Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
745


Pendeta Hillsong NYC (New York City) Carl Lentz mengecam legalisasi Undang-undang (UU) aborsi yang baru saja ditandatangani oleh Gubernur Negara Bagian New York Andrew Cuomo. Dia bahkan menyebut hari itu sebagai ‘hari yang kelam'.

“Meskipun dibungkus dan memakai bahasa yang diklaim beberapa orang akan melindungi ibu dari bahaya, satu-satunya cara saya bisa menggambarkan dimana kita saat ini dan kemana semua ini akan berlabuh…adalah jahat, memalukan dan kejam,” tulisnya dalam akun Instagram pribadinya.

Dia tetap tak membenarkan sekalipun undang-undang itu bertujuan untuk melindungi hak-hak perempuan. “Kami hanya percaya kalau perempuan yang masih dalam kandungan pantas mendapatkan hak mereka untuk hidup dan bernapas,” lanjutnya.

Dia merasa kalau hukum seperti UU yang mengatur tentang aborsi tersebut hanya berlaku jika seseorang bisa bersuara. Tetapi jika seseorang menganggap dia "layak/tidak layak" maka dia tidak memiliki perlindungan hukum.

“Mazmur 139 memberi tahu kita sebaliknya. Saya masih berharap kalau Tuhan akan membantu kita mengangkat suara kolektif kita, untuk melihat hal ini berubah. Hal ini tidak boleh dibiarkan,” lanjutnya.

Baca Juga :

Gonta-ganti Pacar dan Aborsi, Bawa Leny Maharani Larut dalam Penyesalan

Anaknya Akui Bosan ke Gereja, Pendeta Hillsong NYC Ini Jelaskan dengan Pandangan Ini

Dia membagikan kritikan terhadap Undang-undang Kesehatan Reproduksi dengan foto lamanya bersama ketiga anak-anaknya. Di sana dia menambahkan jika hidup mereka adalah sebuah keajaiban.

Sementara Gubernur Cuomo membela diri di tengah kontroversi atas UU aborsi ini. Meskipun ia dikenal sebagai penganut Katolik sejati, Cuomo justru menyalahkan Gereja Katolik dengan mengatakan kalau mereka tak memberikan kebebasan bagi kaum perempuan untuk menentukan pilihan.

“Gereja Katolik tidak percaya pada hak wanita untuk memilih. Ya, saya mengerti pandangan agama mereka. Tapi saya di sini bukan untuk membuat undang-undang agama,” ucap Cuomo pada Selasa, (29/1) lalu.

Cuomo bahkan membela ayahnya, Mario Cuomo, yang merupakan mantan Gubernur New York selama tiga periode, karena telah menerima kritik serupa atas dukungannya terhadap aborsi di New York.

Mendengar pernyataan Cuomo, seorang pastor Gereja Katolik New York Jonathan Morris menyampaikan jika Cuomo pantas untuk dikucilkan sebagai jemaat Katolik. Karena melegalkan aborsi bukan sifat dari jemaat Katolik. “Untuk beberapa alasan dia masih menyebut dirinya seorang Katolik. Saya hanya akan mengatakan kembali atau hanya mengatakan kalau Anda bukan seorang Katolik,” tandasnya.

Semua gereja pasti setuju jika praktik aborsi sangat dilarang keras. Tapi pada kenyataannya, sebagian besar negara-negara bagian Amerika sudah terang-terangan melegalkan aborsi.

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Martin 23 September 2019 - 11:15:20

Hutang kartu kredit

0 Answer

vina mukuan 22 September 2019 - 09:05:42

Saya hobby menulis lirik lagu rohani, tapi saya ti.. more..

0 Answer

Galaxy studio moses 21 September 2019 - 19:33:34

Apa dampak dari tersenyum

0 Answer


nafty louise 21 September 2019 - 21:18:28
Selamat malam, nama saya nafty saat ini saya mohon... more..

Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

Banner Mitra September week 3


7276

Banner Mitra September week 3