Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
508


Ini adalah kisah tentang sepasang suami istri yang hidup bahagia sejak awalnya. Selama sepuluh tahun terakhir, mereka sangat aktif menentang praktik aborsi. Karena menurut pandangan mereka aborsi berarti membunuh seorang bayi.

Setelah bertahun-tahun berumah tangga, akhirnya sang istri hamil. Mereka akhirnya akan punya anak yang diidam-idamkan sejak lama. Kabar ini pun membuat mereka bahagia.

Mereka lalu menyebarkan kabar ini kepada seluruh keluarga, teman-teman terdekat, dan tetangga mereka. Semua orang yang mendengarnya pun ikut bahagia.

Setelah beberapa bulan, sesuatu terjadi dengan kandungan sang istri. Dokter menyatakan kalau sang istri mengandung anak kembar yaitu laki-laki dan perempuan. Sayangnya, dokter menemukan kelainan pada janin perempuan. Anak ini dinyatakan tak akan bisa bertahan hidup sampai proses kelahiran tiba.

Sebagai bayi kembar, kondisi janin perempuan ini kemungkinan akan mempengaruhi kondisi janin laki-laki. Untuk menyelamatkan sang ibu dan janin laki-laki itu, dokter pun menyarankan supaya pasangan ini melakukan aborsi terhadap janin perempuan.

Baca Juga :

Para Ayah, Rajinlah Ajak Anak ke Gereja Kalau Mau Anak Alami Hal Ini…

Kenalkan Pengajaran Gender ke Anak Sejak Kecil Lewat 3 Kebenaran Alkitab Ini

Kondisi ini membuat pasangan suami istri terpuruk. Mereka benar-benar berada dalam posisi yang sangat terjepit. Sebagai pasangan yang menentang keras aborsi, bagaimana mungkin mereka jadi pelaku aborsi? Dengan menimbang-nimbang keputusan yang harus diambil, akhirnya pasangan ini menolak untuk melakukan aborsi sekalipun di sisi lain mereka dihantui rasa takut akan keselamatan janin laki-laki mereka.

“Aku bisa merasakan keberadaannya. Dia sedang tertidur nyenyak,” kata sang istri di sela tangisannya.

Lingkungan sekitarnya memberikan dukungan moral terhadap pasangan tersebut dengan mengatakan kalau Tuhan mengijinkan semua kondisi itu terjadi.

Dalam masa-masa doanya, sang istri menyadari satu hal bahwa Tuhan pasti punya rencana besar atas hidup mereka. Hal itulah yang semakin menguatkan dirinya.

Pasangan ini lalu mulai belajar banyak hal tentang kelainan yang dialami bayi perempuan mereka. Mereka pergi ke perpustakaan, konsultasi dengan dokter-dokter ahli dan mencari banyak informasi dari internet. Satu hal yang mereka temukan adalah bahwa mereka gak sendirian.

Ternyata, ada banyak ibu hamil yang mengalami kelainan yang sama. Tapi yang semakin menguatkan mereka adalah fakta kalau ada saja anak dengan kelainan tersebut bisa bertahan hidup jika mereka mendapat donor organ yang tepat. Meskipun itu adalah sebuah peluang yang amat sangat langka, tapi ada harapan bagi anak tersebut untuk tetap bertahan hidup.

Jauh sebelum anak kembar mereka lahir, pasangan ini sudah menyiapkan nama bagi keduanya. Pasangan ini akan menamakan bayi mereka Jefry dan Anne. Mereka berdoa supaya keajaiban Tuhan terjadi atas si kembar. Tapi kadang kala mereka juga hanya berdoa supaya diberikan kekuatan untuk menjalani rencana Tuhan melalui situasi yang mereka alami itu.

Doa penuh penyerahan mereka rupanya terjawab. Dokter menyatakan kalau kondisi Anne cukup sehat untuk dilahirkan, meskipun dia tetap divonis tak akan bertahan lama. Lalu, sang istripun mulai berdiskusi dengan suaminya. Mereka memutuskan apapun yang terjadi dengan Anne, mereka akan mendonorkan organ bayi mereka kepada anak yang sedang membutuhkan.

Pasalnya, ada dua bayi yang sedang berjuang hidup dan menunggu donor organ dari bayi lain. Pasangan ini mulai menangis karena jauh dilubuk hati mereka, itu bukanlah pilihan yang mereka inginkan.

Hari kelahiran pun tiba. Sang istri berhasil melahirkan keduanya dengan selamat. Di momen yang berharga itu, sang suami mulai menggendong Anne dengan hati-hati. Anne menatap ayahnya dan tersenyum dengan manis. Itu adalah senyuman paling berharga yang tak akan pernah terlupakan oleh sang ayah.

Tak ada kata-kata yang bisa melukiskan perasaan mereka saat ini. Mereka bangga karena sudah mengambil keputusan yang benar untuk tidak mengugurkan Anne.

Senyuman Anne yang begitu manis membuat hati mereka penuh dengan kebahagiaan. Tapi mereka juga sedih karena menyadari kebahagiaan itu hanya akan berlangsung selama beberapa jam saja. Tak ada kata-kata. Hanya ada linangan air mata yang menggambarkan rasa sedih di dalam hati mereka.

Anne pun bisa bertahan hidup selama dua jam. Hal itu memberi kesempatan lebih lama kepada seluruh keluarga untuk saling berbagi kebahagiaan. Meski kebahagiaan itu harus berakhir setelah empat jam kemudian.

Menyaksikan kondisi Anne yang semakin melemah, dokter segera melakukan persiapan untuk melakukan pendonoran organ. Setelah beberapa minggu, dokter menghubungi pasangan itu dan mengabarkan bahwa donor organ Anne berhasil menyelamatkan nyawa dua bayi lainnya.

Mereka merenungkan sejenak rencana Tuhan melalui kehadiran seorang bayi Anne yang lemah itu. Mereka tahu betul kalau Tuhan sendirilah yang mengijinkannya terjadi. Mereka menyadari kalau walaupun Anne hanya bisa hidup selama enam jam, tapi dia telah menyelamatkan nyawa bayi lainnya. Bagi mereka Anne adalah pahlawan dan akan selalu diingat sebagai malaikat kecil yang dikirim Tuhan.

Kita belajar beberapa hal penting dari kisah ini. Pertama, kekuatan iman yang dimiliki pasangan suami istri itu mengajarkan pentingnya bergantung kepada Tuhan. Kedua, pengorbanan selalu menghasilkan kebaikan bagi orang lain. Inilah yang dilakukan oleh suami istri itu. Mereka rela mengorbankan Anne untuk menyelamatkan dua bayi yang sedang berjuang hidup.

Kasih pasangan ini yang begitu mendalam kepada bayi perempuannya yang sekarat, ibarat kasih Bapa Surgawi kita kepada Yesus. Apakah kita menyadari bahwa Tuhan sendiri mengorbankan putraNya untuk menyelamatkan kita, orang-orang yang sedang sekarat karena dosa?

Mari kembali merenungkan pengorbanan ini dalam hidup kita. Dan biarkan anak-anak kita juga bisa memahami pengorbanan yang harus orangtua lakukan untuk hidup mereka.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Dina Yohana 23 July 2019 - 12:41:40

lowongan kerja

0 Answer

Riama Manik 22 July 2019 - 18:53:22

Negara apa yang terletak paling utara

0 Answer

Buster street Wear 22 July 2019 - 12:34:35

Biseksual

1 Answer


Marlina - 21 July 2019 - 15:09:28
Saya Marlina saat ini saya sedang terlilit hutang ... more..

Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Banner Fun Run Juli Week 4


7273

Banner Testify Juli Week 4