Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Tuhan Tak Pernah Memberi Terlalu Banyak dan Terlalu Sedikit, Jangan Mengeluh! Sumber : From the Inside Out

2 February 2019

February 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728
 603
[Daily Devotional]

Tuhan Tak Pernah Memberi Terlalu Banyak dan Terlalu Sedikit, Jangan Mengeluh!

Yesaya 40: 31

Tetapi orang yang menanti-nantikan Tuhan mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yang baik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 33; Kisah Para Rasul 5; Keluaran 15-16

Kamu merenovasi kamar mandi dan mengganti bak mandi besi kami yang lama dengan kombinasi shower. Ini saatnya merayakan pesta kelulusan.

Greg lulus dari Kampus Cedarville di Ohio. Brett lulus dari SMA Southside di Fort Wayne, Indiana.

Rumah kami dipenuhi dengan hiasan pesta. Piring saji yang kosong diletakkan di atas taplak meja linen, dengan selembar kertas diselipkan di sana. Meja hidangan prasmanan itu juga dihiasi foto-foto kedua anak laki-laki kami, berkas-berkas diploma dan surat, hidangan permen hijau, putih, biru dan kuning. Di tengah, disediakan kue besar dengan hiasan putih, hijau, biru dan kuning. Kami semua siap menyambut para tamu.

Di lantai atas, salah satu cucu kami bersiap-siap untuk mandi, lupa kalau bak mandi baru itu lebih cepat penuh daripada yang lama.

Sementara kolam di halaman belakang dipenuhi oleh hujan lebat di malam sebelumnya. Aku meletakkan tabung siphon di kolam itu supaya air bisa keluar dan ikan tidak melompat ke rumah. Aku mendengar suara air menetes.

Aku pun berlari ke ruang makan. Rupanya air sudah merembes ke lampu gantung. Bak mandi banjir. Aku segera berlari ke atas, mematikan air, turun, mencuci dan mengeringkan piring, mengganti taplak meja dan mengatur ulang meja makan.

Sejenak aku teringat dengan ucapan Daud dalam Mazmur 40: 17, “..Engkaulah yang menolong aku dan meluputkan aku..”

Saat itu aku hanya bergumam, “Tuhan, tolong. Aku butuh kekuatanmu. Bantu aku bersiap-siap sebelum bel pintu bordering. Di sana, makanan ditaruh di piring, anggur, dan es. Aku menghela napas…Ya, ampun, tabung siphon masih di kolam.”

Aku berlari keluar. Ikan-ikan malang itu terdampak di bebatuan di dasar kolam sambil terengah-engah. “Air kolam terbuang lewat selang.”

Aku bergegas masuk, melepaskan cemelekku, memasang senyuman menyambut tamu pertama.

Terlalu banyak air di dalam bak mandi. Terlalu sedikit air di kolam. Keduanya membutuhkan solusi darurat.

Apakah ini yang dirasakan Musa saat mereka berada di tengah bukit-bukit di kedua sisi, kereta perang Firaun di belakang mereka dan Laut Merah di hadapan mereka? Satu-satunya cara untuk melarikan diri adalah melalui air laut itu (Keluaran 14).

Saat dalam keadaan darurat, Tuhan mematikan air, mengeringkan dasar laut dan menyeberangi tanah kering. Tapi saat mereka tiba di suatu tempat yang kering, mereka kembali mengeluh.

“Terlalu sedikit air,” gumam mereka. “Mengapa pula engkau memimpin kami keluar Mesir, untuk membunuh kami, anak-anak kami dan ternak kami dengan kehausan?” (Keluaran 17: 3).

Sekali lagi Tuhan menyediakan air untuk mereka. Dia memberi mereka air langsung dari bebatuan.

Apakah ada saat-saat ketika kamu menghadapi terlalu banyak air dan kamu merasa tenggelam dalam lautan kewajiban, kekuatiran, penyakit dan kamu berteriak mengeluh kepada Tuhan, “Tidak ada jalan keluar. Kenapa Engkau melakukan hal ini dalam hidupku?”

Atau pernahkah kamu berhadapan dengan kondisi ‘terlalu sedikit air’ dan kamu merasa tak punya cukup kekuatan untuk melakukan tugasmu, membayar tagihan, atau menahan dan menghibur anak yang sakit di saat yang lain?

Tuhan ada di sini, siap untuk mematikan perasaan tenggelam ketika kita memiliki lebih dari yang bisa kita hadapi.

Dia siap menggalakkan bantuan saat kita terengah-engah supaya kekuatan kita terus bertambah. Aku teringat pesan dalam lagu ‘Air dari batu adalah apa yang aku butuhkan.’

Tuhan adalah penyedia dan jalan keluar atas masalah kita. Dia mau menyediakan apapun yang kita butuhkan setiap kali kekuatan kita hanya tersisa sedikit lagi. Mintalah kepadaNya. Dia akan mematikan keran kekuatan, keputusasaan, dan stress. Dia akan membiarkan air kehidupan mengalir melalui kita, mengisi kita dengan kekuatan-Nya untuk memenuhi setiap kebutuhan.

Biarkan Dia mengendalikan air dalam hidupmu. Dia tidak pernah menberi terlalu banyak atau terlalu sedikit. Itulah Tuhan kita!


Saat dalam keadaan tak berdaya, mintalah pertolongan dari Tuhan

 

Hak cipta Emily L. Pippin, digunakan dengan ijin

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

rina ashari 15 February 2019 - 04:48:52

makanan yang baik untuk ibu hamil usis di atas 40 .. more..

0 Answer

Ria Lukita 14 February 2019 - 20:53:48

Pelecehan

0 Answer

Margareth 12 February 2019 - 20:29:50

Sudah bertahun tahun saya tidak pernah berdoa, say.. more..

0 Answer


Abigail Eleanor 11 February 2019 - 18:23:08
Tolong doakan saya lg mencari kerja..usia saya 35t... more..

A 8 February 2019 - 17:48:57
Tes

Viona 7 February 2019 - 10:54:05
Saya mohon dukungan dalam doa untuk pasangan hidup... more..

Rio Hascaryo 7 February 2019 - 08:48:26
Thanks buat kemarin, saya dapat melalui hari denga... more..

Banner Mitra Week 3


7234

advertise with us