Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Saat Permintaan Maaf Tak Diterima, Syafaat jadi Jawabnya Sumber :

7 August 2018

August 2018
MonTueWedThuFriSatSun
12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031
 1310
[Daily Devotional]

Saat Permintaan Maaf Tak Diterima, Syafaat jadi Jawabnya

"Sengsaraku Engkaulah yang menghitung-hitung, air mataku Kautaruh ke dalam kirbatMu. Bukankah semuanya telah Kaudaftarkan?"

Mazmur 56:9

Bacaan Alkitab setahun:Mazmur 38; 1 Timotius 2; Yesaya 29-30

Waktu menunjukkan hampir tengah hari, disinilah saya, berada dalam antrian di sebuah restoran cepat saji. Pikiran saya melayang, membayangkan nikmatnya makan siang sambil mengerjakan beberapa artikel di meja sepi yang berada di pojok resto.

Kemudian ada seorang pembeli yang membuyarkan lamunan tersebut, berkata "Tidak seharusnya kamu parkir di dekat dengan orang yang baru saja pulih dari operasi. Saya bahkan tidak bisa keluar dari mobil."

Saya kaget, kemudian membalasnya dengan permintaan maaf.

"Saya minta maaf,” ungkap saya.

Sambil memutarkan bola matanya, wanita tersebut menggelengkan kepalanya dan kembali ke tempatnya semula.

Tiba saatnya kini saya mendapat giliran untuk memesan makanan, sambil menunggu, saya berpikir mengenai bagaimana caranya agar wanita ini memaafkan saya. Namun, ditengah-tengah kesibukan makan siang, menghampirinya nampak sangat tidak memungkinkan.

Saya duduk bersama dengan pesanan makanan, masih terbayang mata dari wanita yang menegur saya tadi. Saya  bergulat dengan pikiran mengenai perkataan wanita tadi. Tidak lama kemudian, air mata jatuh dari kedua mata saya.

Memandang kosong ke arah layar, saya harap tidak ada satupun yang menyadarinya. Saya jadi ingat betapa mengerikannya sebuah operasi. Rasa sakit yang datang bersama takut dan khawatir tersebut pernah saya lalui. "Pasti wanita tersebut menahan sakit sambil berpikir-pikir bagaimana caranya bisa keluar dari mobilnya yang saya halangi tersebut," gumam saya.

Pasti wanita tersebut juga merasa terjebak dan tidak ada orang yang memperhatikannya. Saya telah melukai perasaan wanita tersebut.

Restoran yang kini mulai ramai ini dipenuhi dengan orang-orang dari beragam latar belakang. Saya bisa samar-samar mendengar percakapan santai dari meja sebelah. Saya mencoba untuk bisa fokus pada pekerjaan, tapi tidak bisa.

Lebih dari kata maaf, saya merasa kalau wanita ini butuh untuk didoakan. Terlepas dari ketidaknyamanan yang telah saya berikan kepadanya, kenapa wanita tersebut tidak bisa menerima ucapan maaf saya?

Pikiran saya kemudian dibawa dalam Matius 5:43-48.

Kamu telah mendengar firman: Kasihilah sesamamu manusia  dan bencilah musuhmu. Tetapi Aku berkata kepadamu: Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu. Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar.

Apabila kamu mengasihi orang yang mengasihi kamu, apakah upahmu? Bukankah pemungut cukai juga berbuat demikian? Dan apabila kamu hanya memberi salam kepada saudara-saudaramu saja, apakah lebihnya dari pada perbuatan orang lain? Bukankah orang yang tidak mengenal Allahpun berbuat demikian? Karena itu haruslah kamu sempurna, sama seperti Bapamu yang di sorga adalah sempurna. "

Setelah menyelesaikan makan siang, saya bertanya-tanya mengenai asal dari wanita tersebut. Saya juga pernah berada diposisinya, tidak menyadari arti pengampunan dari sang Juruselamat. Hidup tanpa adanya rasa nyaman dan damai sejahtera dari Tuhan sangatlah menyedihkan, sehingga mereka mengeluarkan emosi tersebut pada siapapun yang mereka bisa luapkan.

Saya membersihkan sisa makanan yang ada di meja seraya mematikan laptop. Tissue yang tadi dipakai untuk mengelap air mata saya tinggalkan di tempat sampah tak jauh dari kursi tempat saya duduk. Tentu saja ini bukanlah sebuah kejadian yang saya rencanakan.

Sebuah teguran dari wanita tersebut mengubah rencana saya menjadi sebuah syafaat. Namun dengan waktu berdoa untuk wanitaini, saya diberi pilihan untuk percaya bahwa setiap air mata yang menetes telah terkumpul dalam botol kecil yang sangat menakjubkan.

Kirbat air mata bukanlah sekedar simbol kesedihan maupun kedukaan, tapi juga sebagai simbol kasih setia Tuhan, dimana Dia selalu hadir dalam setiap musim kehidupan kita.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Erwin Julio 16 August 2018 - 09:19:44

Putus cinta

0 Answer

Kefas Yonas 16 August 2018 - 02:13:34

shalom , apakah tanya tentang wetong kepada orang .. more..

0 Answer

Christian 14 August 2018 - 10:38:46

prolegomena

0 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week 2


7189

Gempa Lombok