Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
571


Sebelum tewas dalam kecelakaan helikopter bersama Ginna,  putrinya yang berusia 13 tahun, ternyata Kobe Bryant sempat pergi ke sebuah gereja di California dan beribadah disana.

Sehingga ketika mendengar berita kematiannya, para pengurus gereja dan banyak orang lainnya sangat heran dan hanya bisa terdiam karena tidak bisa berkata apa pun.

Julie Hermes, sebagai juru bicara Gereja Katolik Our Lady Queen of Angels di Newport Beach mengatakan kepada Daily Mail bahwa Bryan beribadah disana pada hari Minggu pagi persis sebelum kejadian tragis itu terjadi.

Katanya, Bryan masuk kebagian belakang pelayanan dan seperti biasa dia pergi lebih awal dari gereja agar tidak menganggu jemaat lain.

"Dia menghadiri misa jam 7 pagi sebelum pergi ke Bandara John Wayne di Orange County, " kata Hermes kepada media.

"Saya membayangkan dia langsung pergi ke bandara karena misa itu dimulai dari jam 7 hingga jam 8 pagi. Saya diberitahu bahwa dia akan datang jam 7 pagi. Dia itu sangat bijaksana, dia akan datang dan duduk dibelakang bersama keluarganya dan biasanya dia akan pergi sedikit lebih awal sebelum kebaktian berakhir, " lanjutnya.

"Dia itu sangat dicintai di gereja dan dia sangat saleh, sangat berdedikasi kepada imannya."

Sementara itu, jatuhnya helikopter yang dinaiki oleh Bryant adalah jam 9:47 pagi waktu setempat.

Hal ini dibenarkan oleh Kepala Pemadam Kebakaran Kabupaten Los Angeles Daryl Osby.

 

Hermes mengatakan bahwa ketika umat paroki di gereja mendengar tentang kematian Bryant tersebut, mereka terkejut.

"Semua orang terpana. Semua orang terdiam dan kaget. Semua orang diam dan terpaku dengan ponsel mereka sambil mencari tahu informasi apa pun yang bisa mereka peroleh secara online," lanjutnya.

"Jemaat kami mengenalnya bukan hanya dari gereja tapi dari komunitas juga karena Kobe adalah bagian yang berperan besar dalam komunitas ini. Begitulah caraku mengenalnya. Aku tinggal sangat berdekatan dengannya di Pantai Newport. Dia itu seperti pria biasa, kamu nggak akan tahu kalau dia adalah seorang selebritis. Dia akan pergi sendiri kemana pun tanpa pengawal," jelasnya.

Pendeta Timothy Freyer, uskup auksilier dari Keuskupan Katolik Roma di Orange California, juga mengingatkan Bryant sebagai seorang Katolik yang taat.

"Hati kami tetap berat setelah kehilangan tragis yang di derita setelah kecelakaan helikopter kemarin di Calabasas. Kami berdoa dan meratap untuk teman-teman dan keluarga para korban yang sudah diidentifikasi secara publik dalam laporan berita, Ikon Baskter Kobe Bryant dan putrinya, Giana. Pelatih baseball Orange Coast College John Atlobelli dan istrinya, Keri dan putrinya, Alyssa.

Pelatih bila basket Christina Mauser dan pilot Ara Zobayan, " tulis Freyer dalam sebuah pernyataan di Facebook, Senin tentang tragedi yang merenggut nyawa bintang yang berusia 41 tahun tersebut.

BACA JUGA : Dibantu Pendeta, Kobe Bryant Berhasil Lewati Pencobaan Dalam Hidupnya

"Kobe adalah ikon yang menginspirasi kami melalui kata-kata dan tindakannya untuk menetapkan tujuan kami, bekerja keras dan mencapai impian kami. Dia juga seorang Katolik yang berkomitmen mencintai keluarganya dan mencintai imannya. Penduduk lama dan umat di Orange County di keuskupan kami, " lanjut Freyer.

Tragedi kematian Bryant benar-benar sangat menyedihkan bagi banyak orang, tak terkecuali Lebron James, sesama rekannya di bola basket yang sempat masuk ke dalam daftar pencetak gol terbanyak sepanjang masa NBA.

"Aku tidak siap, tapi disini aku pergi. Bro, aku duduk di sini dan mencoba menulis sesuatu melalui postingan ini, tetapi setiap kali saya mencoba saya mulai menangis lagi  karena memikirkanmu, keponakanku, saudaraku, persaudaraan yang kita miliki. Ah, padahal aku baru saja mendengar suaramu Minggu pagi sebelum aku meninggalkan Philly untuk kembali ke LA. Nggak berpikir sedikitpun bahwa dalam sejuta tahun itu akan menjadi percakapan terakhir yang kita miliki. WTF!! Aku patah hati saudaraku," tulis James.

Sungguh tidak satupun yang tahu kapan akan berlalu dan kembali kepada Pencipta. Itu sebabnya, marilah kita mulai merenung, mau meninggalkan hal yang baik atau tidak setelah kita mati ditentukan dari sikap kita terhadap dunia saat ini.

 

 

Sumber : berbagai sumber


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Itin N 21 February 2020 - 02:41:08

Cara berhenti dari kecanduan judi

0 Answer

Tommy Suherman 17 February 2020 - 08:40:37

Siapa menegur orang akan kemudian lebih disayangi .. more..

0 Answer

Bbyfox fox 15 February 2020 - 22:48:11

Arti kata logos

0 Answer


Erwin Elwuar 14 February 2020 - 02:41:47
Shaloom.... Sahabat Jawaban.com bersama semua saha... more..

sutan samosir 5 February 2020 - 05:41:05
Mohon bantuan dukungan doanya untuk saya hari seni... more..

Robs Teng 26 January 2020 - 21:15:09
Terima kasih Tuhan Yesus atas segala penyertaanMu ... more..

[email protected] 22 January 2020 - 18:35:12
Saya sedang ada masalah financial, mohon bantu did... more..

Banner Mitra Februari 2020 (2)


7264

Banner Mitra Februari 2020 (2)