Share this article :

Kasih Yang Membuta

 Tue November 1st, 2016
 1260

Artikel ini ditulis oleh :

Paul Herwanto

Contributor
 

Kasih Yang Membuta Sumber : Jawaban.com

“Kamu adalah sahabat-Ku, jikalau kamu berbuat apa yang Kuperintahkan kepadamu”. (Yohanes  15:14)

Beberapa tahun lalu Yukio Shige menerima berita yang sangat menyedihkan hatinya. Waktu itu dia menerima telepon dari seorang polisi yang memberitahu bahwa seorang sahabatnya telah meninggal karena bunuh diri. Sahabatnya itu kemudian diketahui telah menyewa sebuah mobil, kemudian mengendarainya menuju lautan. Jepang memang termasuk negara dengan angka bunuh diri tertinggi di dunia. 

Sejak saat itu Yukio Shige memutuskan untuk sedapat mungkin mencegah orang-orang yang berniat mengahiri hidupnya seperti yang dilakukan oleh sahabatnya. Untuk mewujudkan aksinya tersebut dia bersama tiga relawan lainnya selalu mengunjungi Tebing Tojinbo, tempat dimana sahabatnya telah menceburkan mobilnya. 

Sebelas tahun sudah Yukio Shige melakukan aksi penyelamatannya, dan menurut catatan sudah lebih dari 500 orang yang dia selamatkan dari usaha bunuh diri. Para relawan ini selalu memperlengkapi diri dengan teropong untuk melihat sekeliling, dan mereka dengan sabar dan lembut mendekati dan berbicara dengan orang-orang yang sudah memutuskan untuk mengakhiri hidupnya, sampai mereka berhasil menyadarkan mereka dan mengurungkan niatnya. Ketika Yukio Shige melakukan aksinya, dia tidak lagi memandang siapa yang perlu diselamatkan, dan tentunya termasuk orang-orang yang pernah dia benci dalam hidupnya. Suatu usaha kemanusiaan yang luar biasa, tanpa memandang siapa orang yang perlu ditolongnya.

Apa yang dilakukan oleh Yukio Shige mengingatkan kita pada apa yang telah dilakukan oleh Tuhan Yesus. Dia menghampiri orang-orang yang bermasalah dan berbeban berat tanpa melihat siapa yang perlu ditolong-Nya. Hati Tuhan Yesus yang sangat berbelas kasih sehingga tersentuh melihat manusia sedang menuju kebinasaan kekal seperti yang dialami oleh sahabat Yukio Shige. Apakah kita sebagai anak-anak-Nya memiliki hati seperti hati Yesus melihat orang-orang disekitar yang sedang menuju kebinasaan kekal? Adakah langkah nyata untuk menjangkau mereka sebagai bukti bahwa kita adalah anak-anak-Nya. [PH]

Tulisan ini adalah kontribusi dari visitor Jawaban.com, Anda juga dapat berbagi dan menjadi berkat dengan berbagi kisah inspiratif, kesaksian, renungan, pendapat Anda tentang isu sosial atau berita yang terjadi di lingkungan dan gereja Anda dengan menguploadnya langsung melalui fitur Berani Bercerita di Jawaban.com, info lebih jelas KLIK DISINI.


Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !


Share this article :
Andy Rinjani 24 January 2017 - 03:09:10
Doakan saya agar ekonomi saya dan keluarga dipulih... more..

Cinta Tuhan 19 January 2017 - 20:03:46
Ibu saya mempunyai pembantu bernama mbak Y. Mbak Y... more..

Rosa Yohana 19 January 2017 - 10:51:33
saya rindu di tahun ini bisa terlepas dari beban &... more..

Deasy Nathalie 18 January 2017 - 23:37:09
mohon banntuan doanya agar dimudahkan dalam mencar... more..

Connect With Us


connect facebook connect twitter connect youtube connect google instagram
Tak Berhenti Bersyukur Untuk Mujizat Tuhan
Tak Berhenti Bersyukur Untuk Mujizat Tuhan
Tetapi hal-hal inilah yang kuperhatikan, oleh sebab itu aku akan berharap: Tak berkesudahan kasih se...