Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

vjay

Official Writer
1492


Lembaga  International Christian Concern  (ICC) baru mendapat kabar bahwa Pendeta Oqbamichel Haiminot telah dibebaskan setelah lebih dari satu dekade dipenjara. Menurut VOM Australia, Pastor Oqbamichel adalah pendeta senior pertama di Eritrea yang ditangkap dan ditahan setelah penindasan yang kontroversial dan tuduhan yang salah mengenai agama pada tahun 2002. Meskipun ia hanya berada di penjara untuk waktu yang singkat setelah penangkapan pertamanya pada tahun 2003, ia terus-menerus dilecehkan dan ditahan kembali selama empat tahun ke depan. Pada tahun 2007, dia akhirnya ditangkap dan dipenjara selama lebih dari 10 tahun meskipun tidak ada dakwaan yang diajukan terhadapnya.

Hanya boleh setia pada negara, tidak boleh pada Tuhan

Pastor Oqbamichel adalah salah satu dari ratusan orang Kristen di Eritrea yang telah ditangkap dan ditahan selama bertahun-tahun karena iman mereka. Pada 2017, lebih dari 200 orang Kristen ditangkap, namun tidak pernah dituduh melakukan kegiatan kriminal. Salah satu sumber ICC membagikan, “Hanya ada empat agama yang disahkan yang diizinkan di negara itu, yang mencakup Eritrean Orthodox, Katolik, Lutheran, dan Sunni Islam. Namun, rezim ini memuji kebebasan beragama, untuk bisa bergabung dengan agama-agama ini, seseorang harus membuat empat ikrar. ”

Baca juga : 

Akhirnya Pelanggaran HAM di Eritrea ditangani PBB

Di Libya, ISIS Culik 88 Orang Kristen Eritrea

Seseorang harus berjanji untuk tidak pernah lahir baru,” bahwa kesetiaannya hanya kepada pemerintah, bukan Tuhan atau Gereja, untuk tidak pernah membawa Alkitab di luar gereja atau rumah, dan untuk menyerahkan misionaris atau penginjil ke pemerintah. Ketika seseorang menyerahkan seorang misionaris atau penginjil, orang tersebut menerima upah sebesar tiga bulan gaji.

Ada mata-mata di antara jemaat

Pemerintah Eritrea telah berusaha keras untuk menangkap dan membasmi orang Kristen. Menurut seorang pendeta bawah tanah lain di Eritrea, Abraham  (nama samara), “Ada saudara-saudara palsu di antara kita, yang mengumpulkan informasi. [Dia datang] kepadamu, percaya kepada nama Yesus, kamu membaptisnya, tetapi ia adalah mata-mata. ” Mata-mata ini dikirim oleh pemerintah untuk menemukan mereka yang bukan bagian dari empat agama legal, dan menangkap mereka.

Abraham mengalami penganiayaan dari pemerintah ini secara langsung pada tahun 2010. Dia menceritakan, “Pada tahun 2010, kami berkumpul untuk pertemuan di Asmara, 34 atau 35 orang hadir, dan kami ditangkap dan dibawa ke kantor polisi.”

Dia kemudian dipindahkan ke penjara bawah tanah di mana "tidak ada matahari atau cahaya atau [udara segar]. Itu di bawah tanah dan kami hanya bisa saling melihat ketika kami pergi ke kamar mandi.”

Sel penjara ini membuat mereka yang dipenjara dalam kondisi terburuk, dengan perubahan suhu yang ekstrim, kurangnya cahaya, tidak ada ruang, dan sering isolasi. Satu-satunya saat mereka mengalami kebebasan dari sel mereka adalah sekali atau dua kali sehari ketika mereka diizinkan untuk menggunakan kamar kecil. Abraham ditahan di penjara ini selama satu tahun.

Pastor Oqbamichel kini sakit akibat penderitaan yang ia alami

Saat ini Pastor Oqbamichel sakit akibat penderitaan yang ia alami selama satu dekade terakhir. Menurut VOM, ia membutuhkan bantuan medis karena kesehatannya telah memburuk karena apa yang dialaminya di penjara.

Nathan Johnson, Manajer Regional ICC untuk Afrika, menyatakan, “Kami bersukacita untuk kebebasan seorang pria yang setia dan berdoa untuk kesehatan dan keselamatannya saat dia kembali ke kehidupan yang agak bebas. Kami juga ingat ratusan orang lain yang masih menderita di bawah rezim yang kejam dan tidak manusiawi ini. Dunia harus bersatu untuk mengakhiri pelecehan hak asasi manusia di Eritrea.”

Sumber : Christianheadlines.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Rolansius Lantur 22 September 2018 - 21:44:57

bagaimana kita menemukan ketegangan dalam diri Pau.. more..

0 Answer

Rinanda Damanik 20 September 2018 - 23:46:41

Syalom saat ini saya sangar butuh dukungan doa, Tu.. more..

0 Answer

Farrel Riandsa 20 September 2018 - 19:10:16

dampak jika bertanggung jawab?

0 Answer


Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Goldha Mofu 30 August 2018 - 06:51:51
Kiranya Tuhan Yesus memberikan jawaban dan jalan k... more..

Ridoe Perdana 14 August 2018 - 11:19:06
Saya mohon dukungan doa dalam masa pacaran agar di... more..

Fenfen 13 August 2018 - 18:10:19
Syalom sahabat2 semua, saat ini saya sedang ada pe... more..

Banner Mitra Week 4


7196

advertise with us