Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Puji Astuti

Official Writer
1017


Baru-baru ini seorang pastor Polandia membuat heboh dunia karena membakar buku Harry Potter karya JK Rowlings. Alasan melakukan pembakaran tersebut karena jemaat ingin menghancurkan barang-barang yang dianggap memberi pengaruh jahat.

Menurut Pastor Rafal Jarosiewicz, pembakaran tersebut dilakukan karena barang-barang itu berhubungan dengan sihir dan okultisme, dan dianggap oleh pemiliknya memiliki kuasa gelap.

Pembakaran buku dan patung itu dilakukan jemaat Katolik Our Lady Mother of Church dan St Catherine of Sweden di daerah Gdansk. Awalnya foto pembakaran itu diposting di Facebook SMS z Nieba (SMS dari Sorga), sebuah yayasan yang menggunakan cara tidak lazim untuk menyebarkan pemberitaan kegiatan rohani di wilayah Polandia.

Setelah berita ini menjadi perhatian dunia, Jarosiewicz meminta maaf pada Kamis malam melalui laman Facebook dan menyatakan bahwa dirinya tidak secara khusus menyalahkan penulis, agama atau kelompok sosial tertentu.

“Jika ada orang yang menganggap tindakan saya seperti itu, maka saya meminta maaf,” demikian tulisanya.

Namun ada pertanyaan yang muncul berkaitan dengan kejadian pembakaran terhadap buku dan patung-patung yang dianggap berhubungan dengan okultisme. Mengapa orang Kristen perlu melakukan hal itu?

Catatan Alkitab tentang pembakaran benda-benda sihir

Salah satu catatan tentang pembakaran benda-benda sihir ada di Kisah Para Rasul 19:19:

“Banyak juga di antara mereka, yang pernah melakukan sihir, mengumpulkan kitab-kitabnya lalu membakarnya di depan mata semua orang. Nilai kitab-kitab itu ditaksir lima puluh ribu uang perak.”

Selain itu juga diperintahkan kepada bangsa Israel sewaktu mereka akan memasuki Tanah Perjanjian, dalam Ulangan 7:25:
"Patung-patung allah mereka haruslah kamu bakar habis; perak dan emas yang ada pada mereka janganlah kauingini dan kauambil bagi dirimu sendiri, supaya jangan engkau terjerat karenanya, sebab hal itu adalah kekejian bagi TUHAN, Allahmu."

Pembakaran dilakukan berdasarkan apa yang ditulis pada ayat atas bukan untuk mengusir atau menghancurkan kekuatan sihir atau kuasa setan, namun agar orang itu tidak “terjerat” lagi oleh hal itu.

Jadi Tuhan meminta kita melakukan pembakaran itu untuk memutuskan hubungan emosi atau keterikatan dengan benda-benda itu. Selain itu seperti apa yang terjadi pada Kisah Para Rasul, pembakaran itu adalah sebuah proklamasi atau pernyataan iman bahwa mereka sudah lepas dari ikatan atau kegiatan-kegiatan yang berhubungan dengan sihir dan kuasa gelap, sehingga mereka menjadi kesaksian bagi orang lain.

Apakah orang Kristen masih perlu melakukan pembakaran seperti ini?

Sebagai orang Kristen kita harus bijak dalam bertindak, termasuk tentang hal ini. Dari alasan mengapa dilakukan pembakaran di atas kita harus membuat pertimbangan dengan bijak akan dampaknya.

Rasul Paulus mengingatkan dalam 1 Korintus 8:9, Tetapi jagalah, supaya kebebasanmu ini jangan menjadi batu sandungan bagi mereka yang lemah."

Jika memang perlu dilakukan untuk memperkuat iman mereka yang baru percaya, lakukanlah namun tak perlu dipublikasikan.

Setelah itu, pertanyaan selanjutnya adalah:

Bagaimana pandangan orang Kristen tentang sihir dan okultisme?

Jawaban atas pertanyaan ini sangat jelas: DILARANG.

Ya, sihir dan okultisme adalah sesuatu yang dilarang dilakukan oleh orang Kristen. Kita bisa membacanya dalam Ulangan 18:9-14.

“Apabila engkau sudah masuk ke negeri yang diberikan kepadamu oleh TUHAN, Allahmu, maka janganlah engkau belajar berlaku sesuai dengan kekejian yang dilakukan bangsa-bangsa itu.

Di antaramu janganlah didapati seorangpun yang mempersembahkan anaknya laki-laki atau anaknya perempuan sebagai korban dalam api, ataupun seorang yang menjadi petenung, seorang peramal, seorang penelaah, seorang penyihir, seorang pemantera, ataupun seorang yang bertanya kepada arwah atau kepada roh peramal atau yang meminta petunjuk kepada orang-orang mati.

Sebab setiap orang yang melakukan hal-hal ini adalah kekejian bagi TUHAN, dan oleh karena kekejian-kekejian inilah TUHAN, Allahmu, menghalau mereka dari hadapanmu.

Haruslah engkau hidup dengan tidak bercela di hadapan TUHAN, Allahmu.

Sebab bangsa-bangsa yang daerahnya akan kaududuki ini mendengarkan kepada peramal atau petenung, tetapi engkau ini tidak diizinkan TUHAN, Allahmu, melakukan yang demikian.”

Dari ayat di atas kita bisa melihat berbagai jenis sihir dan okultisme, mulai dari praktek tumbal, tenung, sihir, ramalan, bertanya pada roh orang mati, hingga mantera-mantera, hal itu dianggap kekejian bagi Tuhan.

Mengapa sihir dan okultisme adalah kekejian bagi Tuhan?

Bicara tentang kekuatan spiritual, hanya ada dua sumber yaitu Tuhan atau Setan. Namun bukan berarti dua kekuatan ini sama.

Setan memiliki kekuatan namun dalam batasan-batasan yang Tuhan tetapkan, dan dia tidak bisa melewati batasan-batasan itu (baca Ayub 1:12, 2 Korintus 4:4, Wahyu 20:2).

Jadi, kuasa Setan tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan Allah. Itu sebabnya ia menipu manusia sehingga mereka percaya seakan kuasa setan itu begitu besar dan mampu menyerang kuasa Tuhan.

Pada hal kuasa Setan itu hanyalah kepalsuan. Kuasa yang Allah yang sesungguhnya ditunjukkan oleh Yesus Kristus. Kuasa setan dan sihir berakar dari keinginan untuk “menjadi sama seperti Allah” (Kejadian 3:5). Itulah tawaran palsu si Iblis kepada manusia, melalui sihir bisa mengetahui masa depan, melakukan hal-hal supranatural, mengalami kesembuhan dan bahkan bisa memiliki kekuatan hebat. Namun semua itu adalah palsu, imitasi dari kuasa Allah.

Itu sebabnya sihir adalah kekejian bagi Tuhan, karena kita merendahkan Tuhan dengan menyamakan Dia dengan si Iblis yang adalah ciptaan-Nya. Kita menduakan Tuhan saat melakukan praktek sihir. Kita tidak mempercayai Tuhan yang berdaulat atas hidup kita.

Saat mempraktekkan sihir dan okultisme, kita sedang menghina Tuhan dengan memilih memakai barang palsu dan membuang yang asli.

Perlukah orang Kristen takut dengan sihir?

Bicara tentang sihir dan okultisme berarti kita bicara tentang peperangan rohani. Tapi jangan langsung takut dulu!

Kita harus tahu apa pengaruh salib Kristus pada peperangan rohani yang kita hadapi. Melalui salib Kristus, kuasa maut sudah dikalahkan!

Dan sesudah yang dapat binasa ini mengenakan yang tidak dapat binasa dan yang dapat mati ini mengenakan yang tidak dapat mati, maka akan genaplah firman Tuhan yang tertulis: "Maut telah ditelan dalam kemenangan. Hai maut di manakah kemenanganmu? Hai maut, di manakah sengatmu?"

Sengat maut ialah dosa dan kuasa dosa ialah hukum Taurat.

Tetapi syukur kepada Allah, yang telah memberikan kepada kita kemenangan oleh Yesus Kristus, Tuhan kita. ~ 1 Korintus 15:54-57

Saat ini, Iblis telah dikalahkan. Kristus sudah bangkit dan mengalahkan kuasa maut.  Dia seperti seorang jendral perang yang sudah kalah, dia telah dilucuti dari semua atributnya dan tidak memiliki kuasa atau otoritas atas kita yang percaya pada Yesus Kristus.

Kuasa atas sorga dan bumi telah diberikan kepada Yesus Kristus seperti yang tertulis dalam Matius 28:18. Bahkan Yesus mendelegasikan kuasa itu juga kepada kita.

Yesus pernah berkata pada murid-murid-Nya saat mereka melaporkan bahwa setan-setan takluk dalam nama-Nya :

Lalu kata Yesus kepada mereka: "Aku melihat Iblis jatuh seperti kilat dari langit. Sesungguhnya Aku telah memberikan kuasa kepada kamu untuk menginjak ular dan kalajengking dan kuasa untuk menahan kekuatan musuh, sehingga tidak ada yang akan membahayakan kamu. Namun demikian janganlah bersukacita karena roh-roh itu takluk kepadamu, tetapi bersukacitalah karena namamu ada terdaftar di sorga." ~ Lukas 10:18-20

Bahkan dalam Perjanjian Lama sihir atau kutukan tidak bisa mencelakakan orang yang dalam perlindungan Tuhan.

Kamu bisa baca kisah Bileam dan Balak bahkan dalam Bilangan 23:23 dituliskan, sebab tidak ada mantera yang mempan terhadap Yakub, ataupun tenungan yang mempan terhadap Israel. Pada waktunya akan dikatakan kepada Yakub, begitu juga kepada Israel, keajaiban yang diperbuat Allah:"

Jadi, jika dalam Perjanjian Lama umat pilihan Tuhan dilindungi dari sihir, tenungan dan kutukan, bukankah kita yang saat ini hidup dalam Perjanjian Baru melalui kuasa darah Yesus memiliki dasar yang lebih kuat untuk hidup dalam perlindungan ini?

Jadi hari ini, jangan percaya lagi tipuan si Iblis.

Jika saat ini kamu masih bergumul dengan sihir, perdukunan, atau kuasa gelap lainnya, lepaskan semua itu. Kalau kamu butuh bimbingan dan dukungan doa tentang masalah ini, hubungi SAHABAT24 sekarang juga di SMS/WA  atau telp di 1-500-224  dan 0811 9914 240  bisa juga email ke [email protected]  atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINI. Kami siap untuk membantumu. 

Baca juga : 

Daud Tony, Dukun Santet Yang Kalah Oleh Pendeta

Tony Mulia : Bedakan Antara Suara Gaib dan Berasal dari Tuhan

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Armin Maulana 15 September 2019 - 18:57:54

Sebuah kapasitor keping sejajar diudara mempunyai .. more..

0 Answer

marsel sihombing 14 September 2019 - 20:37:08

perkataan kotor

0 Answer

Satra Zebua 12 September 2019 - 21:02:16

Apa artinya saya hidup

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 2


7269

Banner Mitra September week 2