Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Lori Mora

Official Writer
596


Sepasang suami istri yang bekerja sebagai pengusaha sekaligus penggiat berbagai komunitas dan organisasi pendidikan, sosial, kemanusiaan menyampaikan pilihan hidup mereka untuk sepakat tidak punya anak.

Salah satu alasan terbesar memilih hal itu adalah karena panggilan hidup mereka untuk pendidikan dan kemanusiaan yang lebih banyak digeluti di luar ruang. Sang istri, Reni bahkan mengaku telah berdamai dengan dirinya sendiri jika ada orang yang menilai pilihan mereka untuk tak punya anak sebagai sikap yang egois.

Dia mengaku tiga tahun pertama pernikahan adalah masa-masa terberat bagi mereka untuk menghadapi pandangan keluarga dan orang-orang di sekitar mereka atas pilihan itu.

“Saya tidak mempunyai masalah dengan anak kecil. Di kegiatan gereja, saya adalah pengajar anak-anak sekolah minggu. Kegiatan komunitas saya juga melibatkan banyak sekali anak kecil. Namun, untuk memiliki anak di kehidupan personal kami, saya rasa tidak atau setidaknya belum,” ucap Reni.

Komentar bernada penghakiman memang akan selalu dilempar kepada pasangan yang memutuskan untuk tak punya anak. Hal jauh lebih parah di tengah masyarakat Indonesia yang mudah sekali menilai orang lain dari sisi luarnya saja. Tanpa mencari tahu lebih mendalam alasan dibalik pilihan dan keputusan seseorang.

Selain dinilai egois, ada banyak komentar negatif lain yang dilayangkan kepada pasangan yang memilih tak punya anak. Ada yang membully dan ada juga yang menanyakan agama pasangan. Walaupun persoalan agama seseorang tak seharusnya jadi urusan orang lain.

Pilihan untuk tak punya anak memang bisa dilatarbelakangi oleh beragam alasan. Reni dan suaminya, misalnya, terdorong karena panggilan hidup. Sementara pasangan lain bisa karena latar belakang masalah keluarga, trauma, penyakit dan ketakutan pengasuhan anak di masa depan. Alasan-alasan ini tentu saja tak lantas menjadikan pasangan yang tak punya anak sebagai sosok yang egois, bukan?

Menurut seorang pakar sosiologis Robert Reed, pasangan yang tak punya anak belum tentu lebih egois dari yang punya anak. Dia menilai jika mereka juga mementingkan orang lain, tidak cuma diri mereka sendiri. Mereka sama dengan orang kebanyakan. Hanya saja pola pikir mereka lah yang berbeda dari pola pikir masyarakat pada umumnya.

Baca Juga :

Menikah Tanpa Anak

Tanpa Anak, Pria Cenderung Depresi

Setelah Hampir 8 Tahun Tanpa Anak, Akhirnya Rumah Tangga Pendeta Ini Dianugerahi Bayi Lucu

Pola pikir inilah yang mendorong Reni dan suaminya memilih untuk mengabdikan diri bekerja bagi orang lain daripada hanya sekadar memiliki anak.

Tapi bagaimanapun, persoalan pilihan tak ingin punya anak bagi pasangan menikah ini masih terus jadi perdebatan. Kaum-kaum konvensional yang hidup dalam budaya, ajaran dan tradisi tertentu tentu saja tak bisa menerima pilihan ini. Tapi bagi mereka yang memandang alasan-alasan yang dilontarkan pasangan yang tak ingin punya anak dari sisi positif, maka mereka akan dengan sangat paham dan lebih menghormati pilihan tersebut.

Meskipun dalam ajaran agama Tuhan tentu saja memerintahkan manusia untuk menikah dan mempunyai anak. Tapi akan selalu ada pasangan yang memilih untuk mengambil jejak seperti Rasul Paulus yang hidup fokus untuk melakukan apa yang Tuhan mau atas hidupnya. Dia memang tak menikah dan tentu saja tak memilih untuk punya anak.

Satu-satunya cara yang bisa dilakukan oleh pasangan yang tak ingin punya anak untuk meresponi penilaian orang lain adalah dengan berdamai dengan diri sendiri. Satu-satunya yang bisa Anda lakukan adalah dengan mengontrol diri. Jangan langsung bersikap defensif apalagi membalas frontal ketika orang-orang menyebut kalian egois. Adalah pilihan yang keliru jika meresponi penilaian orang lain dengan komentar bernada menyerang.

Setidaknya kalian tahu apa yang terbaik atas hidup kalian jika melibatkan Tuhan terlebih dahulu dalam setiap keputusan yang diambil. Karena Dialah satu-satunya Tuhan yang memelihara kehidupan pernikahan kalian sekalipun tanpa kehadiran anak di dalamnya. 

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

agung setiawan 21 August 2019 - 14:27:12

Sebuah mesin yang bekerja menurut daur carnot men.. more..

0 Answer

George 21 August 2019 - 06:36:40

Puasa daniel yang benar

0 Answer

dewan toro 21 August 2019 - 06:27:14

Saben omah kudu duwe .... Uwuh

0 Answer


Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

andre s 10 May 2019 - 15:07:50
Teman2 Mohon di Doakan saya memiliki kebiasaan kec... more..

Banner Mitra Agustus Week 3


7274

Banner Mitra Agustus Week 3