Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Budhi Marpaung

Official Writer
890


Kasih orangtua kepada anak tidak akan pernah terpengaruh oleh waktu. Mau tahun berubah, ayah-ibu akan tetap selalu mengasihi buah hatinya. Hal ini sesuatu yang pasti, khususnya bagi kamu-kamu yang mengkomitmenkan diri sebagai pasangan Kristen.

Hanya saja, harus diakui dalam mengasuh, mendidik, dan membesarkan anak, kita tidak pernah luput dari kekurangan. Ada saja hal-hal yang terlewatkan dari apa yang kita rencanakan atau kita rasa harusnya bisa lebih lagi. Oleh sebab itu, jadikan resolusi di tahun ini sebagai momentum untuk berubah.

Berubah harus diakui tidaklah mudah, tetapi bukan berarti kita tidak melakukannya. Delapan (8) resolusi sederhana ini adalah daftar resolusi yang dibuat masing-masing oleh orang-orang biasa pada umumnya. Mereka adalah ayah-ibu yang memiliki pergumulan seperti kamu juga. Semoga dengan membaca apa yang mereka lakukan di dalam keluarga mereka, kamu bisa mendapatkan masukan-masukan berharga bagi dirimu atau bahkan keluargamu.

 

Resolusi No.1: Makan Bersama sebagai Satu Keluarga

Perubahan kecil: Ketika anak-anak masih kecil, kami mulai melihat bahwa makan bersama adalah kegiatan yang menjaga hubungan diantara kami. Kami makan di mana saja bersama-sama, tetapi seringkali itu dilakukan sambil televisi menyala. Suami saya dan saya kemudian memutuskan bahwa makan bersama-sama sebagai sebuah keluarga adalah salah satu perubahan yang patut diperjuangkan.

Perubahan ini diperlukan perencanaan yang disengaja. Kami harus menolak kegiatan yang akan membuat kami jauh dari rumah di jam makan malam. Menu perencanaan adalah penting. Kuali panci menjadi teman terbaik saya. Dan kami membuat aturan mutlak bahwa televisi sudah harus dimatikan sebelum kami duduk.

Perbedaan yang langgeng: Sebagian besar anak-anak sekarang keluar sendiri, tapi selalu mengejutkan saya bagaimana mereka masih berharap untuk makan siang atau makan malam di rumah. Saya juga kagum pada semua cerita lama mereka, cerita yang terjadi di sekitar meja makan keluarga. Ini adalah tempat dimana Grace memegang hidungnya dengan satu tangan dan mendorong brokoli ke dalam mulutnya dengan tangan lainnya di bawah pengawasan ayahnya. Ini adalah tempat di mana argumen meledak - dan pengampunan diperpanjang. Tempat di mana kami tertawa dan menangis serta merayakan semua prestasi kecil yang terjadi di dalam kehidupan kami.

-    - Joanne Kraft, Penulis Buku “The Mean Mom’s Guide to Raising Great Kids

 

Resolusi No.2 : Menyediakan Kasih Karunia di Saat-Saat Frustasi

Perubahan kecil: Salah satu perubahan dalam mengasuh anak saya datang dimana saya mulai memeluk anak-anak saya ketika saya sebenarnya ingin berteriak pada mereka. Anak-anak saya kecil untuk waktu yang singkat, dan saya harus mengakui bahwa kecelakaan sedikit dan keputusan ceroboh yang mereka buat tidak akan menjadi persoalan besar di dalam 10 tahun mendatang. Jadi saya melihat di mata dan memeluk mereka serta memberi semua cinta dan kasih karunia yang mereka butuhkan pada saat itu. Ketika kejadian itu berlalu, kami berbicara tentang bagaimana kita bisa belajar dari peristiwa itu.

Perbedaan yang langgeng: Memang benar bahwa anak-anak perlu belajar dari kesalahan mereka dan memahami bagaimana membuat pilihan yang lebih baik, tetapi saya menjadi ibu yang lebih baik ketika mengakui tujuan dari apa yang saya lakukan lebih besar daripada peristiwa yang terjadi ketika itu. Hal yang benar-benar penting di masa-masa frustrasi adalah bagaimana saya merawat dan memelihara hati mereka. Dibutuhkan hanya beberapa menit untuk membersihkan susu yang tumpah, tetapi lebih lama untuk memperbaiki patah semangat.

 

 —Susan Allman Trevathan

 

Resolusi No.3: Berdoalah untuk Anakmu

Perubahan kecil: Datang untuk berdamai dengan ketidakmampuan saya sendiri telah menjadi pembuat perbedaan kuat dalam mengasuh anak saya. Saya selalu bermimpi memiliki anak laki-laki, tapi saya harus mengakui bahwa benar-benar tidak tahu bagaimana untuk membangkitkan orang-orang yang akan menghargai perempuan dan mengasihi Allah. Saya tidak tahu apa-apa tentang membesarkan pelindung, penjaga janji dan pembawa damai. Tetapi saya tahu bagaimana menangis kepada Tuhan atas nama mereka.

Sekitar empat tahun yang lalu, saya mulai berdoa untuk anak-anak saya dengan menggunakan Alkitab. Sejak itu, hal tersebut justru menggairahkan saya. Saya suka mengambil ayat-ayat Alkitab dan mengganti nama (jika bisa) yang ada di ayat tersebut dengan nama anak laki-laki saya, meminta Tuhan untuk memberkati kehidupan dan keputusan mereka. Firman Tuhan adalah "Sebab firman Allah hidup dan kuat dan lebih tajam dari pada pedang bermata dua manapun; ia menusuk amat dalam sampai memisahkan jiwa dan roh, sendi-sendi dan sumsum; ia sanggup membedakan pertimbangan dan pikiran hati kita." (Ibrani 4:12).

Perbedaan yang Langgeng: Seperti kebanyakan orang tua, saya sudah kewalahan dan kelelahan, sangat dekat dengan kekalahan. Doa adalah bagian yang hilang dari teka-teki. Saya telah belajar bahwa orang tua yang berdoa untuk anak-anak mereka mengakui ketidakmampuan mereka sendiri untuk mengubah hati anak-anak mereka, menempatkan iman mereka dan berharap pada Allah yang bisa melakukannya.

-    - Brooke McGlothlin, Penulis buku “Praying for Boys”

 

Resolusi No. 4: Biarkan mereka menjadi pemilik atas perilaku mereka

Perubahan kecil: Suami saya dan saya telah belajar untuk membantu anak-anak mengambil lebih kepemilikan atas perilaku mereka. Sebagai contoh, kami meminta mereka untuk membayangkan jenis orang yang mereka inginkan ketika berada di masa depan – jenis ayah, ibu, adik, kakak atau teman seperti apa. Kemudian, kami membawa mereka kembali ke pembicaraan itu dan mengingatkan mereka tentang apa yang telah mereka katakan kepada kami.

Perbedaan yang Langgeng: Anak-anak kami sudah mulai memahami tujuan dan alasan di balik keputusan baik mereka sendiri. Mereka tidak lagi melihat kami hanya sebagai ibu dan ayah mengatakan kepada mereka atas apa yang harus mereka lakukan, tetapi sebagai orang tua yang membantu mereka tetap bertanggung jawab untuk gambar yang mereka inginkan menjadi.

-    - Nicole Brodrecht

Sumber : focusonthefamily.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

opo lesar makatempuge 23 September 2017 - 10:47:34

keberuntungan di tahun 2017

0 Answer

Irvan Dwitanto 23 September 2017 - 06:31:01

Jelaskan langkah-langkah membuat cerita fantasi ba.. more..

0 Answer

Prily Zusena Sebayang 22 September 2017 - 23:12:04

Bagaimana mendengar suara Tuhan

1 Answer


Baginda Bonifasius Hasibuan 23 September 2017 - 02:11:59
Saya mohon kpd saudara² seiman di dalam Tuhan Yes... more..

Yuriko Setiawan 20 September 2017 - 22:15:44
Shalom. Sy Yuriko & suami sy Andi Irawan di Bdg, m... more..

Daniel Sadana 17 September 2017 - 18:48:33
Shaloom, mohon bantu doa, aga rkeadaan ekonomi kam... more..

Johanes Sutanto 17 September 2017 - 17:12:06
Hallo, saya Mau request untuk pekerjaan. Bantu DO... more..

Banner Mitra Week 4


7305

advertise with us