Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
583


Makedonia Utara adalah salah satu negara dimana sejarah kekristenan pertama di jaman para rasul berkembang. Kehidupan multietnis dan multiagama di sana tak lepas dari budaya setempat yang dilestarikan dengan baik.

Hal inilah yang menjadikan Makedonia Utara sebagai negara yang damai dan tentram. Tanpa adanya perlakuan diskriminatif berdasarkan mayoritas agama.

Keberagaman hidup yang damai inilah yang menarik perhatian Paus Fransiskus dalam kunjungannya ke Makedonia Utara pada Selasa, 7 Mei 2019 ini.

Makedonia adalah negara mayoritas Ortodoks. Hanya sekitar 1 persen saja dari dua juta penduduknya yang menganut agama Katolik. Kunjungan Paus ini adalah kali pertama sejak 25 tahun Vatikan dan Makedonia menjalin hubungan diplomatik. Atau hanya tiga bulan setelah negara itu mengubah nama pada bulan Februari yang lalu dan mengakhiri perselisihan selama puluhan tahun dengan Yunani.

Sementara ibukota Skopje merupakan tanah kelahiran Bunda Teresa yang bermisi di Kalkuta. Dimana Paus sendirilah yang menobatkannya sebagai Santa pada tahun 2016 silam.

Baca Juga :

Tolak Keras Usulan Imam Menikah, Paus Fransiskus: Selibat Adalah Hadiah

Paus Fransiskus dan Raja Maroko Serukan Yerusalem Sebagai Rumah Bagi Semua Agama

Dalam kunjungannya, Paus menyampaikan kalau Makedonia adalah jembatan yang menghubungkan wilayah Timur dan Barat dan menjadi titik pertemuan bagi banyak arus budaya. Karena itulah Paus mendorong Makedonia Utara untuk melakukan integrase dengan negara Eropa setelah perselisihan dengan Yunani selesai.


Keterangan: Pope Francis bertemu Kepala Uskup Makedonia Utara Sviatoslav Shevchuk of Kiev-Halych

Dia juga berharap bahkan negara yang baru mengubah nama menjadi Republik Makedonia Utara itu bisa menjadi negara yang membanggakan komunitas Ortodoks, Muslim, Yahudi, Katolik dan Kristen.

Dia juga meyakinkan bahwa negara itu akan jadi pusat keragaman yang unik dan indah bagi dunia jika keragaman seperti saat ini terus diwariskan dan dilestarikan.

“Keindahan itu akan menjadi semakin nyata selama negara ini mewariskan dan melestarikan (keragaman) di hati generasi yang akan datang untuk memungkinkan beragam ekspresi keagamaan dan perbedaan kelompok etnis untuk menemukan alasan bersama dalam pemahaman dan penghormatan terhadap martabat setiap pribadi manusia,” ucap Paus.

Untuk terakhir kali, Paus Fransiskus berpesan supaya Makedonia Utara terus maju menjadi mercusuar perdamaian, penerimaan dan integrasi yang bermanfaat antara budaya, agama dan masyarakat. 

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nur Ramadhani 18 September 2019 - 19:28:33

Tuliskan apa saja yg ada didalam diri anda?

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7275

Banner Mitra September week 3