Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
283


Sebagian orangtua pasti pernah mengalami masa-masa membingungkan waktu anak mengajukan pertanyaan yang gak biasa.

Semua orangtua pasti senang karena jenis pertanyaan yang mereka ajukan menentukan seberapa cerdas anak-anak mereka.

Tapi ada saatnya orangtua mendapati dirinya gak mampu menjawab pertanyaan anak yang kadang suka nyeleneh. Di saat inilah orangtua perlu menerapkan strategi yang tepat.

Seorang psikolog anak dari Alabama Wayne Fleisig, Ph.D berpendapat bahwa dalam kondisi itu, tidak apa orangtua bernegosiasi lebih dulu dengan anak. Meminta supaya memikirkan jawaban dari pertanyaan itu lebih dulu dan akan membicarakannya nanti. Dia juga menyarankan supaya menghindari sikap menolak mentah-mentah pertanyaan tersebut karena alasan waktu yang tidak tepat, kelelahan atau sedang dalam masalah.

Ada beberapa pertanyaan anak yang mungkin bisa orangtua jawab dengan jawaban yang tepat.

1. Kenapa Mama/Papa harus kerja?

Saat anak mengajukan pertanyaan ini, dia sebenarnya hanya mau mama atau papanya tidak perlu pergi kerja. Anak kemungkinan hanya ingin bersama orangtuanya lebih lama.

Daripada menjelaskan bekerja untuk mendapatkan uang untuk membeli makan dan sebagainya, lebih baik akuilah perasaannya dan arahkan percakapan ke hal yang positif.

Orangtua bisa bilang begini: ‘Aku tahu kamu maunya mama/papa tidak pergi kerja kan. Tapi, sayang, mama/papa juga selalu meridukan kamu. Karena itu mama/papa menaruh foto kamu di atas meja kerja.”

Jangan sampaikan kalau kamu juga berharap harusnya kamu gak perlu kerja. Karena jawaban itu hanya membuat anak berpikir kalau bekerja itu sesuatu yang gak menyenangkan.

2. Semua orang punya ponsel, kenapa aku tidak bisa?

Dalam hal ini, anak tampak bingung kenapa dia gak bisa punya ponsel sementara saudara-saudaranya yang sudah beranjak remaja diberikan ijin.

Menjawabnya dengan pernyataan yang persuasif atau memarahinya hanya akan memperburuk keadaan.

Cobalah mengatasinya dengan menyampaikan alasan yang rasional. Seperti, ia kakak kamu kan sudah punya tanggung jawab yang lebih besar sekarang. Karena itu dia harus membutuhkannya. Atau sampaikan bahwa kalau dia mau memilikinya, minta dia untuk menabung sampai uangnya cukup untuk membeli ponsel.

Tapi kalau alasan itu justru membuatnya semakin menggila, tegaslah berkata, “Jangan pernah bahas ini lagi oke!”

Baca Juga: Kenapa Anak Harus Masuk PAUD? Penting Gak Sih?

3. Apa kita orang kaya?

Kebanyakan anak kecil gak tahu apa itu artinya ‘kaya’. Pertanyaan mereka tentang keuangan sebenarnya adalah karena sikap membandingkan mereka. Mungkin mereka membandingkan mainannya dengan teman-temannya, atau rumahnya dengan rumah tetangga.

Untuk menjawab pertanyaan ini, sampaikanlah bahwa kalian punya lebih banyak uang daripada yang lain, tapi bisa juga punya lebih sedikit dari yang lainnya.

4. Apa nenek akan mati?

Membohongi anak soal kondisi penyakit seseorang sangat tidak dianjurkan. Semuda apapun anak, dia berhak tahu kondisi keluarganya.

Anak bisa saja memahami keadaan yang terjadi. Tapi jangan biarkan dia berpikir bahwa yang terjadi dengan keluarganya adalah kesalahannya.

Saat anak mengajukan pertanyaan ini, sampaikanlah begini. “Nenek mengalami masalah di tubuhnya dan kita berharap dia akan hidup lebih lama. Kita gak pernah tahu tapi para dokter sudah berjuang keras  untuk membantunya.”

5. Apakah mama dan papa akan bercerai?

Pertanyaan ini bisa muncul dari kabar atau berita dari temannya. Jadi, berhati-hatilah menjawab pertanyaan ini.

Jawablah pertanyaan ini dengan menjelaskan kepada anak bahwa perceraian bukanlah pilihan bagi pasangan yang sudah menikah di depan Tuhan. Sampaikan bahwa bagaimana mungkin kalian bercerai karena kamu dan pasangan saling mencintai dan terpenting sudah memiliki anak secerdas dia.

Ya, ada kalanya orangtua pasti gak akan merasa puas dengan jawaban mereka. Tapi seburuk apapun itu, gak ada kata terlambat untuk meluruskannya. Buka kembali percakapan tentang hal itu dan sampaikanlah dengan jawaban yang tepat. Hal ini penting untuk membuat anak gak mengalami kesalahpahaman sampai dia tumbuh besar.

Jika kamu merasa sangat terbatas dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan anak, segeralah mendapatkan bimbingan dari seseorang yang kamu tahu ahli dalam hal ini. Bisa saja dari pihak gereja atau teman-teman dekatmu.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Angelika Yenny 20 November 2019 - 20:45:53

Bagaimana kita memperkenalka n adanya aneka pelaya.. more..

0 Answer

Nur Isra 20 November 2019 - 02:46:08

Laporan arus kas Nesreen Co

0 Answer

Inovi Isdiyantoro 18 November 2019 - 21:01:35

Di phk

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 3


7268

Banner Mitra November Week 3