Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Warisan Apa yang Kamu Wariskan ke Anak-anakmu? Sumber : Psychology Hacker

17 September 2018

September 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
 1271
[Daily Devotional]

Warisan Apa yang Kamu Wariskan ke Anak-anakmu?

Lukas 18: 16

“Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku, dan jangan kamu menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.”


Bacaan Alkitab Setahun: Mazmur 79; Ibrani 13; Yeremia 11-12

Pagi itu tampak cukup normal, kecuali kejadian saat dia kehilangan sepatu. Ayahku Dickie pun sedikit cemas karena dia pasti akan terlambat lagi ke sekolah dan takut akan dimarahi oleh orangtuanya. Apalagi dia malas kalau harus mendengarkan omelan-omelan kasar mereka.

Dia mengacak-acak lemari kecilnya untuk terakhir kalinya, meraih jaketnya dari lantai dan menemukan sepasang sepatu tenis yang sudah robek. Dengan cepat, Dickie memakai sepatunya berjingkat menuruni tangga, menyelinap keluar dari pintu depan dan mulai berangkat ke sekolah.

Sayang, harinya tak terlalu baik. Saat waktu pulang tiba, diapun berpamitan dengan teman-temannya dan segera pulang, berjalan menaiki tangga dan berdiri tanpa rasa percaya diri saat membuka pintu depan dan berkata, “Dimana semua orang?”

Dia memanggil orangtuanya saat dia berjalan dari kamar ke kamar. Tak ada seorangpun di sana. Ruangan itu kosong. Dia menunggu di rumah kosong sampai orangtuanya akhirnya kembali. Mereka entah bagaimana lupa memberitahu ayahku kalau mereka sudah pindah.

Waktu ayahku menceritakan kisah itu, aku sangat sedih. Tapi hal itu membantuku memahami kenapa dia suka berlaku kasar atas kekurangan dan kegagalanku. Dia gak bisa memberiku apa yang tak dia punya, dia hanya bisa meniru ajaran orangtuanya.

Waktu anak-anakku masih kecil, aku secara konsisten memberi tahu mereka kalau aku mencintai mereka. Saat mereka melakukan hal-hal bodoh, aku tak pernah mengatakan kepada mereka kalau mereka bodoh. Tapi aku lebih mengingatkan tentang kekurangan dan kegagalan mereka. Aku kadang kecewa dengan caraku memperlakukan mereka, tapi tak peduli seberapa keras aku berdoa, teguranku yang seperti susu tumpah itu terus berlanjut.

Aku membangun hubungan pribadi dengan Yesus, tapi kenapa aku tak bisa berhenti berteriak? Aku pasti tak melakukannya dengan cara yang mereka mau, dan bahkan saat mereka sudah tua, mereka tak akan melupakan hal itu. Aku membesarkan mereka seperti rasa sakit yang ayahku dan aku alami di masa lalu.

Dalam Lukas 18: 16, Yesus berkata “Biarkanlah anak-anak itu datang kepada-Ku, dan jangan kamu menghalang-halangi mereka, sebab orang-orang yang seperti itulah yang empunya Kerajaan Allah.”

Apakah aku menghalangi mereka dengan warisan kata-kata kasar dan ketidaksabaranku? Akankah mereka berpaling dari Tuhan karena mereka merasa berpaling dariku? Apakah mereka akan mengesampingkan perilaku kakek-nenekku kepada anak-anak mereka?

Waktu anak-anakku masih remaja, aku terus berdoa supaya dibebaskan kebiasaan berbicara kasar dan bahwa Tuhan akan melindungi mereka dari kata-kata kasarku.

“Janganlah ingat-ingat hal-hal yang dahulu, dan janganlah perhatikan hal-hal yang dari zaman purbakala!Lihat, Aku hendak membuat sesuatu yang baru, yang sekarang sudah tumbuh, belumkah kamu mengetahuinya? Ya, Aku hendak membuat jalan di padang gurun dan sungai-sungai di padang belantara.” (Yesaya 43: 18-19)

Aku berharap aku tahu saat itu kalau Dia mau mengijinkan aku berhenti berkutat tentang masa laluku, mengesampingkan kesalahanku dan kesalahan para pendahuluku dan menerima cara baru untuk menjalani hidup!

Setelah anak-anakku dewasa, aku tak lagi bertindak kasar. Tapi pertanyaan-pertanyaan sulitku masih tetap ada. Apa aku menghalangi keinginan putra-putraku kepada Yesus? Apa mereka merasa hancur dengan kata-kataku? Kalau aku berdiri berdampingan dengan mereka di depan cermin, akankah mereka melihat bayangan Yesus di dalam diriku?

2 Korintus 3: 18 memberitahuku bahwa tak satupun dari kita sempurna dalam hidup ini. Kita semua sedang dalam proses transformasi. Tak pernah terlalu terlambat untuk menuntun anak-anakku lebih dalam untuk mendapatkan warisan iman.

Aku meminta pengampunan dari mereka dan meminta maaf atas semua kenangan buruk yang masih mereka ingat semasa kecil mereka. Mereka bilang kalau aku sangat mencintai mereka.

Dan ayahku, dia sudah di surga dan masih tetap jadi penggemar beratku.

 

Hak cipta Cheryl Crofoot Knapp, diterjemahkan dari Cbn.com

Sumber : Cbn.com/jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer

Barrydonald 19 October 2018 - 09:07:23

Tritunggal

0 Answer

Hanny Najoan 19 October 2018 - 08:31:06

Bisa dapat wanya terima kasih

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week 2


7272

advertise with us