Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Jangan Biarkan Masa Lalu Merampok Sukacitamu di Hari Ini, Yuk Move On! Sumber : The Elevation Church

12 August 2018

August 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031
 650
[Daily Devotional]

Jangan Biarkan Masa Lalu Merampok Sukacitamu di Hari Ini, Yuk Move On!

Matius 6:27

Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 41; 1 Timotius 5; Yesaya 35-36

Ketika sebuah truk besar lewat dengan kecepatan tinggi,sepeda yang dikendarai Debbie bergeser dan membuatnya menabrak polisi tidur dan kehilangan pegangannya di setang. Roda depannya mulai bergoyang, yang hampir pasti akan menyebabkan dia - atau siapa pun - jatuh atau membelok ke jalur lalu lintas yang berbahaya dan ... yah ...  tanpa basa-basi, bisa dilindas dan mati mendadak .

Bersepeda di jalan antar negara bagian yang ramai mungkin tampak seperti tempat yang tidak biasa dipilih untuk menghabiskan bulan madumu, tetapi itu adalah harga yang harus dibayar untuk kami bisa melewati Sungai Columbia Gorge yang indah. Pada hari keempat dari pelarian besar kami di Pacific Northwest, kami mencoba mengikuti tur sepeda. Saya telah terjebak di belakang meja selama 30 tahun, sehingga perubahan radikal adalah sesuatu yang melegakan, terutama dengan Debbie di sisi saya setelah bertahun-tahun menunggu pasangan hidupku.

Namun, 17 hari pernikahan bukanlah yang saya pikirkan ketika saya mengatakan "I do" setelah 52 tahun sebagai single. Yang bisa kulakukan hanyalah melihat tanpa daya ketika kendaraan beroda 18 berukuran besar itu mengaum di sebelah kami dan Debbie berjuang untuk mengendalikan sepedanya. Pada detik terakhir, entah bagaimana, dia mencengkeram setang dan meluruskan sepeda yang berat itu, meskipun kedua ban itu jatuh di antara galur-galur polisi tidur tadi. Ajaibnya, dia mengayuh lurus keluar dari strip. Saya masih tidak tahu bagaimana dia melakukannya. Beratnya hanya 54,4 kilogram, dan sepeda yang dikendarainya beratnya sekitar 80 kilogram.

Kejadian di awal tur itu menyadarkan kami. Dan itu berfungsi sebagai peringatan betapa bahayanya melewati jalan raya yang ramai - atau kesalahan apa pun dalam perjalanan kita - bisa jadi. Butuh beberapa waktu bagi saya untuk menyingkirkan kecemasan, memperlambat denyut jantung saya menjadi normal, dan menelan ludah di tenggorokan saya. Tidak ada yang bisa melalui pengalaman nyaris mati seperti itu tanpa memikirkan konsekuensi potensial bersepeda di jalan raya. Hampir mati juga akan menguji tekadmu untuk melanjutkan dan bahkan mungkin memodifikasi perjalananmu.

Meskipun demikian, Debbie dan saya sama-sama bertekad untuk terus maju, lebih bijaksana dan lebih siap. Kami tidak akan mengizinkan ujian itu untuk menghentikan perjalanan kami. Kami juga tidak ingin memikirkan potensi bahaya dan membiarkan trauma merampas sukacita dari perjalanan kami. Terlalu banyak kehidupan untuk dijelajahi, dan kami sudah menunggu terlalu lama untuk mengalaminya.

Jika kamu terlalu memikirkan apa yang mungkin salah, kamu tidak akan pernah mendapatkan apa pun. Ketika kamu memikirkan masalah, kamu menjadi kuatir. Dan kuatir bisa mencuri sukacitamu. Kekuatiran menunjuk pada ketidakseimbangan antara rasa takut dan iman. Ini seperti membayar bunga atas utang yang tidak kamu pinjam, dan itu adalah investasi mahal untuk sesuatu yang mungkin tidak pernah terjadi. Menjaga kekuatiranmu dalam perspektif yang tepat akan mencegah hal itu mengendalikan damai sejahtera mental dan emosionalmu- dan hidupmu. Ada Seseorang yang ingin meringankan bebanmu. Dia tidak pernah bermaksud untuk kamu membawa beban hidupmu sendirian. (Lihat Mazmur 68:19 dan Matius 11: 29-30.)

Untuk Debbie dan diriku sendiri, berjingkat-jingkat sepanjang hidup, terus-menerus memindai dari sisi ke sisi dan melihat ke belakang, membuat kami tidak bisa bergerak dengan cepat atau cekatan ke tujuan kami. Itu hanya akan membahayakan perjalanan kami. Sebaliknya, kami akan mencoba membuat keputusan yang bijaksana untuk melengkapi dan melindungi diri sebaik mungkin. Kemudian, kami akan bergerak maju dengan percaya diri, karena kami memiliki seorang Pemandu bersama kami, Kekuatan Yang Lebih Tinggi yang “menjaga kami.” Dia meluruskan setang kami dan menggerakkan sepeda kami keluar dari bahaya ketika kami tidak mampu melakukannya dengan kekuatan kami sendiri. Episode yang tak terlupakan yang terjadi di jalan antar negara bagian I-84 ini adalah bukti nyatanya.

Diadaptasi dari Wheels of Wisdom: Life Lessons for the Restless Spirit © 2016 Timothy G Bishop dan Deborah L Bishop. Digunakan dengan izin.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erwin Julio 16 August 2018 - 09:19:44

Putus cinta

0 Answer

Kefas Yonas 16 August 2018 - 02:13:34

shalom , apakah tanya tentang wetong kepada orang .. more..

0 Answer

Christian 14 August 2018 - 10:38:46

prolegomena

0 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week 2


7189

Gempa Lombok