Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
339


Pesan yang disampaikan oleh sekelompok orang Kristen pada sebuah pawai Pride di Filipina akhir minggu lalu berhasil meluluhkan orang banyak, terlebih mereka yang berada dalam komunitas LGBTQ.

Kampanye yang dihadiri oleh jemaat dari Gereja Church of Freedom in Christ Ministries menggelar acara ini di sebuah kompleks olahraga di Marikina, 30 Juni 2018 lalu. Mereka yang hadir diperlengkapi dengan banner dan plakat yang bertuliskan 'I'm Sorry' sebagai tanda permohonan maaf mereka atas perbuatan yang dilakukan beberapa orang Kristen yang menyakiti hati mereka melalui aksi dan ucapannya selama bertahun-tahun ini.

Salah satu banner menuliskan, "Yesus tidak menjauhi orang. Begitu juga kita." Banner lainnya mendeklarasikan permohonan maafnya dengan tulisan, "Saya minta maaf karena telah menghakimi kamu."

Baca juga: Wow, Nick Vujicic Beberkan Rahasia Dapatkan Pasangan Lewat 3 Pesan Khotbah Ini, Simak Yuk!

Aksi permohonan maaf yang dilakukan oleh orang Kristen ini disebarkan oleh seorang gadis berusia 19 tahun bernama Jamilah Salvador yang mengambil beberapa foto mereka dan mengunggahnya di media sosial Twitter. Foto yang diunggahnya ini ternyata menjadi viral hanya dalam hitungan jam.

Val Paminiano sebagai pendeta dari Gereja Church of Freedom in Christ Ministries mengungkapkan pada Buzzfeed bahwa para anggota jemaatnya telah ikut berpartisipasi dalam pawai tahunan ini selama empat tahun. Kampanye 'I'm Sorry' bertujuan untuk menginspirasi umat Kristen agar Bertindak, bicara dan mengasihi orang-orang komunitas LGBT seperti Yesus.'

"Kami memohon maaf atas tindakan-tindakan orang Kristen yang telah menyakiti orang-orang dari komunitas LGBT, terutama dengan menggunakan Alkitab dalam mengutuk dan menghakimi mereka," ungkap Paminiano.

Baca juga: PGLII Gelar Seminar LGBTQ, Sampaikan Pentingnya Pendekatan Keluarga

"Saya percaya kalau Tuhan mengutuk homoseksual, tapi saat saya belajar tentang Alkitab, terutama tentang hal yang kami sebut 'clobber scriptures' yang merupakan bagian dari Alkitab yang sering digunakan untuk mengutuk orang-orang dari komunitas LGBT, saya menyadari kalau ada banyak hal yang perlu dipelajari, termasuk kebenaran kalau Tuhan tidak menentang siapa pun."

"Tuhan tidak mendiskriminasi manusia berdasarkan jenis kelamin," tambahnya.

Sebagai orang percaya seharusnya kita tidak menghakimi atau menebarkan kebencian melalui orang-orang yang terlibat dengan perilaku LGBTQ. Penting untuk diingat kalau seharusnya perbuatan merekalah yang kita jauhi, bukan orang-orang yang terlibat di dalamnya. 

Sumber : berbagai sumber

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Lamris Silaban 19 July 2018 - 18:38:58

Suami saya seorang penatua gereja. Sebagai istri s.. more..

0 Answer

Fred D Hunter Nainggolan 18 July 2018 - 09:43:25

Mengapa perbuatan yang salah itu tidak selalu bena.. more..

2 Answer

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7187

advertise with us