Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1411


Menyadari dampak perubahan iklim yang semakin nyata belakangan ini, negara-negara di Eropa pun mulai menggalakkan gerakan hijau di berbagai lini. Gak ketinggalan, pemerintahpun ikut melibatkan gereja dalam mencegah risiko perubahan iklim yang semakin meluas.

Ajakan ini pun disambut baik oleh gereja-gereja di Eropa dengan baik. Ribuan gereja pun mendukung program yang ditawarkan pemerintah dengan mengadopsi kebijakan ramah lingkungan.

Beberapa gereja di Denmark, Kopenhagen, misalnya, tak lagi menghiasi altarnya dengan tulip dan mawar dari Kenya. Mereka memilih untuk memasang bunga-bunga lokal dan juga menghidangkan roti dan anggur perjamuan organik.

“Krisis iklim sudah tiba. Jadi apa yang akan kita lakukan?” kata Hanna Smidt, salah satu dari jemaat gereja.

Program ini sendiri dikelola langsung oleh Dewan Gereja Nasional Denmark. Dimana bagi setiap gereja yang berpartisipasi harus mengikuti 25 dari 48 kriteria yang sudah ditetapkan, diantaranya mengurangi konsumsi energi, memakai produk pupuk kompos dari sampah organik, menggelar pertemuan jarak jauh online untuk mengurangi asap kendaraan dan m menyampaikan pesan seputar krisis iklim  saat menggelar ibadah.


Baca Juga: Dibaptis, Pesepakbola Liverpool Ini Sebut Yesus Cinta dan Gelar Terbaiknya


Gagasan Gereja Hijau ini sendiri muncul ketika seorang pendeta gereja Lutheran Balmer Hansen mengikuti Konferensi Gereja Eropa tahun 2007 silam. Dari sana dia terinspirasi oleh pemaparan tentang perubahan iklim.

“Pidato itu membuka mataku. Aku pikir, kalau bumi adalah hadiah dari Tuhan, kita di gereja harus bersuara mengenai hal ini. Gereja Lutheran di Denmark biasanya menghindar dari isu-isu politik,” jelasnya.

Sejak saat itu, dia mulai memberikan pemahaman sedikit demi sedikit kepada gereja soal perubahan iklim. Dan gereja pada akhirnya terbuka untuk memikirkan situasi ini dengan serius setelah Paus Fransiskus menegaskan bahwa darurat iklim global sedang terjadi. Sehingga gereja didesak untuk berpartisipasi mengurangi dampak perubahan iklim ini.

Di Denmark sendiri, sebanyak 232 gereja telah menggalakkan gereja hijau. Gereja-gereja ini bahkan sudah memenuhi 29 dari 48 kriteria gereja hijau.

Sementara di Inggris, sebanyak 2000 gereja mulai mendaftar untuk ikut dalam gereja ini dan beralih memakai energi terbarukan.

“Komunitas umat beragama harus melakukan sesuatu. Untuk bisa mewujudkan prinsip cintai tetanggamu pada era modern ini kita harus mencintai sistem yang membantu tetangga kita. Atmosfer bumi adalah milik kita semua, air adalah milik kita semua. JAdi bertindak secara lokal dan berpikir global memiliki resonansi yang sama sekali baru dalam hal ini,” kata Deborah Colvin, pengurus gereja St. James’s Piccadilly, London.

Dengan apa yang terjadi saat ini, gereja menghimbau masyarakat internasional jangan menganggap remeh soal isu perubahan iklim. Karena dampaknya terjadi secara langsung terhadap bumi.

Sumber : Okezone.com | Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Ogem Ogem 30 March 2020 - 12:52:32

teknik pergerakan kamera seperti ini di kenal deng.. more..

0 Answer

Syarif Hidayatulloh 30 March 2020 - 10:16:05

apa yg dimaksud dengan sosial distancing

0 Answer

Dhifa Qonita07 29 March 2020 - 12:57:33

Suku bangsa amerika berdasarkan fisiknya

0 Answer


Dans Beem 23 March 2020 - 22:36:34
Dsni saya memohon agar abang saya di doain, untuk ... more..

Nining Bella 23 March 2020 - 01:52:16
shallom saudara seiman,..saat ini keluargaku terli... more..

Edward Harjono 17 March 2020 - 22:54:24
Dukung doa anak saya Evan spy komitment dalam renc... more..

adiek sheptina 25 February 2020 - 10:15:45
Saudara, mohon bantuan doa utk saya yang mencari p... more..

Banner Mitra Maret Week 3


7269

Banner Mitra Week 3