Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
377


Gak sedikit orangtua kerap kali terlibat dalam semua bagian kehidupan anaknya, mulai dari masalah pendidikan, kegiatan sehari-hari sampai pertemanannya. Apa kamu salah satu tipe orangtua seperti ini, selalu mengawasi anak selama 24 jam penuh dalam hidupnya?

Berhati-hatilah, bisa jadi itu malah berdampak buruk buat anak sendiri, baik untuk kondisi emosional, perilaku dan juga berpengaruh dengan masalah akademisnya.

Dalam sebuah penelitian, tipe orangtua semacam ini disebut dengan istilah ‘helicopter parenting’. Yang artinya, tipe orangtua yang sepenuhnya mengambil kendali atas hidup anak, seperti permainan apa yang baik dan yang gak baik buat anak, mengajar anak gimana memainkan sebuah permainan, atau bagaimana anak harus membersihkan diri setelah bermain. Mereka terlalu ketat memperlakukan anak dan bahkan cenderung menuntut melakukan apa yang mereka mau untuk dilakukan oleh anak.

Baca Juga :

Waktu Anak Bertanya Soal Malaikat, Jawablah dengan Cara Ini Parents!

Buat Semua Anak yang Baru Lulus Sekolah, Yuk Doakan 5 Hal Ini Supaya Masa Depanmu Lebih Baik

Selain berdampak bagi emosi, perilaku dan tingkat akademis, helicopter parenting juga membuat anak kesulitan bersosialisasi di sekolah dan juga dengan lingkungannya.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa anak dengan tipe ‘helicopter parent’ kemungkinan kurang mampu menghadapi tantangan seiring dengan pertumbuhan mereka, khususnya mengikuti semua kegiatan yang kompleks di sekolah,” ucap Nicole B. Perry, salah satu penulis studi dari Universitas Minnesota.

Selain itu, Perry juga menyampaikan bahwa anak-anak yang tidak mampu mengatur emosi dan perilaku mereka secara efektif akan cenderung menarik diri di kelas, sulit untuk menjalin pertemanan dan sulit menjalani aktivitas di sekolah.

Hasil penelitian yang dipublikasikan di jurnal Development Psychology ini didapatkan setelah melakukan riset kepada 422 orang anak-anak yang menjalani bimbingan 8 tahun dan rata-rata berusia 2, 5 dan 10 tahun.

Orangtua yang terlalu mengontrol anak sejak usia dua tahun rupanya berdampak sangat buruk bagi emosi dan perilaku umum anak di usianya yang ke 5 tahun.

Sementara penelitian umum menemukan bahwa anak dengan kondisi emosi yang baik di usia 5 tahun sangat mempengaruhi kondisi emosinya. Bisa dibilang anak berusia 5 tahun yang bisa mengatur emosinya hampir tak akan pernah mengalami masalah dalam hal emosi. Anak juga akan jauh lebih baik dalam hal bersosialisasi dan lebih produktif di sekolah saat usianya beranjak usia 10 tahun.

Kondisi ini juga akan terus berlanjut saat anak beranjak usia 10 tahun. Ketika anak sudah mampu mengontrol emosinya dia akan jauh lebih terhindar dari masalah emosional dan sosial. Malah, anak-anak ini akan jauh lebih berprestasi di sekolah.

“Penemuan kami menggarisbawahi pentingnya mendidik seringkali memfokuskan orangtua pada bagaimana mendukung anak untuk hidup mandiri dengan cara mengendalikan tantangan emosi mereka,” kata Perry.

Padahal orangtua seharusnya membebaskan anak untuk belajar bertumbuh dalam emosi dan perilaku mereka sendiri. Karena emosi dan perilaku adalah skill yang sangat fundamental untuk dipelajari oleh anak. Kontrol berlebihan dari orangtua hanya akan membuat anak justru tak mendapat kesempatan untuk belajar sendiri dari lingkungannya.

Nah, dari hasil penelitian ini parents bisa cek ya apa selama ini kamu jadi ‘helicopter parenting’ atau gak. Kalau ya, waktunya untuk belajar memberikan kebebasan ke anak untuk melakukan apa yang mereka suka. Bukan berarti orangtua harus melepas anak sepenuhnya, tapi mendidik anak untuk bisa menjadi diri mereka sendiri tanpa harus selalu dikontrol dalam segala hal.

Sumber : Timesofindia.com/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

iqbal rahmat 19 November 2018 - 21:26:59

The underlined word refers to

0 Answer

john barnes 19 November 2018 - 09:51:28

siapakah diri kita

0 Answer

john barnes 19 November 2018 - 09:48:05

kebaikan Tuhan

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 3


7220

advertise with us