Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
370


Kalau soal meniru, yang langsung hadir dalam pikiran kita pasti adalah burung beo. Padahal selain burung beo, ada lho binatang lain yang jauh lebih pandai. Binatang itu adalah tupai. Selain karena lucu dan menggemaskan, ternyata ada alasan lain kenapa masih ada banyak orang yang memilih untuk memelihara tupai, yaitu kemampuannya yang pandai meniru.

Salah satu orang yang terbuai dengan tupai adalah Shyla Mouton. Dirinya memiliki seekor tupai bernama Winkelhimer Smith. Mr. Smith, panggilan tupai tersebut tidaklah sempurna sebab ia memiliki beberapa cacat pada tubuhnya yang seringkali membuat banyak orang mengasihinya.

Tidak jarang Shyla merenung dan bertanya kenapa tupai miliknya itu cacat. Padahal waktu kecil dulu, Mr. Smith adalah tupai yang lincah dan nampak sangat normal. Butuh waktu yang cukup lama, akhirnya Shyla menerima keadaan tupainya.

Suatu hari, ia mendapati tupainya tidak lagi berada pada kondisi sedia kala. Dia memutuskan untuk membawa tupainya ini ke sebuah klinik dokter hewan. Setelah pemeriksaan lebih lanjut, sang dokter mengatakan bahwa tupainya ini mengalami kondisi stres.

Mengetahui kondisi ini, Shyla tidak tinggal diam. Ia mengetahui kalau tupainya selalu sukses menghiburnya saat meniru sesuatu. Kemudian ia melukis sesuatu dan menyediakan satu set alat lukis di hadapan Mr. Smith.

Perilaku Mr. Smith ini kemudian ia dokumentasikan dengan video dan mengunggahnya di Youtube. Shyla dan Mr. Smith menghibur banyak orang melalui video-videonya. Ada banyak orang yang memuji dan mengagumi aksi Shyla dan Mr. Smith ini.

Bahan perenungan:

Kisah Shyla dan Mr. Smith mengingatkan kita kepada kehidupan Yesus saat berada di dunia. Yesus telah memberikan teladan kepada kita untuk diikuti. Sebelum Yesus menerima hukumannya, Ia melakukan suatu tindakan yang tidak terduga. Ia membasuh kaki murid-muridNya.

Padahal kalau kita pikirkan kembali, tindakan ini seharusnya dilakukan oleh seseorang yang dianggap paling rendah derajatnya. Bahkan sebelum Yesus melakukannya, Ia menanggalkan jubah dan mengikatkan kain lenan pada pinggangnya. Sikap ini menunjukkan kalau Yesus menanggalkan segala kebesarannya dan merendahkan diri serendah-rendahNya.

Tindakan Yesus ini memberikan teladan kerendahan hati pada kita semua. Teladan ini menyentuh hati setiap murid-muridNya karena hal ini berkaitan langsung dengan mereka. Tuhan Yesus tidak menginginkan para murid nantinya tidak hanya sekedar berkhotbah, melainkan juga ikut menjadi teladan dalam setiap tindakan mereka. Dalam Yohanes 13:15, "Sebab Aku telah memberikan teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu."

Tindakan nyata merupakan sebuah cara mengajar yang paling efektif dan mudah diterima oleh orang lain. Sebagai pelayan Tuhan, sudah seharusnya kita meneladani setiap tindakan yang telah Yesus ajarkan. Termasuk tindakanNya yang mau merendahkan diri serendah-rendahnya. Kita harus bisa menanggalkan setiap jubah kebesaran yang kita punya dan dengan kerendahan hati, kita harus bisa melayani Tuhan melalui perbuatan-perbuatan kita.  

Sumber : berbagai sumber/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Melvin Jkh 20 July 2018 - 09:20:44

shalom, apakah boleh tanya? bagaimana cara kita bi.. more..

0 Answer

Nita 19 July 2018 - 23:17:38

Cara melunasi hutang

0 Answer

Lamris Silaban 19 July 2018 - 18:38:58

Suami saya seorang penatua gereja. Sebagai istri s.. more..

0 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7186

advertise with us