Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
2676


Soal pacaran, Alkitab memang tidak begitu jelas membahas tentangnya. Namun, Alkitab jelas banyak membahas persoalan pernikahan. Pacaran merupakan proses pengenalan pasangan sampai akhirnya kita memutuskan untuk menikah. Sebelum menjalin sebuah hubungan, kata sepadan pasti sudah kita tetapkan dalam hati. Sepadan disini, maksudnya adalah sama-sama menempatkan Kristus ditengah-tengah kehidupannya.

Soal jodoh kita tidak pernah tahu kapan datang dan siapakah orang yang akan Tuhan berikan kepada kita. Lalu, bagaimana kalau ternyata saat ini kita sedang menjalin sebuah hubungan, tapi pasangan sudah pernah menikah dan bercerai dengan pasangan sebelumnya?

Tentu ada banyak pertimbangannya, alasan-alasan seperti nyaman, karena dia jauh dewasa, jauh lebih berpengalaman dalam hubungan sering dilontarkan oleh mereka yang kini sedang menjalin sebuah hubungan pacaran dengan orang yang sudah pernah menikah. Apakah tindakan kita ini sudah tepat? Sebelum melangkah ke tahap yang lebih serius, yuk pertimbangkan 3 hal ini.

1.  Kata Yesus tentang perceraian

Dalam Markus 10, Yesus mendapati orang-orang Farisi yang bertanya tentang perceraian. 10:2, “Maka datanglah orang-orang Farisi, dan untuk mencobai Yesus mereka bertanya kepada-Nya: "Apakah seorang suami diperbolehkan menceraikan isterinya?” Tetapi jawab-Nya kepada mereka: "Apa perintah Musa kepada kamu?" Jawab mereka: "Musa memberi izin untuk menceraikannya dengan membuat surat cerai." Lalu kata Yesus kepada mereka: "Justru karena ketegaran hatimulah maka Musa menuliskan perintah ini untuk kamu."

Disini, kita bisa melihat kalau sejak awal perceraian memang tidak diperkenankan. Namun karena ketegaran hati kita, maka Musa akhirnya memperbolehkan perceraian ini. Kemudian soal dosa atau tidaknya, Yesus dengan jelas berkata pada ayat yang ke 11 dan 12, Lalu kata-Nya kepada mereka: "Barangsiapa menceraikan isterinya lalu kawin dengan perempuan lain, ia hidup dalam perzinahan terhadap isterinya itu. Dan jika si isteri menceraikan suaminya dan kawin dengan laki-laki lain, ia berbuat zinah."

Jadi, saat kita memutuskan untuk menjalin hubungan yang lebih serius dengan pasangan yang pernah menikah tapi bercerai, kita selamanya akan melakukan zinah dengan pasangan. Bukankah jauh lebih baik untuk sakit hati sekarang karena melepaskannya, dibandingkan kalau sampai kita hidup dalam dosa perzinahan selamanya?

Baca juga: Solo Traveling Bisa Perbaiki Cara Kita Dalam Menjalin Hubungan, Ini 3 Alasannya

2. Masa lalu yang melekat pada pasangan

Kegagalan dalam pernikahanlah yang menyebabkannya mengalami perceraian. Latar belakang perceraian akan selalu ada dalam diri pasangan kita. Kita harus melihat kalau akan ada beban masa lalu yang hadir dalam kehidupan pasangan.

Apakah dirinya sudah benar-benar move on? Apa penyebab dirinya bercerai? Bagaimana kalau nanti dia bertemu dengan mantan istrinya? Sejauh apa kita mengenal masa lalunya? Apakah kita sudah siap menerima beban masa lalu seperti di atas?

3. Penerimaan keluarga

Penghakiman dari keluarga dan teman-teman sangat mungkin untuk kita terima nantinya, sama halnya juga dengan penolakan. Peran orang tua sangat penting dalam hubungan kita dengan pasangan. Apakah kita yakin kalau pihak keluarga menerima masa lalu dari pasangan? Sebab rasa cinta yang kita berikan pada pasangan seharusnya tidak membuat kita kehilangan kasih sayang dari orang-orang lain.

Raditya Oloan mendefinisikan pacaran dalam kekristenan sebagai membina hubungan dimana Kristus ada di tengah-tengah kehidupan kita. Selain Yesus yang berkata kalau hal ini tidak dibenarkan, sisi psikologis dari pasangan dan lingkungan sekitar juga bisa menjadi alasan kuat kenapa ada baiknya kita tidak menjalin hubungan dengan mereka yang pernah menikah dan kemudian bercerai.

Kalau kamu punya masalah tentang pasangan, butuh teman curhat, Sahabat 24 siap menjadi pendengar atas setiap pergumulan yang kita lakukan. Hubungi kami di Live chat ini, telepon ke 1-500-224/0811 9914 240, atau sms ke 0817 0300 5566.

Sumber : jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Melinda 23 October 2018 - 16:31:33

Doa kesembuhan

0 Answer

Sisca 23 October 2018 - 02:10:19

Utang usaha

0 Answer

Novi Aulia 22 October 2018 - 20:14:04

Tentang arti dan makna Seluruh kekayaan alam dan s.. more..

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week  3


7278

Konselor