Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
675


Seperti yang dunia sudah ketahui bahwa LGBT semakin marak dan terus berkembang, oleh karena itu, di Oklahoma, sekelompok orang Kristen yang secara teologis konservatif akan mengadakan konferensi yang berpusat pada pencegahan yang diyakini oleh organisator acara tersebut upaya para aktivis LGBT untuk mempengaruhi gereja-gereja Injili.

Dikenal sebagai "God's Voice," konferensi tersebut dihadiri oleh kurang lebih 300 peserta dan diadakan pada tanggal 22-23 Februari (2019) di Edmond, Oklahoma.

Acara ini dibuat sebagai tanggapan dari pertemuan Revoice yang sebelumnya diadakan pada tanggal 26-28 Juli tahun lalu di Memorial Presbyterian Church di St. Louis, Missouri.

Misi resmi Revoice adalah untuk mendorong dan mendukung gay, lesbian, ketertarikan pada sesama jenis dan orang Kristen yang LGBT lainnya supaya mereka dapat berkembang sambil mengamati sejarah doktrin pernikahan dan seksualitas dalam Kekristenan.

Meskipun organisator dan pembicara Revoice menegaskan pemahaman tradisional mengenai seksualitas manusia, para kritikus justru berpandangan bahwa mereka mencoba mendorong agenda LGBT masuk ke gereja-gereja injili.

Hal ini pun di responi oleh direktur eksekutif di First Stone sekaligus komite God's Voice, bahwa pesan mereka sangat kontras dengan Revoice karena mereka nggak menerima premis Kristen LBGT atau ideologi yang aneh.

        Artikel Terkait :

Menduduki Posisi Penting, 4 Presiden Ini Tak Segan Menyuarakan Kekristenan Dalam Pidatonya

"Keinginan kami adalah membawa kejelasan tentang Firman Tuhan. Firman Tuhan yang menjanjikan rahmat dan kasih karunia yang memiliki kuasa untuk membawa jiwa ke sebuah perubahan yang tulus, terlahir kembali dan kepada kuasa transformasi dari Tuhan," jelas Black kepada Christianpost.

Black memandang ‘harapan’ sebagai titik kunci untuk konferensi "God's Voice" ini, dan dia mengatakan bahwa rahmat dan kasih karunia Tuhan nggak akan membuat siapa pun terjebak dalam perbudakan dosa, dan berharap semuanya harus berserah kepada Kekuasaan-Nya.

"Kami berharap orang-orang akan pulang dengan pemahaman yang jelas tentang sejarah pernikahan ini dan alasan ‘mengapa’ dibalik ‘perusakan gejera’ dan mengapa gereja -gereja injili utama di Amerika merangkul gelombang baru LGBTQ + Kekristenan ini dengan belas kasihan yang salah,"tambah Black

Semoga konferensi ini berjalan dengan baik dan penuh kasih ya. Supaya gereja bisa meresponi dengan benar gerakan LGBT Kristen sehingga kelompok tersebut bisa dibimbing dengan kasih dan dikenalkan dengan firman Allah yang otentik dan mengalami jamahan kuasa Allah yang memerdekakan mereka dari dosa sehingga mereka bisa hidup dengan benar dan berubah dari jalan-jalan juga cara berpikirnya yang salah.

Sumber : christianpost/ jawaban

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nur Ramadhani 18 September 2019 - 19:28:33

Tuliskan apa saja yg ada didalam diri anda?

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7275

Banner Mitra September week 3