Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
819


Ada seorang pemuda berasal dari Chicago, Amerika Serikat. Sebagaimana orang-orang di masa mudanya, ia pun sangat bersemangat untuk mencapai mimpinya. Ia memulai karirnya dengan membuka sebuah usaha pembuatan keju.

Setiap harinya ia akan pergi ke tempat usahanya yang belum begitu besar, menuangkan ide-idenya dan menerapkannya pada bisnis yang dijalaninya. Sayangnya, bisnis tersebut tidak berjalan dengan baik. Ada banyak hal yang menyebabkan bisnis tersebut mengalami kegagalan, bahkan berakhir dengan jumlah pendapatan yang minus karena terlilit hutang.

Seorang teman kemudian berkata kepadanya, “Kamu telah melakukan kesalahan besar. Kamu tidak menyertakan Tuhan dalam bisnismu.” Satu perkataan ini terus menerus ada di kepala sang pemuda. Ia tidak mengerti mengapa ia perlu menyertakan Tuhan dalam bisnisnya.

Baca juga: Parah, Demi Lunasi Hutang, Mantan Tentara Ini Coba Bunuh Istrinya!

Awalnya ia tidak menerima kesalahannya tersebut, tetapi lambat laun ia membawa perkataan tersebut menjadi sebuah perenungan. Dalam hatinya, ia berkata, “Benar juga apa yang dikatakan oleh teman saya tersebut. Saya tidak menyertakan Tuhan dalam bisnis ini. Mulai hari ini saya berkomitmen akan menempatkan Tuhan sebagai Pimpinan dalam usaha yang sedang saya jalani ini.”

Memang perlu waktu yang tidak sebentar, tapi lama-lama usaha yang dijalaninya ini mengalami kemajuan dan berkembang dengan baik. Dia berhasil membangun sebuah sistem bisnis baru dengan Tuhan yang menjadi pimpinan di atas segalanya. Kini usahanya menjadi salah satu perusahaan terbesar di dunia. Nama pemuda ini adalah J. L. Kraft, yang produk kejunya tidak asing lagi di telinga kita.

Baca juga: Orang Percaya Diberkati Kodrat Ilahi, Inilah 3 Keuntungannya!

Seringkali kita berpikir, kapankah waktu yang tepat untuk menyertakan Tuhan dalam kehidupan ini? Apakah sekarang? Atau besok? Berjalan bersama Tuhan adalah satu hal yang perlu kita lakukan. Seharusnya kita seperti Musa yang berkata dalam Keluaran 33:15, “Berkatalah Musa kepadaNya: “Jika Engkau sendiri tidak membimbing kami, janganlah suruh kami berangkat dari sini.””

Musa menyadari kalau tanpa Tuhan, perjalanannya akan sia-sia. Ia tidak akan bisa berhasil tanpa campur tangan Tuhan. Musa menyadari bahwa perjalanan di padang gurun hanya akan berakhir pada sebuah kegagalan tanpa adanya penyertaan Tuhan.

Sepintar apa pun kita, setiap hal yang kita miliki tidak akan menjadi berkat kalau Tuhan tidak diikutsertakan dalam setiap tindakan dan perjalanan kehidupan kita. Bahkan, Israel pun harus mengalami susahnya berjalan di padang gurun untuk mencapai tanah perjanjian. Sudah seharusnya kita merendahkan diri di hadapan Tuhan dan tidak mengandalkan diri kita sendiri dalam mengahadapi semua hal.

Janji Tuhan selalu indah dan tepat pada waktunya. Meskipun demikian, Tuhan tidak pernah menjanjikan bahwa untuk mencapai hal itu, kita hanya akan mengalami hal-hal yang baik. Karenanya, untuk mencapai tanah perjanjian tersebut, kita harus menyertakan Tuhan dalam setiap waktu.

 

Sumber : berbagai sumber/jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

iqbal rahmat 19 November 2018 - 21:26:59

The underlined word refers to

0 Answer

john barnes 19 November 2018 - 09:51:28

siapakah diri kita

0 Answer

john barnes 19 November 2018 - 09:48:05

kebaikan Tuhan

0 Answer


Febby Regina Rista 3 November 2018 - 08:32:28
Saya mohon dukungan doa dari tementemen, saya saat... more..

Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Banner Mitra Week 3


7220

advertise with us