Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
1057


Kita mungkin punya beberapa kenalan yang mudah sekali tertidur pulas. Dan mungkin ada juga yang kamu kenal justru punya masalah tidur. Sedikit mendengar suara saja langsung terbangun.

Di Lukas kita bisa baca tentang bagaimana murid-murid Yesus berjuang untuk menghadapi badai saat berada di perahu di tengah Danau Galilea. Kamu pasti tahu kalau saat itu Yesus justru tertidur pulas sekali.

Sementara badai terus mengamuk dan menyebabkan air banjir ke dalam perahu.

Menyaksikan keadaan itu, murid-murid mulai panik dan ketakutan. Sambil menangis mereka membangunkan Yesus. “Guru, Guru, kita binasa! (Lukas 8: 24)” kata mereka.

Mereka memang panik. Tapi uniknya, mereka gak melupakan Yesus. Mereka percaya kalau Yesus yang penuh kuasa bisa meredakan badai besar itu.

Apakah menurutmu ini sesuatu yang menarik? Ya, tentu saja!

Kita diingatkan lewat kisah itu bahwa saat menghadapi kondisi menakutkan sekalipun, kita diingatkan untuk melakukan hal serupa. Iman dan kekuatiran adalah dua hal yang tidak bisa ada secara bersamaan di dalam diri kita. Sama halnya seperti dua temanmu yang sedang bertengkar. Kamu gak mungkin mengundang mereka ke rumahmu dalam satu waktu yang bersamaan bukan?

Baca Juga :

Victim VS Victor : 4 Cara Ubah Mental Korban Jadi Mental Pemenang

Waktu Tuhan Mempercayakanmu Tugas yang Baru, Dia Sudah Lebih Dulu Mengurapimu!

Begitulah konflik antara iman dan kekuatiran. Saat kita kuatir, mungkin iman kita pasti akan lenyap. Tapi mari mengubah paradigma ini, bahwa kita harus menggerakkan iman ketika kekuatiran mulai muncul. Dan mari tetap berpegang pada iman saat kekuatiran mulai mengusik.

“Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apapun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur. Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus.” (Filipi 4: 6-7)

Ayat ini mendorong kita untuk tidak kuatir akan hal apapun dalam hidup. Sebaliknya, mari memberitahukan kepada Tuhan setiap detail kebutuhan kita dalam doa yang sungguh-sungguh dan penuh ucapan syukur. Karena lewat penyerahan diri sepenuhnya kepada Tuhan, hati kita pasti akan dipenuhi oleh damai sejahtera dan sukacita yang jauh lebih kuat daripada rasa kuatir kita.

Jadi, saat lututmu mulai bergetar, tersungkurlah di hadapan Tuhan. Saat hal-hal menakutkan terjadi, berdoa dan berserulah kepada Tuhan.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer

Satra Zebua 12 September 2019 - 21:02:16

Apa artinya saya hidup

0 Answer

Miracle 12 September 2019 - 12:21:26

Pohon hawar

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 2


7269

Banner Mitra September week 2