Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
Mengapa Suka Sulit Memberitakan Injil? Mungkin Inilah Penyebab Utamanya! Sumber :

20 June 2018

 2203
[Daily Devotional]

Mengapa Suka Sulit Memberitakan Injil? Mungkin Inilah Penyebab Utamanya!

Kolose 1:28

Dialah yang kami beritakan, apabila tiap-tiap orang kami nasihati dan tiap-tiap orang kami ajari dalam segala hikmat, untuk memimpin tiap-tiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus.

Bacaan Alkitab Setahun: amsal21; efesu4; pengk8-9

Bob bertanya-tanya bagaimana dua orang dapat melihat hal yang sama dan merespons dengan cara yang sangat berbeda. Dia dan saudara perempuannya telah menginjak usia remaja ketika ibu mereka menjadi seorang Kristen dan mulai menghadiri kebaktian gereja dan pelajaran Alkitab. Mereka berdua mendengarkan “pembicaraan Yesus” -nya; mereka menyaksikan perubahan dalam gaya hidupnya dan dalam cara dia memperlakukan orang lain. Namun itu tidak sampai ibu mereka menghadapi kanker stadium akhir. Bob pada akhirnya memeluk pesan Injil tepat sebelum kematian ibunya. Adiknya, di sisi lain, bereaksi dengan lebih banyak permusuhan dari sebelumnya.

Kedua penjahat yang disalibkan di setiap sisi Yesus mungkin tidak melihat bagaimana Ia menjalani hidupnya, tetapi mereka melihat bagaimana Yesus menunjukkannya ketika mati di kayu salib. Matius 27:44 dan Markus 15:32 mencatat bahwa di awal cobaan enam jam, kedua pencuri itu mengolok-olok dan menghina Yesus, seperti yang dilakukan oleh para pemimpin Yahudi dan orang-orang yang lewat di kayu salib. Menurut Lukas 23:39, salah satu pencuri mengejek,

Bukankah Engkau adalah Kristus? Selamatkanlah diri-Mu dan kami!”

Baca Juga: Divonis Derita Kanker Paru-paru, Penginjil Luis Palau Dapat Kedamaian Seusai Baca Ayat ini!

Pada suatu titik perubahan telah terjadi di hati pencuri yang lain. Dia menegur yang pertama dan mengingatkannya bahwa mereka berdua berhak atas apa yang terjadi sementara Yesus tidak.

"kita memang selayaknya dihukum," akuinya. “sebab kita menerima balasan yang setimpal dengan perbuatan kita, tetapi orang ini tidak berbuat sesuatu yang salah. Kemudian penjahat itu pun membuat permintaan kepada Yesus: ”Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai raja.” Yesus pun memberikan respon bahwa penjahat itu akan bersama-sama dengan-Nya di alam Firdaus (Lukas 23:33-43).

Orang dapat menanggapi dengan cara yang sangat berbeda ketika mereka mendengar pesan Injil. Kita berharap untuk mencapai hasil di mana mereka memahami kebutuhan mereka akan seorang Juruselamat, menerima kematian pengorbanan Yesus yang membayar dosa-dosa mereka, dan masuk ke dalam hubungan sukacita dengan Allah melalui Putra-Nya. Tetapi selalu ada kemungkinan bahwa orang yang kita ajak bicara mungkin menjadi defensif, mengejek, atau bahkan marah pada kita.


Jika kita mulai terlalu khawatir tentang bagaimana orang akan bereaksi, kita dapat menjadi terintimidasi dan ragu untuk membagikan iman kita. Tidak ada cara mengetahui apa yang diharapkan ketika kita berbicara kepada orang-orang tentang Yesus. Untungnya, kita hanya bertanggung jawab untuk membagikan kebenaran Allah ketika dia memimpin kita — untuk memperingatkan orang lain tentang hukuman atas dosa dan untuk memberi tahu mereka tentang tawaran pengampunan Allah yang penuh kasih dan kehidupan kekal. Orang lain memikul tanggung jawab atas bagaimana mereka memilih untuk merespons. Bahkan jika reaksi awal mereka adalah permusuhan atau ejekan, mungkin hati mereka dapat berubah di kemudian hari, sama seperti penjahat yang mengikuti Yesus dari salib ke Surga.

Jika kita mulai terlalu khawatir tentang bagaimana orang akan bereaksi, kita bisa jadi terintimidasi dan ragu untuk membagikan iman kita. Tidak ada cara untuk mengetahui apa yang kita harapkan ketika kita berbicara kepada orang-orang tentang Yesus, benar-benar menjadi sebuah kenyataan. Untungnya, kita hanya bertanggung jawab untuk membagikan kebenaran Allah ketika dia memimpin kita — untuk memperingatkan orang lain tentang hukuman atas dosa dan untuk memberi tahu mereka tentang tawaran pengampunan Allah yang penuh kasih dan kehidupan kekal. Orang lain memikul tanggung jawab atas bagaimana mereka memilih untuk merespons. Bahkan jika reaksi awal mereka adalah permusuhan atau ejekan, mungkin hati mereka dapat berubah di kemudian hari, sama seperti penjahat yang mengikuti Yesus dari salib ke Surga.

Dialah yang kami beritakan, apabila tiap-tiap orang kami nasihati dan tiap-tiap orang kami ajari dalam segala hikmat, untuk memimpin tiap-tiap orang kepada kesempurnaan dalam Kristus. (Kolose 1:28)

Tanyakan kepada dirimu saat ini: Apakah saya menggunakan kesempatan yang diberikan Tuhan untuk membagikan Injil tanpa terhalang oleh intimidasi atau khawatir tentang bagaimana orang lain mungkin merespons?

Devosi ini diadaptasi dari Drawing Closer to God: 365 Daily Meditations On Questions from Scripture. (Baker Books) © 2010 Dianne Neal Matthews

Seringkali yang Menghambat Kita Memberitakan Injil adalah Diri Sendiri.

Sumber : Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :
Agatha seow 15 November 2018 - 19:46:14

Saya ingin mengenal Tuhan lebih dalam, karena slam.. more..

0 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:08:06

peran roh kudus

0 Answer

anthony gaming 14 November 2018 - 21:06:32

peran roh kudus dalam kehidupan manusia

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 2


7220

advertise with us