Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Seperti Apakah Tuhan Yang Kamu Kenal? Yang Kejam Atau Penuh Kasih.. Sumber : Notonthehighstreet.com

15 July 2018

 697
[Daily Devotional]

Seperti Apakah Tuhan Yang Kamu Kenal? Yang Kejam Atau Penuh Kasih..

Efesus 1:7-8

Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya, yang dilimpahkan-Nya kepada kita dalam segala hikmat dan pengertian.

Bacaan Alkitab Setahun  Mazmur 15; Matius 15; Yunus 1-4

Dalam novel anak-anak terkenal, Alice in Wonderland, tokoh Ratu Hati adalah karakter yang menarik. Mengawasi kerajaan bersama dengan Raja Hati, dia berubah dari menyenangkan menjadi marah pada menit lainnya. Sedikit saja tersinggung, dia berteriak, "Pergi dengan kepala mereka!" Tampaknya bagi dia memerintahkan eksekusi adalah salah satu hobinya. Namun, seperti ceritanya, sangat sedikit yang benar-benar dipenggal. Raja Hati yang baik diam-diam mengampuni banyak dari rakyatnya sementara istrinya yang pemarah tidak melihatnya.

Kisah ini membuat saya bertanya-tanya tentang bagaimana orang melihat Tuhan. Apakah mereka memandang-Nya sebagai Raja yang cepat menghakimi dan suka menjatuhkan hukuman seperti Ratu Hati? Ataukah mereka melihat Dia seperti Raja Hati yang baik yang mengampuni pelanggaran-pelanggaran umat-Nya?

Rasul Paulus bertanya,

"Maukah engkau menganggap sepi kekayaan kemurahan-Nya, kesabaran-Nya dan kelapangan hati-Nya? Tidakkah engkau tahu, bahwa maksud kemurahan Allah ialah menuntun engkau kepada pertobatan? Roma 2: 4.

Sulit untuk menentukan dengan tepat bagaimana orang-orang membentuk pendapat mereka tentang Tuhan - mungkin mereka memiliki ayah yang keras atau ibu yang moody. Jika itu alasannya, kamu hampir dapat memahami pandangan yang salah tentang Allah yang karena orang tua kita di bumi kadang-kadang merupakan satu-satunya contoh yang kita miliki - benar atau salah.

Ketika saya tumbuh dewasa, saya memiliki seorang teman yang dibesarkan di sebuah keluarga Kristen yang sangat ketat. Dia sering ingin menghabiskan malam di rumah saya karena aturan kami sangat berbeda dan dia bisa melakukan apa yang diinginkannya tanpa konsekuensi. Bertahun-tahun kemudian, ketika kami masih kuliah dan saya telah menjadi orang Kristen, kami bertemu satu sama lain dan saya sangat bersemangat untuk membagikan iman saya yang baru ditemukan dengannya. Yang mengejutkan saya, dia telah meninggalkan keyakinannya. Dia menjelaskan bahwa jika Tuhan sesulit orang tuanya yang menjadi gambarannya tentang Tuhan, dia lebih suka menghabiskan masa hidup ini menikmati dengan caranya sendiri. Aku tidak tahu "Tuhan" yang keras yang dibicarakannya, jadi aku meninggalkan percakapan kami dengan sangat sedih.

Tuhan yang saya temui dan jatuh cinta adalah seperti Raja Hati. Terlepas dari semua kegagalan dan dosa-dosa ekstrem saya, Dia mengampuni saya. Dan semakin sadar saya akan betapa Dia benar-benar mengampuni, semakin saya mengasihi Dia dan ingin melayani-Nya.

" Karena dahulu kita juga hidup dalam kejahilan: tidak taat, sesat, menjadi hamba berbagai-bagai nafsu dan keinginan, hidup dalam kejahatan dan kedengkian, keji, saling membenci. Tetapi ketika nyata kemurahan Allah, Juruselamat kita, dan kasih-Nya kepada manusia, pada waktu itu Dia telah menyelamatkan kita, bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, tetapi karena rahmat-Nya oleh permandian kelahiran kembali dan oleh pembaharuan yang dikerjakan oleh Roh Kudus." Titus 3: 3-5

Jika saya membandingkan seseorang dengan Ratu Hati, itu pasti bukan Tuhan. Saya belum pernah mendengar Dia berkata, "Pergi dengan kepala mereka!" Kebaikannya, kemurahannya dan kasih-Nya tidak putus-putusnya.

" Akan tetapi Allah menunjukkan kasih-Nya kepada kita, oleh karena Kristus telah mati untuk kita, ketika kita masih berdosa." Roma 5: 8

Namun, jika saya menolak kebaikan-Nya dan tetap berhati keras, akan datang suatu hari ketika saya berdiri namun bukan di hadapan sosok Tuhan yang seperti Raja Hati, saya harus memberikan pertanggungjawaban di hadapan Hakim yang Adil. Dan dalam penghakimannya yang benar, Dia harus menyatakan saya bersalah dan melemparkan saya dari hadirat-Nya. Betapa sedihnya hari itu! Beberapa orang berkata, "Jika Tuhan itu baik, lalu mengapa Dia mengirim orang ke neraka?" Ini salah... Karena Tuhan itu baik, Dia menyediakan jalan bagi orang-orang untuk MENGHINDARI neraka dan pemisahan kekal dari-Nya. Dia adalah  sosok Raja Hati dan

... dan oleh kasih karunia telah dibenarkan dengan cuma-cuma karena penebusan dalam Kristus Yesus. (Roma 3:24)

Ada penalti. Tetapi ada juga pembayaran. Ketika perintah seharusnya, "Pergi dengan kepala mereka!" - Perintah baru dan lebih tinggi kuasanya dibuat: "Kembalikan mereka ke Aku!" Sang Raja mengucapkannya, dan Firman itu digenapi. Bukan berdasarkan apa pun yang kita miliki atau belum lakukan,tapi  kasih karunia-Nya menutupi banyak dosa.

"Tetapi jika hal itu terjadi karena kasih karunia, maka bukan lagi karena perbuatan, sebab jika tidak demikian, maka kasih karunia itu bukan lagi kasih karunia. Roma 11: 6 

Dia adalah Raja kebaikan dan karena alasan itu, Dia juga adalah Raja hatiku.

Hak Cipta © Daphne Delay, digunakan dengan izin.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Erwin Julio 16 August 2018 - 09:19:44

Putus cinta

0 Answer

Kefas Yonas 16 August 2018 - 02:13:34

shalom , apakah tanya tentang wetong kepada orang .. more..

0 Answer

Christian 14 August 2018 - 10:38:46

prolegomena

0 Answer


Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Putri NT 1 August 2018 - 11:15:57
Damai sejahtera sahabat-sahabat semua. Saat ini sa... more..

Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Banner Mitra Week 2


7189

Gempa Lombok