Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
1922


Simon Tandi dan Joni Pariangan adalah dua pekerja yang selamat dari pembunuhan sadis yang dilakoni oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Nduga.

Cerita keduanya lolos dari peristiwa itu pun bisa dibilang sebuah keajaiban. Simon mengisahkan kalau saat kejadian dia dan Joni sedang berada di Gereja Protestan Nduga untuk mengikuti ibadah Natal. Selama bekerja di Nduga, keduanya mengaku kerap beribadah di gereja tersebut karena bertepatan tak terlalu jauh dari lokasi camp PT Istaka Karya.

Simon bahkan menyebut hal itu sebagai mujizat Tuhan. Karena masih diberikan kehidupan sampai saat ini. “Saya sungguh menyaksikan mukjizat Tuhan, saya masih hidup saat ini. Ketika mereka membantai teman-teman saya, saya hampir menyusul mereka. Beruntung, melalui warga setempat, Tuhan menyelamatkan saya,” kata Simon.

Simon sendiri tak menyangka kalau ibadah Natal tepat di hari itu justru menjadi jalan bagi dia dan Joni terlepas dari peristiwa mengerikan yang dialami rekan-rekannya.

Baca Juga :

Papua Berdarah! Begini Sadisnya Pelaku Bersenjata Habisi Nyawa 24 Pekerja Nduga

Selamat Dari Peristiwa Pembunuhan di Papua, Keluarga Jimmy: Terima Kasih Tuhan Yesus

Dia menuturkan, sesaat setelah tiba di camp mereka tak mendapati siapa-siapa di sana. Sebanyak 29 rekannya dikabarkan telah dibawa oleh anggota KKB ke Puncak Kabo. Ketika hendak menyusul untuk memastikan kondisi teman-temannya, warga setempat justru memperingatkan mereka.

Simon memang mengaku sudah punya firasat kalau rekan-rekannya akan dibantai. Dan setelah mendengar peringatan dari warga setempat, akhirnya Simon dan Joni mengurungkan niat untuk menyusul ke Puncak Kabo. Keduanya lalu diamankan ke rumah camat setempat.

Sayangnya, Simon dan Joni masih tetap diburu anggota KKB. Camat setempat bahkan mendapat ancaman sehingga memaksanya keduanya untuk meninggalkan Nduga. Bersama empat warga, keduanya melarikan diri melewati hutan.

Simon menuturkan kalau selama pelarian, Joni sempat dibopong lantaran kehabisan tenaga. Dengan modal doa dan semangat, mereka mengarungi hutan selama tiga hari lamanya dan tiba di pos penjagaan TNI Mbua pada Rabu, 5 Desember 2018.

“Ketika sampai di pos, hati saya langsung lega. SAya masih hidup. Saya menyaksikan kebesaran Tuhan. Saya peluk Pak Joni, saya segera kabarkan pada keluarga, saya masih hidup,” terangnya.

Sampai saat ini Simon dan Joni masih jadi saksi terkait peristiwa penyerangan KKB ke camp PT Istaka Karya dan membunuh sedikitnya 24 orang. Dia bahkan telah mendapat pengamanan yang ketat dari pihak TNI dan Polri.

Sumber : Tribunnews.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:04:20

Gembala yang baik

0 Answer

Mery Purangga 18 January 2019 - 04:02:13

Perceraian

0 Answer

Usui_ Takumi 17 January 2019 - 10:23:18

Di bayar utang pada pelanggan rp.200000 pengaruh t.. more..

0 Answer


ROTH GERENEMUS K A U 5 January 2019 - 15:20:01
Saya mohon bantuan doa ny, krna sy mengalami pergo... more..

chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Banner Mitra Week 2


7223

advertise with us