Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Mau Benar-benar Jadi Berkat Bagi Orang Lain? Singkirkan Hal ini Dari Hidup Kita! Sumber : Google

30 January 2019

January 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031
 1414
[Daily Devotional]

Mau Benar-benar Jadi Berkat Bagi Orang Lain? Singkirkan Hal ini Dari Hidup Kita!

Matius 6:5

Dan apabila kamu berdoa, janganlah berdoa seperti orang munafik. Mereka suka mengucapkan doanya dengan berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya.

Bacaan Alkitab Setahun: mazmu30; kisah2; kelua9-10

Di gereja, kita melihat sekeliling dan mungkin berpikir semua orang di kursi di sekitar kita itu suci, spiritual, dan bijaksana. Mereka tidak pernah menggunakan bahasa yang buruk, terlalu memanjakan diri di pesta, benar-benar marah pada pasangan mereka, meneriaki anak-anak mereka, mengeluh tentang pekerjaan mereka, atau menonton sampah di TV.

Coba lihatlah lebih dekat. Setiap orang yang duduk di kursi itu adalah manusia dan memiliki banyak godaan, kelemahan, dan kekurangan kepribadian sepertimu.

Jika kamu datang ke gereja dengan ilusi ini, lepaskan penutup mata. Jika kamu datang ke gereja dan mencoba menciptakan ilusi tentang dirimu, lepaskan topengnya. Satu-satunya cara kita benar-benar dapat saling mengenal sebagai saudara dan saudari di dalam Kristus adalah menjadi diri kita yang sebenarnya dan membiarkannya terlihat.

"Dan apabila kamu berdoa, janganlah berdoa seperti orang munafik. Mereka suka mengucapkan doanya dengan berdiri dalam rumah-rumah ibadat dan pada tikungan-tikungan jalan raya, supaya mereka dilihat orang. Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya mereka sudah mendapat upahnya." Matius 6:5 (TB)



Berikut ini adalah kutipan dari postingan di blog Holly Pelz (digunakan dengan izin):

... Saya sudah hampir sepanjang hidup saya merasa seperti orang Kristen yang gagal. Saya selalu memahami kesuksesan spiritual saya diukur dengan seperangkat aturan yang tidak terucapkan, dan jika saya melakukan ABCD, saya akan dianggap sebagai orang Kristen yang baik.

Saya tahu segalanya tentang bagaimana tampil saleh - bagaimana bertindak, bagaimana menyembah, berdoa, menanggapi dengan jawaban "Tuhan", dll. Saya ingin cocok dengan komunitas Kristen, tetapi entah bagaimana tidak pernah merasa cukup baik. Akhirnya, saya yang salah ini mengambil alih sepenuhnya dan saya hidup di dalamnya sepenuhnya, bahkan menipu diri saya sendiri.

Dalam keberadaan ini, saya selalu mengalami banyak kecemburuan spiritual yang signifikan. Saya melihat orang-orang di sekitar saya, bertanya-tanya apa rahasianya, bagaimana mereka dapat mengalami Tuhan begitu akrab. Dan saya hidup dengan ketakutan. Ketakutan bahwa orang mungkin melihat menembus saya.

Dan sekarang ... saya selesai.  Pernyataan-pernyataan seperti "segala sesuatu menjadi hebat, saya sudah mendapatkannya bersama-sama, saya orang yang sangat spiritual, dll" sungguh melelahkan. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya percaya saya mengalami kebebasan di dalam Kristus, kebebasan dari rasa bersalah dan kebebasan dalam siapa saya. ... Waktu saya dengan Tuhan mungkin sedikit tidak konvensional, saya mungkin melalui fase di mana saya merasa seperti kekacauan yang tidak konsisten, dan saya AKAN membuat kesalahan - tetapi tidak apa-apa. Saya baik-baik saja.

Di gereja (dan dengan teman-teman gereja), lebih dari tempat lain, kita harus nyata dan mencari keaslian pada orang lain. Jika orang menempatkanmu pada suatu tumpuan, kamu hanya memiliki satu cara untuk bisa melakukannya: menunduk. Jika kamu mengagumi atau mengidolakan "raksasa spiritual" kamu pasti akan kecewa.

1 Timotius 6: 6 mengatakan, “Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan besar.”

Baca Juga: Sebelum Iri Hati ke Orang Lain, Ketahuilah Kalau di Dunia Ini Tak Ada Orang yang Sempurna

Ketika kita membuka kehidupan kita dan membiarkan cahaya Allah menyinari orang lain untuk melihatnya, mereka akan lebih cenderung untuk membalas. Timotius akan meminta bimbingan dan Paulus akan dengan bebas menawarkan kebijaksanaan ketika persahabatan yang berpusat pada Kristus muncul.

Kesalahan dan kegagalan menjadikan kita "ahli" dalam membantu orang lain menghindari jebakan yang sama. Hanya pada saat itulah Tuhan melihat kita sebagai benar-benar mencari kekudusan. Itu adalah ukuran dari iman sejati dan awal dari kebebasan spiritual.

Hak Cipta © Diane Markins. Digunakan dengan izin.

Pengikut Kristus Sejati Pasti Tidak akan Pernah Mau Hidup Berpura-pura!

Sumber : CBN.Com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Ety loe 13 November 2019 - 09:33:33

Bagaimana cara saya keluar dari utang yang banyak?.. more..

0 Answer

yeni farida 12 November 2019 - 18:02:54

Apa bisa bantu saya

1 Answer

Farhan nuzul 11 November 2019 - 21:37:46

Pada percobaan tersebut digunakan 2 tanaman yang t.. more..

0 Answer


surya 10 November 2019 - 18:37:53
Hi teman teman JC, nama saya surya, saya mengalami... more..

marisca benedicta 9 November 2019 - 10:23:48
tolong bantu doa, agar saya terlepas dri jeratan h... more..

Joice Merry 6 November 2019 - 13:22:01
Mohon topangan doa agar Supaya tidak khawatir akan... more..

Aneke Ane 5 November 2019 - 05:23:34
Saya ane. Saat ini saya merasa berada dititik ter... more..

Banner Mitra November Week 2


7273

Banner Mitra November Week 2