Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
1153


Pada Minggu, 9 September 2018, pemerintah Cina juga menutup gereja rumah terbesar yang ada di Beijing. Kurang dari sebulan ini, seluruh warga Cina yang beragama Kristen punya kesempatan untuk memberitahu pemerintah soal peraturan baru yang tidak mengijinkan mereka berdoa, membaca Alkitab, melakukan baptis, ibadah, dan kegiatan kekristenan lainnya.

Baca juga: Lagi, Cina Kehilangan Gereja Terbesarnya Di Beijing Minggu Lalu

Kantor State Administration for Religious Affair (SARA) baru saja selesai memposting sebuah draf tentang peraturan baru mengenai kegiatan keagamaan secara online yang berisi larangan streaming kegiatan upacara melalui internet. Hal ini termasuk doa, berkhotbah, atau hal lainnya yang dilakukan melalui internet, dilansir dari Christianitytoday.com.

Kebijakan dari pemerintahan Cina soal kegiatan keagamaan terkandung dalam 35 artikel, yang menurut AsiaNews dinilai jauh lebih ketat dan analitis. Misalnya mereka menetapkan kalau siapapun yang ingin membuka sebuah agama tertentu, diwajibkan untuk meminta izin dari pihak berwenang dan telah dinilai sehat secara moral dan dapat dipercaya secara politis.

Sebagai catatan, orang-orang Hongkong dan Taiwan juga akan dilarang memberikan pelayanan kegiatan keagamaan melalui media internet pada seluruh warga di Cina. Ini akan berlaku untuk banyak aktivitas online, yaitu informasi yang melibatkan agama, termasuk yang berkaitan dengan doktrin agama, pengetahuan agama, budaya agama, atau kegiatan keagamaan, yang ditransmisikan sebagai teks, gambar, audio atau video melalui sarana situs web Internet, aplikasi, forum, blog, mikroblog, akun publik, pesan instan, atau live streaming online.

Penyedia materi online semacam ini harus disetujui oleh negara, dan harus mematuhi undang-undang yang ada serta secara aktif mampu menyesuaikan agama dengan sosialisme yang dianut oleh Cina, serta melestarikan kesatuan etnis dan stabilitas sosial.

Hal ini berarti situs website, blog atau media pelayanan lain tidak boleh mengandung kata kunci keagamaan kecuali pada kelompok keagamaan tertentu.

Baik organisasi maupun individu yang berdiri tanpa hadirnya lisensi akan dilarang untuk mengajar atau melakukan kegiatan agama tertentu, termasuk dengan cara online, bahkan warga juga dilarang untuk meneruskan atau menautkan konten yang berisikan agama.

 

Sumber : christianitytoday

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Sindy Septa 22 January 2019 - 21:24:33

apa manfaat mengula sebuah cerpen

0 Answer

Della monica 22 January 2019 - 08:30:35

Saya banyak hutang di aplikasi

0 Answer

Della monica 22 January 2019 - 08:30:30

Saya banyak hutang di aplikasi

0 Answer


ROTH GERENEMUS K A U 5 January 2019 - 15:20:01
Saya mohon bantuan doa ny, krna sy mengalami pergo... more..

chintya agustin sulistiani 15 December 2018 - 12:51:18
Tolong bantu doa saya. Saya mau ikut Yesus, tapi k... more..

chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Banner Mitra Week  3


7225

advertise with us