Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Aku Ingin Tahu Apakah Kamu Peduli Padaku? Sumber :

18 January 2019

January 2019
MonTueWedThuFriSatSun
123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031
 686
[Daily Devotional]

Aku Ingin Tahu Apakah Kamu Peduli Padaku?

Markus 4:38

Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya: "Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?"

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 18; Matius 18; Kejadian 35-36

Baru-baru ini, rasa marah muncul dari dalam diri saya ketika suami saya, Larry, telah berjanji beberapa kali untuk membantu saya dengan masalah komputer yang saya hadapi. Meskipun masalahnya tidak terlalu mempengaruhi pekerjaan saya, tetapi saya masih membutuhkan bantuan saat itu!

"Larry, aku benar-benar membutuhkanmu untuk membantuku."

"Oke, Kath. Tidak masalah. Tapi saya tidak bisa sekarang, saya akan membantumu nanti."

Kemudian waktu berlalu bersama dengan beberapa kata "nanti” lainnya. Setiap kali kata itu disebut, kemarahan saya meningkat. Tetapi kemudian ketika saya berdoa untuk bertanya kepada Tuhan mengapa hal itu sangat mengganggu saya, saya menyadari bahwa saya tidak terlalu terganggu oleh keterlambatan tersebut tetapi karena merasa bahwa Larry tidak benar-benar peduli pada saya dan kebutuhan saya. Saya ingat apa yang terjadi ketika para murid merasa Yesus tidak peduli pada mereka. Inilah ceritanya.

Pada hari itu, waktu hari sudah petang, Yesus berkata kepada mereka: "Marilah kita bertolak ke seberang." Mereka meninggalkan orang banyak itu lalu bertolak dan membawa Yesus beserta dengan mereka dalam perahu di mana Yesus telah duduk dan perahu-perahu lain juga menyertai Dia.Lalu mengamuklah taufan yang sangat dahsyat dan ombak menyembur masuk ke dalam perahu, sehingga perahu itu mulai penuh dengan air. Pada waktu itu Yesus sedang tidur di buritan di sebuah tilam. Maka murid-murid-Nya membangunkan Dia dan berkata kepada-Nya: "Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?" Iapun bangun, menghardik angin itu dan berkata kepada danau itu: "Diam! Tenanglah!" Lalu angin itu reda dan danau itu menjadi teduh sekali. Lalu Ia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu begitu takut? Mengapa kamu tidak percaya?" Mereka menjadi sangat takut dan berkata seorang kepada yang lain: "Siapa gerangan orang ini, sehingga angin dan danaupun taat kepada-Nya?" ~ Markus 4: 35-41

Saya bisa memahami perasaan takut para murid. Meskipun sebagian besar dari mereka adalah nelayan berpengalaman, badai ini jelas jauh melampaui zona nyaman mereka dan mereka tahu bahayanya. Danau Galilea terkenal karena angin topan yang mendadak dan banyak dari teman-teman mereka yang kemungkinan besar akan tewas. Plus, perahu itu tidak hanya tersiram air - perahu itu "sudah terisi." Ketika mereka mencari-cari bantuan, apa yang mereka lihat? Yesus tertidur di atas bantal. Pria yang seharusnya menjadi orang pertama yang merawat mereka sama sekali tidak menyadari kebutuhan dan ketakutan mereka.

Setelah membangunkannya, mereka bertanya, " Guru, Engkau tidak perduli kalau kita binasa?"

Pertanyaan mereka seringkali adalah jeritan hati kita: apakah kamu peduli? Kita dapat tergoda untuk mengungkapkannya melalui ledakan emosi karena kita takut kita akan mendengar jawaban, "Tidak, saya tidak peduli karena kamu tidak pantas menerimanya." Seperti yang ditunjukkan kemarahan saya tempo hari, hati saya sebenarnya menjerit, “Tunjukkan padaku kamu peduli padaku! Mungkin amarahku, kesusahanku, atau kegilaanku akan menarik perhatianmu!”

Setelah Yesus menenangkan badai dan bahaya telah lewat, para murid dipenuhi dengan rasa kagum dan takjub. Mereka dengan benar bertanya, siapa ini yang bisa menenangkan angin dan danau? Jika mereka mengajukan pertanyaan itu di awal, mereka tidak akan menjadi tertekan. Karena jawabannya adalah: “Kejadian ini tidak mengejutkan bagi Yesus. Meskipun Dia tampaknya tertidur di atas bantal, Dia tidak berhenti mencintai kita atau merawat kita karena Dia adalah Allah yang kuat dan mahatahu. Kita bisa mempercayai alasan apa pun Dia mengizinkan hal ini terjadi. ”

Ketika kamu merasa sepertinya kamu ingin bertanya kepada Yesus, "Apakah kamu peduli?" Dia tidak kesal dengan pertanyaanmu itu tetapi dia ingin kamu mendengar, "Nak, aku peduli! Percayalah kepada-Ku. Aku tahu persis apa yang Aku lakukan dan ini demi kebaikan dan kemuliaan-Ku. "

Apakah kamu memiliki pergumulan serupa dengan kisah di atas atau masalah yang lain? Yuk curhat dengan konselor Sahabat24, sekarang juga di SMS WA  atau telp di 1-500-224 dan 0811 9914 240 bisa juga email ke [email protected] atau lewat  Live Chat dengan KLIK DISINI.

Hak Cipta, 2017, Kathy Collard Miller, digunakan dengan izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
rina ashari 15 February 2019 - 04:48:52

makanan yang baik untuk ibu hamil usis di atas 40 .. more..

0 Answer

Ria Lukita 14 February 2019 - 20:53:48

Pelecehan

0 Answer

Margareth 12 February 2019 - 20:29:50

Sudah bertahun tahun saya tidak pernah berdoa, say.. more..

0 Answer


Abigail Eleanor 11 February 2019 - 18:23:08
Tolong doakan saya lg mencari kerja..usia saya 35t... more..

A 8 February 2019 - 17:48:57
Tes

Viona 7 February 2019 - 10:54:05
Saya mohon dukungan dalam doa untuk pasangan hidup... more..

Rio Hascaryo 7 February 2019 - 08:48:26
Thanks buat kemarin, saya dapat melalui hari denga... more..

Banner Mitra Week 3


7233

advertise with us