Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
485


Ada banyak kisah sukses yang diawali dengan penolakan demi penolakan. Hanya dengan sikap pantang menyerahlah membawa mereka kepada kesuksesan yang mereka nikmati saat ini.

Melanie Perkins, wanita muda berusia 30 tahun asal Perth, Australia ini pun mengalaminya. Saat ini dia dikenal sebagai pengusaha berpenghasilan 1 miliar US dolar atau Rp 13.74 triliun lewat aplikasi Canva yang dibuatnya.

Lebih dari 100 juta desain telah dibuatnya sejak diluncurkan pada Agustus 2013. Saat ini, Canva sudah punya lebih dari 250 staff yang bekerja di kantornya di Sydney, San Francisco dan Manila. Namun perjalanan kesuksesan ini harus melewati tiga tahun penolakan dari 100 investor.

Meski ditolak ratusan kali, Perkins dan dua rekannya Cliff Obrecht dan Cameron Adams malah terpacu untuk terus memperbaiki produk mereka dan mengubah strategi penawaran mereka.

Mereka memulai dengan memberi tahu valon investor tentang produk mereka sebagai perangkat lunak yang mudah digunakan oleh para designer pemula. Dan siapa sangka penjelasan itulah yang membuat banyak investor tertarik.

“Sukses akan jauh lebih sulit bagi kami seandainya kami membawa bom swaktu yang terus berdetak, yang berarti kamu harus tumbuh dan menghasilkan keuntungan dengan cepat. Akan sangat menakutkan kalau kamu belum menjalankan bisnis sebelumnya,” kata Perkins.

Baca Juga :

Ini 4 Tren Bisnis Kaum Millenial yang Gampang Hasilkan Keuntungan

Berteman dengan Bawahan? Ini Untungnya Buat Perusahaanmu

Dia menjelaskan, dengan mengubah fokus bisnislah yang membawa Canva melejit sebagai aplikasi design yang banyak digunakan oleh pekerja kreatif saat ini.

“Aku mengubah banyak hal penting setelah setiap pertemuan dengan investor, lebih dari 100 kali tahun ini. Itu demi menjawab pertanyaan atau alasan kenapa kami ditolak,” terangnya.

Perkins sendiri pertama kali terjun ke dunia bisnis sejak usia 14 tahun. Usaha pertamanya adalah mendesain dan menjual syal buatan tangannya.

Di usia 22 tahun, dia mendirikan bisnis buku online yang diberi nama Fusion Books. Fusion Books bahkan menjadi penerbit buku tahunan sekolah terbesar di Australia dan mengepakkan sayapnya ke Prancis dan Selandia Baru.

Canva sendiri adalah bisnis ketiga yang dibangun oleh Perkins. Melalui bisnis ini, dia mengaku cukup tertantang dan terus terpacu menghadapi tantangan yang datang di depan.

Sampai saat ini, Canva sudah digunakan oleh lebih dari 10 juta orang yang terdaftar di 190 negara. Platform ini tersedia dalam 100 bahasa dan memiliki lebih dari 3 juta design gambar.

 

Pelajaran Sukses

Setiap kesuksesan pasti ditempuh lewat perjalanan yang panjang dan sulit. Namun hanya mereka yang berani dan pantang menyerahlah yang akan sampai pada tujuan kesuksesannya.

Apakah kamu saat ini sedang mengalami penolakan atau kegagalan dalam bisnis atau usaha, jangan menyerah! Milikilah semangat yang sama seperti Melanie Perkins.

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fahri Rusman 24 June 2019 - 02:07:31

skimcare

0 Answer

Risma surbakti 23 June 2019 - 15:50:00

Relansionsip

0 Answer

Fendy 46 22 June 2019 - 00:50:57

Kegiatan ekonomi adalah

0 Answer


Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:04
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Testify20


7258

Banner Fun Run (2)