Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Admin Spiritual

Official Writer
10664


Saya menyaksikan lebih banyak tayangan TV daripada yang seharusnya. Pada akhirnya hal itulah yang terkadang saya bicarakan di gereja. Saya seringkali menemukan diri saya memakai contoh-contoh dari tayangan TV yang menjadi pelajaran saya. "Apa yang Tuhan katakan disini mengingatkan saya pada episode "The Cosby Show" dimana Dr. Huxtable...."

Begitu juga belum lama ini saya menyaksikan film sitcom yang berjudul "My Name is Earl" yang dibintangi Jason Lee sebagai seorang pria yang hidup dalam kekacauan. Dia telah menganiaya orang-orang seumur hidupnya dan hal itu telah melekat pada dirinya. Dia tengah menyaksikan Carson Daly di TVselama tayangan perdananya. Carson bicara tentang bagaimana dirinya memikirkan sukses dalam hidupnya sebagai hasil karma. Dia telah melakukan tindakan yang baik pada orang lain, sebagai hasilnya, hal baiklah yang terjadi dalam hidupnya.

Earl lalu memutuskan bahwa hal-hal buruk yang terjadi dalam hidupnya adalah sebagai hasil langsung tindakan dia menganiaya orang lain dengan buruk selama bertahun-tahun. Dia lalu memutuskan untuk memperbaiki karma-nya dengan membuat satu daftar orang-orang yang telah dia aniaya. Satu demi satu, dia kembali lagi pada orang-orang ini dan mencoba memperbaiki apa yang pernah dia buat dahulu. Inilah konsep tayangan ini. Daftar nama milik Earl begitu panjang sehingga sepertinya serial ini akan ada selamanya.

Konsep "karma" dalam bagian yang tidak terpisahkan dari agama dan kepercayaan Timur. Berdasarkan kepercayaan ini, kehidupan kita dikendalikan oleh karma, bagian dari kosmos yang memberi sebab dan pengaruh. Jika kita melakukan hal baik, kita akan memiliki karma yang baik yang memberi imbalan berupa lingkungan yang baik. Dan sudah pasti, sebagai kebalikannya ketika kita melakukan hal yang buruk, kita akan memiliki karma yang buruk yang menghukum kita dengan keadaan buruk. Pengikut agama Timur ini percaya kita semua akan direinkarnasi terhadap banyak jenis kehidupan yang berbeda di masa depan, meski tetap memegang gagasan bahwa karma yang baik dan buruk dibawa dari kehidupan sebelumnya. Dan perilaku anda dalam kehidupan ini juga mempengaruhi status anda di kehidupan mendatang.

Hanya sedikit orang Amerika yang mengklaim bahwa mereka pengikut agama Timur ini, namun gagasan karma secara luas diterima di bangsa Amerika. Bahkan orang yang tidak menggunakan bentuk terminologi ini kelihatannya masih percaya konsep ini. Mereka mungkin mengatakan hal ini sebagai : "Apa yang berlaku datang dari sekeliling".

Pada kenyataannya, kebanyakan masyarakat melalui sejarah manusia telah memiliki satu kode moral bahwa masyarakat memaksakan untuk melakukan hal yang benar pada orang lainnya. Sifat dasar manusia kita yang berdosa mempengaruhi kita untuk meletakkan diri kita lebih dahulu tanpa memperhatikan bagaimana hal itu bisa mempengaruhi orang lain. Sementara kita seharusnya tahu itu dengan lebih baik, kita manusia kelihatannya perlu dorongan dari luar untuk mengingatkan kita untuk berperilaku. Jadi yang namanya kebaikan akan diberi upah dan hal buruk akan dihukum. Harapan dari masyarakat telah ditetapkan bahwa pertimbangan diperlukan untuk memperlakukan orang lain dengan sepatutnya. Kitab suci mengatakan : "Segala sesuatu yang kamu kehendaki supaya orang perbuat kepadamu, perbuatlah demikian juga kepada mereka. Itulah isi seluruh hukum Taurat dan kitab para nabi. (Matius 7:12)

Yang jadi masalah dengan gagasan karma adalah bahwa itu mengurangi perilaku baik hanya pada persamaan secara tepat. Seorang yang memiliki perbuatan baik harus mengurangi perilaku buruknya. Jika karma adalah kenyataan, kita akan persis sama seperti apa yang patut kita terima. Itu tentunya menakutkan diri kita. Firman Tuhan mengatakan pada kita apa yang patut kita terima. Roma 6:23 mengatakan bahwa karena kit semua telah berbuat dosa, kita semua patut menerima kematian. Bukan hanya kematian secara fisik - namun kematian secara spiritual juga. Kita semua patut mendapat pemisahan secara kekal dari Tuhan.

Itu bukan sesuatu pikiran yang harus kita takutkan. Anugerah Tuhan menenangkan ketakutan kita. Anugerah adalah kasih dan rahmat Tuhan yang akan Dia tunjukkan pada siapapun yang memasuki hubungan pribadi denganNya. Tidak masalah bagaimana jahatnya perilaku kita dimasa lalu. Tuhan bersedia untuk menghapus papan tulis kehidupan kita hingga bersih. Jika kita bersedia kembali dari jalan jahat kepada Tuhan, kita tidak akan menerima penghukuman yang tersedia bagi kita. Namun kita akan menerima berkat yang sebenarnya tidak berhak kita terima. Ayat Firman Tuhan mengatakan : "Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri." (Efesus 2:8-9)

Saya memikirkan untuk duduk dan membuat daftar semua orang yang saya pernah buat salah. Saya mempertimbangkan untuk memikirkan cara-cara membuat itu berlaku bagi mereka semua. Saya bahkan tidak yakin darimana saya bisa memulainya. Saya bahkan tidak dapat mengingat semua orang yang pernah saya aniaya. Dan jika saya bisa, tidak ada yang bisa saya lakukan untuk membuat itu berlaku bagi setiap orang. Jalan Earl untuk bertobat mungkin dibuat untuk dilihat di televisi. Namun itu bukan pilihan yang realistis.

Daripada itu lebih baik saya memikirkan tentang bersyukur terhadap anugerah Tuhan. Saya akan menghabiskan sisa hidup saya berusaha dengan keras hidup dalam kebenaran yang diharapkan seseorang yang telah memberikan hadiah terbesar seperti halnya Tuhan yang kudus. Namun jika saya gagal satu waktu, saya tidak akan perlu datang dengan daftar kesalahan agar saya menjadi seorang benar. Seseorang lain telah pedulikan hal itu untuk saya. Apa yang telah berlalu tidak selalu datang kembali. Terima kasih Tuhan.

Sumber : Sumber: Elliott Ryan - CBN

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content5

    Filename: read/index.php

    Line Number: 194

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content4

    Filename: read/index.php

    Line Number: 194

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content3

    Filename: read/index.php

    Line Number: 194

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content2

    Filename: read/index.php

    Line Number: 194

  • 1

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content5

    Filename: read/index.php

    Line Number: 249

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content4

    Filename: read/index.php

    Line Number: 249

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content3

    Filename: read/index.php

    Line Number: 249

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content2

    Filename: read/index.php

    Line Number: 249

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content5

    Filename: read/index.php

    Line Number: 251

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content4

    Filename: read/index.php

    Line Number: 251

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content3

    Filename: read/index.php

    Line Number: 251

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content5

    Filename: read/index.php

    Line Number: 253

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content4

    Filename: read/index.php

    Line Number: 253

    A PHP Error was encountered

    Severity: Notice

    Message: Undefined property: stdClass::$content5

    Filename: read/index.php

    Line Number: 255


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nurul Huda 10 December 2019 - 07:38:17

Kepanjangan dari LAKPESDAMNU adalah …. *

0 Answer

Susi Salfia 9 December 2019 - 15:20:13

Jelaskan apakah orang yang sudah lahir baru ada ke.. more..

0 Answer

Chrisman_ Panjaitan 9 December 2019 - 10:14:37

Saya mohon dukung dia agar saya terlapas dari kesu.. more..

0 Answer


JustinDI 22 November 2019 - 16:40:34
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

JustinDI 22 November 2019 - 16:40:25
Bapa kami yang di Surga, Dikuduskanlah namaMu Data... more..

surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Banner Mitra Desember week 2


7264

Banner Mitra Desember week 2