Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
853


"Apa yang bisa dilakukan oleh seseorang yang ijasah SMA pun tak punya?" Teriakan ini kerap memenuhi telingaku. Perkataan Bapak malam itu tidak akan pernah kulupakan. Di luar sana, ada banyak orang yang sukses meski tak merasakan bangku sekolah.

Ijasah SMP pun seharusnya cukup menjadikanku sukses. Alasan ini yang membulatkan tekadku untuk pergi ke Batam, sebuah kota dimana aku menggantungkan harapanku untuk bisa membanggakan orang tua, dengan gelar kesuksesan yang akan aku kantongi.

Kukira mudah, ternyata memang harapan tidak selalu sesuai dengan kenyataan

Sebagai lelaki, aku selalu berpikir kalau aku bisa melakukan apapun asal aku mau berusaha keras. Tanpa gentar aku pergi ke Batam, tempat yang sekalipun belum pernah kukunjungi. Aku memulai bekerja menjadi seorang teknisi dengan gaji Rp. 900.000 per bulan.

Pada masa itu, uang dengan jumlah segitu hanya cukup untuk menutupi kehidupan sehari-hari. Bagaimana aku bisa membanggakan orang tua dengan menjadi sukses, ungkapku. “Eh, Robert, kerja sampai lembur gini, duitnya kelihatan nggak?” Ucapan dari seorang teman membuyarkan lamunanku.

Bukan aku tidak mau sukses, hanya saja keadaanku ini tampaknya belum bisa dibilang beruntung. “Nih, gimana kalau menjual ini aja? Jual ke tamu 70 ribu, kau kasih ke aku cukup 40 ribu saja,” tawar temanku sambil menyodorkan seplastik kecil ekstasi.

Aku memulai pekerjaan menjadi seorang penjual obat-obatan terlarang

Meski ragu, tidak bisa terelakkan kalau dengan menjual obat-obatan ini, pendapatanku bisa bertambah. Aku mulai masuk ke dunia malam, menjajakan plastik demi plastik obat-obatan pada para tamu. Pendapatanku berangsur-angsur mulai membaik, tanpa takut tertangkap polisi sama sekali, aku menjadi orang yang serba berkecukupan saat itu.

Tentu saja aku tidak hanya menjajakannya, aku pun sering menggunakan obat-obatan terlarang tersebut. Ketika berada dalam pengaruh obat-obatan tersebut, tidak ada yang lebih nikmat selain berhubungan suami istri dengan pasangan. Aku pun tinggal ‘kumpul kebo’ dengan seorang wanita.

Dorongan orang tua membuatku tega bohongi orang tua

Banyak omongan sana-sini yang mengatakan kalau kehidupanku sudah tidak benar di Batam. Hal ini sampai ke telinga orang tuaku. Mereka memaksa aku untuk segera pulang dan tinggal bersama mereka. Dengan kehidupanku sekarang ini, tentu saja aku dengan segera menolaknya.

Desakan dan paksaan selalu diutarakan oleh orang tuaku. Panas rasanya telinga ini mendengarnya. Hal ini membuatku memutuskan untuk berpura-pura pulang kampung dengan membawa istri ke rumah. Padahal, wanita yang kubawa ini hanya sekedar teman ‘kumpul kebo’ku.

Meninggalnya Bapak membuatku kembali pada jalan yang benar

Tidak lama setelah kejadian tersebut, Bapak meninggalkan kami sekeluarga. Hal ini membuatku sangat terpukul. Belum pernah sekalipun rasanya aku menyenangkannya. Terbesit dalam pikiranku untuk meninggalkan kehidupanku yang sekarang ini.

Aku merenung dalam kamarku, ada sebuah lagu, yang sangat aku ingat hingga detik ini. “Ku telah mati dan tinggalkan cara hidupku yang lama.. Semuanya sia-sia dan tak berarti lagi..” Aku menyadari kalau kehidupanku masih panjang. Aku menangis sejadi-jadinya, berdoa mohon ampun kepada Tuhan.

Aku telah mengecewakan Bapak, kini aku tidak ingin mengecewakan Mama. Aku ingin membuatnya bangga. Aku mengatakan kepada Tuhan, kalau aku ingin bangkit, aku ingin meninggalkan seluruh kehidupanku yang lama. Tidak ada kata mudah saat itu. Sering terpikir dalam diri untuk kembali ke masa-masa tersebut. Tiga minggu lamanya aku hidup dengan jumlah uang yang sangat minim.

Aku merasa terpuruk karena tidak memiliki apapun. Ditengah perenungan, aku ingat dengan seorang temanku yang bernama Robby. Ia adalah pribadi yang membawaku ke Batam, juga mengenalkanku pada dunia malam ini. Kudengar, ia telah berubah dan mengenal kasih dan kebenaran Tuhan.

Baca juga: Orang Tua Ingkar Janji, Kehidupanku Jadi Runyam! - Yudha

Pengharapan itu selalu ada, sebab Tuhan bersama kita

Setelah aku memutuskan untuk pergi ke temanku tersebut, aku mengetahui kalau pekerjaannya adalah seorang fotografer. Dengan percaya bahwa Tuhan menyertai setiap usaha yang kulakukan, aku memulai sebuah karir sebagai fotografer.

Kini, aku adalah seorang bapak dari dua orang anak dan suami dari seorang istri yang sangat cantik. Oleh karena kasih Tuhan, tugasku kini adalah mengasihi mereka yang telah menjadikan hari-hariku indah. Inilah buah dari pertobatan yang telah aku alami. Aku percaya kalau kasih Tuhan akan selalu mengalir dalam kehidupanku sehari-hari.

Sumber : solusi

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Rolansius Lantur 22 September 2018 - 21:44:57

bagaimana kita menemukan ketegangan dalam diri Pau.. more..

0 Answer

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week 4


7196

advertise with us