Lori Mora

Official Writer
746


Kehilangan anggota keluarga menjelang perayaan Natal bakal jadi ujian berat.

Sebagai orangtua, pasangan suami istri tentunya bakal tenggelam dalam duka yang dalam. Apalagi kalau kejadian ini terjadi begitu saja tanpa diduga sebelumnya.

Di masa sulit ini, gak akan mudah bagi mereka yang mengalaminya mendengar masukan atau beberapa tips mudah untuk segera pulih dari duka. Tentu saja, pastinya kalau kita dalam posisi itu juga akan melakukan hal yang sama.

Dalam keadaan berduka, mendengar kata-kata seperti ‘Sudah jalannya Tuhan’, ‘Yang sabar ya’ atau ‘Kalian harus tetap kuat!’ akan dianggap sebagai bualan. Bahkan dalam situasi menyakitkan itu, mereka bisa jadi kecewa sama Tuhan.

Seberat apapun duka yang pasangan menikah alami setelah kehilangan anak, kamu tetap dapat pesan istimewa dari Tuhan.

Ada beberapa hal yang mungkin bisa direnungkan:

1. Gak ada anak yang mau melihat orangtuanya sedih

Sekalipun anak terkasihmu sudah tiada, tapi kehadirannya akan selalu bersama kalian.

Baik saat dia ada maupun gak ada, dia tetap berharap bisa melihat orangtuanya bahagia. Dia mau ayah dan ibunya bisa kembali tersenyum dan ceria.

2. Mengampuni dan berdamai

Kalau anak meninggal karena tindakan orang lain, pasti ada satu titik dimana kamu masih menyimpan dendam atau kemarahan atas pelakunya. Jangan simpan sendiri amarahmu, tanya Tuhan apa yang harus kamu lakukan. Kalau ternyata Tuhan mendesakmu untuk mengampuni, ampunilah. Karena pengampunan punya kuasa untuk membebaskan kita dari kebencian yang gak membuat kita bahagia.

Tapi kalau kematian anak membuatmu merasa bersalah, cobalah untuk mengampuni dirimu sendiri. Tuhan punya otoritas atas semua hal dalam hidup kita. Ini bukan sekadar ucapan tapi kebenaran. Maka berdamailah dengan dirimu sendiri atau pasanganmu.

3. Kelahiran Yesus juga diakhiri dengan kematian yang menyedihkan

Kematian anak membuatmu marah kepada Tuhan? Pasti! Kamu berhak marah, apalagi kalau kamu sudah melakukan yang terbaik untuk anakmu.

Tapi kebenarannya adalah Yesus sendiri lahir sebagai manusia. Dia disambut dengan sukacita oleh orangtuanya dan juga oleh semua orang. Dan setelah Dia beranjak usia 33 tahun, Dia harus disiksa dan mati di kayu salib. Apakah kamu menganggap kematian anakmu jauh lebih mengerikan dari kematian Yesus? Apa kamu tahu kalau ibunya Maria juga bersedih sama sepertimu saat itu?

Ya, sebagai manusia menangisi kematian orang yang kita cintai itu wajar. Tapi dibalik kematian Yesus, ada rencana ilahi yang besar yang tergenapi. Sampai saat itu, kematian dan kebangkitan Yesus tercatat dalam sejarah dunia sebagai peristiwa yang mempengaruhi kehidupan umat manusia.

Jadi seperti Yesus, apa kamu bisa melihat rencana baik yang tersembunyi dari kematian anakmu? Tangkaplah itu dan jadikan sebagai kesaksian yang hidup dan yang memberkati banyak orang.

Di Natal ini, wajar buat kamu untuk menangis mengenang orang terkasih yang sudah tiada. Tuhan bahkan mengerti keadaanmu. Dan mintalah kekuatan untuk melewati masa-masa ini.

“Berharga di mata TUHAN kematian semua orang yang dikasihi-Nya.” (Mazmur 116: 15)

Sumber : Jawaban.com


Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Margaretha Ltor 15 May 2020 - 11:07:59

Apa yg kita harus lakukan,,untuk tau ada atau tida.. more..

1 Answer

tolala 2 May 2020 - 03:25:35

Covid 19

1 Answer

Ning Ng 21 April 2020 - 01:06:59

Kesaksian mendapat anak

0 Answer


Dian Parluhutan 7 May 2020 - 23:12:30
shalom Saudara-saudari yang terkasih, mohon doan... more..

anre vin 21 April 2020 - 13:19:08
Nama saya Ernawati, saya minta tolong saya jatuh d... more..

Reginald Rambing 14 April 2020 - 14:28:50
Saya minta dukungan melalui bantuan doa dari sauda... more..

Stella sherly 13 April 2020 - 13:56:27
Salam sejahtera ... mohon dukungan doanya saudara2... more..

Banner Mitra April Week 3


7257

Banner Mitra Maret Week 3