Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Dalam Kesukaran, Tuhan Janjikan Sukacita Asal Tetap Bersyukur! Sumber :

27 November 2018

November 2018
MonTueWedThuFriSatSun
1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930
 637
[Daily Devotional]

Dalam Kesukaran, Tuhan Janjikan Sukacita Asal Tetap Bersyukur!

1 Tesalonika 5:16-18

"Bersukacitalah senantiasa. Tetaplah berdoa. Mengucap syukurlah dalam segala hal, sebab itulah yang dikehendaki Allah di dalam Kristus Yesus bagi kamu."

Bacaan Alkitab setahun: Mazmur 149; Wahyu 5; Ester 3-4

Buat orang-orang di Amerika, pada setiap Kamis di minggu ke-empat bulan November, mereka akan merayakan perayaan Thanksgiving. Hari Thanksgiving biasanya dirayakan oleh sekeluarga dan teman-teman terdekat sebagai waktu untuk refleksi dan bersyukur atas setiap hal yang telah kita alami belakangan ini.

Doa dan rasa syukur dipanjatkan, mereka akan bersyukur atas perkenanan Tuhan sepanjang tahun itu. Momen seperti ini menjadikan hari Thanksgiving sebagai sebuah perayaan yang hangat bagi kebanyakan keluarga di Amerika. Santapan wajib yang perlu disajikan pada masa Thanksgiving adalah kalkun dan pie labu.

Perayaan Thanksgiving ini menjadikan sebuah pengingat buat setiap kita untuk menghitung kembali berapa banyak kita telah bersyukur dalam menjalani kehidupan ini. Seharusnya, rasa syukur ini tidak hanya sebagai sebuah perayaan. Kita perlu mengucap syukur dalam segala hal, setiap detiknya, seperti pada ayat 1 Tesalonika 5:16-18 di atas.

Seringkali, kita mengucap syukur hanya pada hal-hal baik yang terjadi. Padahal, Alkitab selalu mengingatkan kita untuk bersyukur dalam segala hal.

Apakah hal ini berarti harus bersyukur saat mendapati mobil kita mogok? Dalam keadaan seperti itu, seharusnya kita bersyukur karena kita tidak terluka atau kecelakaan saat kondisi demikian. Tuhan tidak membiarkan kita mengalami hal sulit tanpa alasan.

Kesulitan pekerjaan, kehilangan kerabat, penyakit, atau hal lainnya juga merupakan sesuatu yang perlu kita syukuri. Rasanya sulit untuk mengingat pesan Tuhan ini dalam keadaan seperti itu. Namun, Tuhan tidak mengatakan kalau mengucap syukur atas kejadian buruk yang menimpa kita.

Ia mengetahui betul kalau sebagai manusia, kita sangatlah rapuh, mudah sekali terluka, kehilangan harapan, bahkan berlarut-larut dalam kesedihan. Tuhan juga tidak mau kita sebagai anakNya terluka dan mengalami hal buruk seperti itu. Namun, Ia tetap mau kita mengucap syukur atas keadaan tersebut.

Pada usia kehamilan saya yang ke-20, dokter mengatakan kalau bayi yang sedang saya kandung ini mengalami sebuah sindrom yang sangat jarang dialami oleh bayi kebanyakan dan persentasi kehidupannya sangatlah kecil.

Mereka tidak yakin kalau bayi ini akan selamat pada masa persalinan nanti. Setelah mendapatkan kabar tersebut, setiap harinya dipenuhi oleh ketakutan, khawatir, doa dan pengharapan. Lewat keadaan sulit pada masa persalinan, anak perempuan saya lahir dengan kelainan pada paru-parunya. Baik suami maupun saya, dengan waktu yang sangat singkat, masih bisa berbagi kasih dan mencintai buah hati kami ini.

Kehilangan anak merupakan suatu hal yang sangat menyakitkan dan tidak bisa disebutkan bagaimana sulitnya masa tersebut. Kesedihan tersebut nyaris membuat dada saya sesak dan sangat terluka. Namun disaat-saat demikian, saya mendapati diri melakukan sesuatu hal yang aneh.

Saya mengucap syukur. Saya bersyukur kalau anak perempuan yang saya berinama Caitlin itu selamat dalam masa persalinan, sehingga saya bisa menghabiskan beberapa waktu bersamanya. Saya bersyukur buat orang-orang yang ada di sekitar kami, suster dan para dokter yang membantu kami semua. Kami semua merasakan kehadiran Tuhan dalam ruang persalinan tersebut.

Meskipun tidak semua dari mereka mengetahui dan menyadari hal ini, namun saya bisa melihat damai sejahtera dan sukacita dari mereka sesaat setelah Caitlin lahir. Mereka menyadari kalau keluarga kami 'berbeda' dengan orang kebanyakan.

Saya mengucap syukur karena nama Tuhan dipermuliakan selama masa-masa duka ini. Meskipun dalam waktu yang singkat, saya bersyukur atas waktu yang Tuhan berikan untuk bersama dengan putri kecil kami sebelum akhirnya Tuhan memanggilnya. Dalam kemalangan dan kesedihan tersebut, saya mengucap syukur atas setiap keadaan yang dialami.

Mungkin saat ini kamu adalah satu dari ribuan orang yang kehilangan pekerjaan, mungkin kita mengalami banyak kerugian dalam bisnis, atau kehilangan orang terkasih dalam waktu dekat ini. Bagimu, ini adalah masa duka dan kehilangan.

Ingatlah kalau kita selalu punya pengarapan yang tidak akan pernah mengecewakan. Kita punya Bapa yang mau mendengarkan dan memahami isi hati kita. Ia sendiri yang akan memberikan penghiburan buat kita. Ia berjanji tidak sedetikpun akan meninggalkan kita. Kasihnya sangat luar biasa buat kita.

"Sepanjang malam ada tangisan, menjelang pagi terdengar sorak-sorai. Aku yang meratap telah Kauubah menjadi orang yang menari-nari.." (Mazmur 30:5b dan Mazmur 30:11a).

Setiap kita pasti punya sesuatu untuk disyukuri. Sebab Tuhan kita baik. Ia memberikan kasihNya yang melimpah untuk kita semua.

Hak cipta © Michele McLean, digunakan dengan izin.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Hendri Sianturi 19 December 2018 - 03:13:24

Kenapa kita sebagai agama kristen memakan babi..Bu.. more..

0 Answer

traveller cantik 19 December 2018 - 00:01:26

Kalau kita tidak menyukai hobby pasangan bagaimana.. more..

0 Answer

Rizam Lede 17 December 2018 - 13:25:45

Mencari pacar yang Takut akan Tuhan

0 Answer


chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Banner Mitra Week  3


7227

advertise with us