Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
884


Setelah kejadian nisan yang dipotong di Yogyakarta, kini kejadian serupa kembali terjadi. Seperti informasi yang dikutip dari Tirto.id, makam seorang warga bernama Nunuk Suartini (63) asal Desa Ngares Kidul, Mojokerto, Jawa Timur minta dibongkar oleh warga.

Kejadian ini berawal dari protes warga karena Nunuk dimakamkan di tanah wakaf Muslim pada Jumat, 15 Februari 2019 lalu. Saat penguburan, keluarga bahkan memenuhi seluruh syarat supaya ibadah pemakaman ditiadakan dan bahkan tanpa tanda salib di atas kubur.

Meski begitu, sebagian warga Muslim setempat tak terima dan meminta makam Nunuk dipindahkan. Mereka berpendapat bahwa wakaf tersebut adalah pemberian dari seorang Muslim, sehingga yang diijinkan untuk dimakamkan hanyalah orang Islam saja.

Namun setelah melalui musyawarah yang dihadiri oleh kepala desa, Polresta Mojokerto, Kodim, Kecamatan, dan keluarga. Akhirnya keluarga setuju untuk memindahkan makamnya. Namun dengan catatan bahwa pemerintah daerah harus menyediakan makam khusus untuk umat Kristen lebih dulu.

Sejumlah pihak menyesalkan peristiwa ini. Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) menyampaikan bahwa kejadian semacam itu pasti tak akan terjadi jika pemerintah daerah menyediakan tempat pemakaman umum (TPU) di desa itu.

“Seharusnya ada TPU di setiap tempat, pemerintah harus menyediakan. Jangankan level kecamatan atau desa, level terkecil seperti RW pun harus ada. Itu (TPU) berlaku untuk semua agama, (supaya) tak mendiskriminasi,” terang Febi Yonesta, Ketua YLBHI.

Baca Juga :

Nisan Makam Kristen di Magelang Diketahui Dirusak Lagi, Totalnya Kini Lebih dari 17!

Pemotongan Salib Nisan di Yogyakarta Bikin Geger, Berikut Fakta-faktanya…

Sementara PSI melalui juru bicaranya di Bidang Toleransi Keagamaan, Mohammad Guntur Romli menilai penolakan pemakaman warga beda agama itu adalah fenomena baru yang hanya akan memicu tumbuhnya intoleransi. Supaya fenomena ini tidak jadi semakin parah, dia meminta pemerintah daerah memfasilitasi semua warganya.

“(Selama ini) Yang Muslim dan Kristen dikubur berdampingan, tidak ada masalah, kok sekarang jadi masalah serius, semestinya pemerintah daerah memfasilitasi semua warganya. Kalau soal pemakaman saja ribut seperti ini akan menjadi ancaman serius bagi masa depan toleransi di negeri ini,” jelas Guntur.

Ya, sebagai sesama warga negara. Setiap orang seharusnya mendapat hak yang sama. Jangan sampai pandangan agama yang semakin skeptis membuat nilai-nilai toleransi yang kita hidupi di negara ini menjadi hilang. Mari sama-sama saling menghargai dan menerima di tengah perbedaan, karena agama manapun mengajarkan tentang keadilan yang setara.

Sumber : Tirto.id/Beritasatu.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nur Ramadhani 18 September 2019 - 19:28:33

Tuliskan apa saja yg ada didalam diri anda?

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7275

Banner Mitra September week 3