Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
382


Setelah mendedikasikan hidupnya untuk menangani perempuan korban-korban perkosaan di Republik Demokratik Kongo, Ginekolog Kristen Denis Mukwege, yang dijuluki sebagai Dr. Miracle (Dr. Mujizat) ini mendapat penghargaan Nobel Perdamaian tahun 2018.

Pengabdian Mukwege menjalankan profesinya di bidang ginekologi tanpa diduga telah menghantarkannya menjadi sosok yang paling dihormati di tahun ini bersama dengan Nadia Murad, seorang aktivis Hazidi yang selamat dari perkosaan dan penculikan oleh kelompok teroris ISIS.

Komite Nobel menyampaikan bahwa kedua pemenang ini telah menjadi contoh dari perjuangan mengakhiri kekerasan seksual yang dimanfaatkan sebagai senjata perang.

Seperti diketahui, selama 20 tahun bergelut di dunia ginekologi Mukwege telah merawat puluhan ribu korban perkosaan di Rumah Sakit Panzi di Bukavu. Mereka adalah korban perkosaan yang dilakukan para geriliawan di tengah-tengah konflik negaranya. Kekerasan seksual yang mereka alami meninggalkan luka mendalam terhadap korban.

Baca Juga :

Di Balik Sukacita Natal, Rupanya Ada Kabar Buruknya. Apa Itu?

Bintang yang Tuntun Orang Majus Saat Kelahiran Yesus Rupanya Ungkap Sejarah Ini….

Ginekologi sendiri adalah cabang ilmu kedokteran yang khusus mempelajari penyakit-penyakit sistem reproduksi wanita (rahim, vagina dan ovarium). Dengan pengetahuan soal bidang ini dan juga dorongan imannya, Mukwege pun dengan setia merawat korban secara holistic. Tak hanya merawat korban, tapi juga memperjuangkan hak mereka, membuat mereka menjadi perempuan-perempuan mandiri dan mendukung mereka secara psikologis.

Mukwege sendiri adalah anak dari seorang pendeta Gereja Pantekosta Kongo. Dia tertarik dengan dunia medis sejak ayahnya kerap membawanya bepergian untuk mengobati orang sakit dan mendoakan mereka. Rumah Sakit Panzi yang didirikannya pada tahun 1999, dikelola langsung oleh Gereja Pantekosta di Afrika Tengah (CEPAC).

Apa yang dilakukannya terhadap perempuan korban perkosaan benar-benar menjadi implikasi praktis dari iman kekristenannya. Dokter berusia 63 tahun ini bahkan mendukung pandangan Kristen tentang kesetaraan gender antara pria dan wanita di mata Tuhan.

“Dengan firman Tuhan (bisa) mengusir semua setan yang menguasai dunia sehingga perempuan yang menjadi korban kebiadaban laki-laki bisa mengalami pemerintahan Tuhan dalam hidup mereka,” kata Mukwege dalam suatu kesempatan berbicara di depan para majelis Lutheran.

Sumber : Christianitytoday.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:04:20

Gembala yang baik

0 Answer

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:02:13

Perceraian

0 Answer

Usui_ Takumi 17 January 2019 - 10:23:18

Di bayar utang pada pelanggan rp.200000 pengaruh t.. more..

0 Answer


ROTH GERENEMUS K A U 5 January 2019 - 15:20:01
Saya mohon bantuan doa ny, krna sy mengalami pergo... more..

chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Banner Mitra Week 2


7223

advertise with us