUS mengajar kita untuk memberikan apa yang menjadi hak negara, berupa pajak –Mat 22: 15-22” dan juga tulisan “YESUS juga memberikan contoh sikap taat dalam membayar Bea Bait Allah (temple tax) –Mat 27: 24-27”

Di dua tulisan itu tampak kata ‘mengajar kita’ dan ‘memberi contoh’ dibubuhi dengan warna kuning sebagai bentuk penekanan.

Mendengar gonjang-ganjing ini Menteri Keuangan Sri Mulyani mulai angkat suara. Dia meminta supaya masyarakat sabar menunggu klarifikasi supaya penyebaran brosur ini tidak menyebabkan kesalahpahaman di kalangan masyarakat Indonesia.

Di kutip dari Kompas.com, Direktorat Pajak mengakui brosur tersebut memang dibuat untuk sosialisasi pajak. Direktur Penyuluhan, Pelayanan dan Hubungan Masyarakat, DJP Kementerian, Hestu Yoga Saksama mengatakan bahwa brosur atau yang disebut leaflet ‘Yesus juga membayar pajak’ itu adalah sosialisasi pajak yang dibuat Ditjen Pajak berdasarkan perspektif agama Kristen.

“Salah satunya dengan membuat materi berupa leaflet sosialisasi pajak dari perspektif agama yang diakui di Indonesia,” ucap Hestu, seperti dilansir Kompas.com, Selasa (10/10).

Bukan saja hanya dari perspektif agama Kristen, tapi mereka juga membuat dari cara pandang agama Islam, Budha, Hindu dan Khonghucu. Materi-materi itu pun diakuinya sudah beredar sejak awal tahun 2017 ini dan bahkan sudah diedarkan saat sosialisasi program pengampunan pajak (Tax Amnesty).

Hestu pun menegaskan bahwa pembuatannya turut melibatkan para penulis-penulis buku dari masing-masing agama. “Materi yang ada dalam leaflet tersebut juga disesuaikan dengan materi kesadaran pajak yang sudah dimasukkan ke dalam Mata Kuliah Wajib Umum (MKWU) Pendidikan Agama Islam, Kristen/Katolik, Hindu, Buddha, dan Khonghucu untuk pendidikan tinggi,” terangnya.

Sementara Hestu menjelaskan bahwa masing-masing materi sosialisasi diedarkan kepada masyarakat sesuai dengan keyakinan yang dianutnya. Dengan itu leaflet ini diharap tidak akan memunculkan permasalahan di kalangan masyarakat.

Atas nama Ditjen Pajak, Hestu pun meminta maaf jika selebaran ini sudah sempat menimbulkan kontroversi dikalangan tertentu.

Namun terlepas dari alasan pembuatannya, ada banyak warga netizen yang marah lantaran pemerintah harus melakukan segala macam cara untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dalam membayar pajak, termasuk dengan mengutip ayat dari kitab suci tertentu. Cara sosialisasi ini pun banyak dipertanyakan karena dikhawatirkan bisa menimbulkan sentimen agama. 

Sumber : Kompas.com/Tribunnews.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Erik Siahaan 27 May 2020 - 08:13:10

Karena Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.".. more..

0 Answer

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer


Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Stella sherly 13 April 2020 - 13:56:27
Salam sejahtera ... mohon dukungan doanya saudara2... more..

Banner Mitra Mei 2


7253

Banner Mitra April Week 3