Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Semakin Mengenal Tuhan Saat Kita Melewati Badai Kehidupan Sumber : dailygracia.wordpress.com

1 July 2018

 2073
[Daily Devotional]

Semakin Mengenal Tuhan Saat Kita Melewati Badai Kehidupan

Ayub 1: 1-3

Ada seorang laki-laki di tanah Us bernama Ayub; orang itu saleh dan jujur; ia takut akan Allah dan menjauhi kejahatan. Ia mendapat tujuh anak laki-laki dan tiga anak perempuan. Ia memiliki tujuh ribu ekor kambing domba, tiga ribu ekor unta, lima ratus pasang lembu, lima ratus keledai betina dan budak-budak dalam jumlah yang sangat besar, sehingga orang itu adalah yang terkaya dari semua orang di sebelah timur.

Bacaan Alkitab Setahun Mazmur 1; Matius 1; 1 Raja-Raja 17-18

Bagi kebanyakan orang Kristen, kita menjalani hidup dengan perasaan bahwa kita mengenal Tuhan. Bagaimanapun, kita telah membaca Firman Tuhan; kita telah berjalan bersama-Nya dan memiliki pengalaman dengan-Nya. Tetapi apakah kita benar-benar mengenal Tuhan? Apa yang terjadi ketika hidup kita digoncang? Apa yang terjadi ketika semua yang kamu ketahui bahwa Tuhan ada dalam hidupmu dijungkir balikkan dan kamu dibuat bingung dan membuatmu merenungkan esensi hubunganmu dengan-Nya dan siapa Dia sebenarnya?

Ayub adalah seorang yang diberkati oleh Tuhan. Dia hidupnya lurus, kaya dalam banyak hal, dan digambarkan sebagai orang terhebat di antara semua orang di timur. Ayub tidak menginginkan apa-apa dan dia diberkati dengan berlimpah oleh Tuhan. Dia mendapat manfaat dari perlindungan Tuhan. Bahkan Setan mengenali status Ayub sebagai disukai oleh Tuhan.

Lalu jawab Iblis kepada TUHAN: "Apakah dengan tidak mendapat apa-apa Ayub takut akan Allah? Bukankah Engkau yang membuat pagar sekeliling dia dan rumahnya serta segala yang dimilikinya? Apa yang dikerjakannya telah Kauberkati dan apa yang dimilikinya makin bertambah di negeri itu.” Ayub 1: 9-10

Ayub tahu bahwa Tuhan adalah sumber kehidupan yang tidak berubah; setia untuk menegakkan karakternya yang tak bercacat, berlimpah berkat, dan perisai yang konsisten. Beginilah cara Ayub mengenal Tuhan. Apakah kamu pikir mungkin Ayub terlalu nyaman dengan cara hidup seperti ini? Saya membayangkan Ayub sama seperti kita hari ini. Kita memiliki sistem (jika kamu mau), cara melakukan sesuatu, dan kita selalu melakukannya dengan cara ini. Kita cenderung menempatkan Tuhan dalam batasan kehidupan sistematis kita sendiri; apakah itu cara kita melakukannya di gereja, keluarga dan hubungan kita, bekerja, dll. Kita mengenal  Tuhan dengan cara tertentu di beberapa area dan berharap bahwa ini memang benar adanya. Dan ya, Tuhan tidak berubah. Dia sama kemarin, hari ini, dan selamanya; tetapi kita mengenal Tuhan kita dengan cara yang berbeda karena kedaulatan dan kehendak-Nya yang permisif.

Ini adalah ketika kamu kehilangan pekerjaanmu setelah 20 tahun bekerja untuk perusahaan yang sama atau ketika kamu didiagnosis dengan bentuk kanker yang langka namun kamu telah aktif dan hidup sehat hampir sepanjang hidupmu. Ini adalah ketika kamu dipaksa untuk melalui keadaan yang tidak sadari datang dan kamu tidak siap, situasi yang menghancurkan hidupmu dan menggetarkan imanmu sehingga kamu mulai melihat Tuhan dan kamu mulai benar-benar mengenal-Nya melalui pengalaman-pengalaman yang tidak biasa.

Tuhan tidak selalu mengungkapkan dirinya dalam cara yang kita inginkan. Sebuah kutipan dari Devotion My Utmost for His Highest, oleh Oswald Chambers akan lebih baik dalam memberikan perspektif: "Kadang-kadang Tuhan akan muncul seperti teman yang tidak ramah, tetapi Dia tidak; Dia akan tampak seperti ayah yang tidak alami, tetapi Dia tidak; Dia akan tampak seperti hakim yang tidak adil, tetapi Dia tidak. " Tuhan mengijinkan setan untuk benar-benar menghancurkan kehidupan Ayub. Kita selalu cenderung berpikir, betapa buruknya Ayub yang malang sehingga dia harus melalui gejolak seperti itu. Dan ya, Tuhan memulihkan Ayub dan memberkati dia dengan dua kali lipat. Di jantung masalah ini, saya percaya Tuhan paling peduli tentang hubungan Ayub dengan-Nya. Benar-benar wahyu yang luar biasa. Karena persidangan ini, Ayub sekarang dapat mengenal Tuhan pada tingkat yang lebih intim, sebagai Bapa, Tabib, Penebus, sumber kedamaian, sukacita, dan kekuatan. Tuhan mengenal kita lebih baik daripada kita mengenal diri kita sendiri.

Untuk pemimpin biduan. Mazmur Daud. TUHAN, Engkau menyelidiki dan mengenal aku; Engkau mengetahui, kalau aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh. ~ Mazmur 139:1-2

Saya percaya Tuhan ingin kita mengenal Dia lebih baik. Sewaktu kita mengenal Dia dalam pelajaran kehidupan ini, itu akan memperlengkapi dan memungkinkan kita menjadi lebih seperti Dia.

Sumber : CBN.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
iqbal rahmat 19 November 2018 - 21:26:59

The underlined word refers to

0 Answer

john barnes 19 November 2018 - 09:51:28

siapakah diri kita

0 Answer

john barnes 19 November 2018 - 09:48:05

kebaikan Tuhan

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 3


7220

advertise with us