Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Naomii Simbolon

Official Writer
794


"Ka Naomi, saya takut menikah. Takut kehidupanku seperti orangtuaku. Gimana dong kak?"

Janji pernikahan merupakan sesuatu yang sakral, indah dan harus dijaga sampai akhir. Bagi sepasang kekasih yang sudah sah menjadi suami istri, kehidupan pernikahan bisa menjadi suatu hal yang baru dan menyenangkan ataupun menegangkan. Segala seluk beluk pasangan yang diketahui saat pacaran akan terlihat saat sudah menjadi suami istri. Dan itu adalah hal yang menantang tapi mengasikkan.

Yap, rata-rata anak muda yang akan menikah, akan berpikir demikian. Namun, kenyataannya, tidak semua.

Beberapa orang merasa takut menikah, merasa tak berani, merasa terintimidasi dengan ingatan pernikahan yang buruk dari keluarganya, dan lain sebagainya.

Bagi kamu yang sudah menikah dan membaca ini, kamu perlu melihat pernikahanmu dan berkaca, apakah pernikahanmu baik-baik saja dan menjadi contoh buat keturunanmu nanti, atau justru sebaliknya?

Untuk mencegah pemikiran di atas terjadi kepada anakmu, maka kamu harus berdiri dan selalu membangun pernikahan yang benar sebelum bahkan setelah menikah.

1. Sebelum menikah, terbukalah dengan kakak rohanimu dan melepaskan semua ingatan masa lalu dan mengklaim yang baru

"Aku sudah doa pelepasan kok. Sejak terima Yesus, dulu banget!"

Jawaban yang serupa adalah jawaban yang saya dengar dari seorang anak di kelompok sel-ku. Hingga suatu ketika, 6 bulan sebelum pernikahannya, dia memutuskan untuk menginap di kostku, dan kami mulai  suka sharing tentang pekerjaan Tuhan.

Selama 1 minggu menginap di kosanku, Tuhan membukakan sebuah luka masa kecil yang tak ingin dia ingat-ingat.

Tuhan masuk ke bagian terdalam dan menarik kesenangan belaka yang menutupi luka masa kecilnya tersebut.

Sanking lamanya didiamin, luka itu busuk dan membuat seluruh pikirannya terkena bau, hidupnya penuh beban dan sering sekali jatuh bangun dalam dosa yang sama hingga tak lagi berjalan dalam koridornya Allah. Dia menjadi sulit mendengar suara Tuhan, emosian, sensitif, suka menangis, membenci anak-anak bahkan terikat dengan seks bersama pacarnya.

“Saya sering sekali menyebut bahwa dirinya saya nggak normal kak. Saya ingin normal,” katanya sambil terisak.

Jika luka itu tak dibereskan sebelum menikah, bisakah kamu bayangkan bagaimana pernikahannya akan berantakan karena kebenciannya terhadap anak-anak, kegilaannya terhadap seks, dan kebenciannya terhadap aturan serta merasa minder dari teman-temannya diluaran sana?

Jika hari ini Tuhan ingatkan kamu sebuah luka lama, meski kamu sudah menikah atau belum. Segeralah bereskan, doakan dan temui kakak  rohanimu.

“Ia menyembuhkan orang-orang yang patah hati dan membalut luka-luka mereka.” (Mazmur 147:3)

2. Ampuni masa lalumu dan pandang hidupmu yang sekarang serta pikirkan masa depanmu dengan iman

"Duh, mumpung masih single. Jalan sama semua cowok nggak apa-apalah. Toh jalur kuning belum melengkung, kan?"

Meski terkesan bercanda, jika hal ini berulang kali kamu ucapkan dan bahkan kamu lakukan, maka ini adalah buah dari sebuah masa lalu yang belum kamu lepaskan.

Mungkinkah kamu belum terima bahwa kamu pernah diselingkuhi, kamu kehilangan kasih Bapa dari rumah, kamu tak pernah diperhatikan dan lain sebagainya?

"Aku nggak berani hamil lagi. Liat nantilah!"

Mungkinkah kamu pernah keguguran sebelumnya? Pernah kehilangan si kecil?

Tak satupun pernikahan akan bahagia dan diberkati jika kita masih terus membawa ingatan masa lalu kepada kehidupan sekarang hingga di masa depan. Itu hanya akan merusak pikiran dan pernikahanmu.

"Kamu kan tukang selingkuh, pas masih pacaran saja kamu suka chatingin banyak  pria. Ngakunya teman, tapi.."

Hal-hal seperti ini akan muncul, dan pernikahanmu tak akan berubah justru penuh masalah.

Hari ini, jika kamu merasa ditegur, maka ayo berubahlah! Jadilah manusia baru dan serahkan semuanya kepada Kristus. Dia akan berpihak kepadamu, jika kamu terus berada dalam kebenaran dan hadirat-Nya.

"Jadi siapa yang ada di dalam Kristus, ia adalah ciptaan baru  yang lama sudah berlalu, sesungguhnya yang baru sudah datang." (2 Korintus 5:17)

Tak ada yang tak bisa Tuhan lakukan untuk membuat kita berubah dan hidup dalam kebenaran hingga damai sejahteranya, baik itu pernikahanmu yang akan datang, pernikahanmu saat ini (bagi yang sudah menikah) dan keturunanmu. Teruslah berjuang dan lakukanlah apa yang Rok Kudus gerakkan saat ini!

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

agung setiawan 21 August 2019 - 14:27:12

Sebuah mesin yang bekerja menurut daur carnot men.. more..

0 Answer

George 21 August 2019 - 06:36:40

Puasa daniel yang benar

0 Answer

dewan toro 21 August 2019 - 06:27:14

Saben omah kudu duwe .... Uwuh

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 3


7274

Banner Mitra Agustus Week 3