Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login
“Mengubah Cara Pandang, Pelajaran Penting dari Ilalang Liar di Halaman Belakangku Sumber : 1zoom.me

16 June 2018

 898
[Daily Devotional]

“Mengubah Cara Pandang, Pelajaran Penting dari Ilalang Liar di Halaman Belakangku

Ibrani 12: 15

Jagalah supaya jangan ada seorangpun menjauhkan diri dari kasih karunia Allah, agar jangan tumbuh akar yang pahit yang menimbulkan kerusuhan dan yang mencemarkan banyak orang.


Bacaan Alkitab Setahun: Amsal 17; Galatia 6; 2 Tawarikh 6-7

Aku mencengkeram dengan dua tangan dan menarik keras di pagi yang cerah ini, setelah hujan, April. Tapi, tunas hijau dengan gundukan hisap putih itu hampir tak tumbang, ilalang itu saling menempel, mereka adalah penjahat di kebun mawarku. Aku melirik tetanggaku yang juga bekerja di teras halaman belakangku.

“Kamu pasti sudah melihat komplotan ini saat aku pertama ada di sini,” kataku.

Jill, membungkuk sampai pinggang, bersiul sembari memotong akar dari semak akasiaku yang tumbuh subur. Baru-baru ini, dia mengabaikan tawaranku untuk memindahkan beberapa bunga ungu ke pekarangannya.

“Aku menghabiskan banyak akhir pekan di atas ladang ranjau ini,” kataku sembari mengangkat rumput yang tak sedap dipandang itu.

“Yup. Kalau kamu tidak menanam sesuatu yang lain di tanah, apapun yang ada di sana, akan bertahan. Sulit untuk di atasi,” kata Jill menggelengkan kepalanya. Dia tahu banyak soal tanah karena dia memang dibesarkan di daerah pertanian.

Tak heran kalau komplotan ilalang ini sudah jadi mimpi buruk. Aku meyendokkan satu kaki ke bawah dan memukuli akar-akarnya. Orang-orang yang tinggal di sana sebelum aku tentu saja tak melakukan apapun untuk merapikan halaman belakang ini. Akar ilalang itu sudah tumbuh cukup dalam ke tanah dan walaupun aku menyianginya setiap tahun, sepertinya aku tak akan pernah bisa benar-benar menyingkirkannya.

Aku rindu dengan halaman belakang yang bebas rumput. Tapi hal itu seolah mustahil terjadi. Ilalang itu tumbuh di halaman rumahku. Padahal rumahku yang sebelumnya sama sekali bebas dari ilalang. Tekstur tanahnya yang tidak baik membuat ilalang tak tumbuh subur di sana. Pohon-pohon bahkan mati. Kondisi yang kualami ini seolah merupakan sesuatu yang bertolak belakang.

Pekerjaan baruku juga sedikit lebih rumit dibanding dengan pekerjaan sebelumnya. Aku pun mulai mempertimbangkan untuk berganti pekerjaan, tapi aku suka dengan pekerjaan ini. Jadi aku mendatangi konselor di suatu minggu dan mendapat saran bekerja dengan orang-orang kritis, baik di tempat kerja maupun di rumah. Aku jadi pemarah saat berada di sekitar mereka.

“Mereka tak akan berubah di usia ini,” katanya mengerutkan kening. Kamu hanya perlu mempelajari cara-cara baru untuk menghadapinya.

Aku hanya harus berurusan dengan disposisi pemarah seperti ilalang ini. Sementara aku menarik rumput liar membandal lainnya. Mungkin rumput ini membuatku sedikit terganggu kalau aku belajar bagaimana menjaga hatiku bebas dari sikap marah. Walaupun komplotan ilalang itu membuatku kesulitan, bunga mawar dan akasiaku tetap tumbuh di tengah masalah yang rumit. Tanahnya subur. Orang-orang dengan pikiran kritis juga baik-baik saja.

Seandainya aku mengabaikan ilalang ini, mungkin saja aku bisa menemukan sisi keindahannya juga. Setelah semuanya, aku punya beberapa bidang yang sudah ditanami. Semoga, lahan ini mengabaikan akar keegoisan dan kebanggaanku. Kita bisa menghasilkan keindahan dalam hidup kita kalau kita mengijinkan Tuhan memupuk hati dan pikiran kita.

Seorang pendeta pernah menyampaikan dalam khotbahnya, “Kita semua punya makhluk kecil yang suka merayap dan melahap buah roh yang Allah mau hidupi melaluiNya – kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kebaikan, kemurahan hati (Galatia 5: 22) Pemulihan dimulai ketika kita melepaskan kebencian dan sulit mengampuni.”

Aku jadi teringat dengan ayat Ibrani 12: 15 yang mengingatkan kita untuk tidak menjauh dari kasih karunia Allah supaya jangan ada akar kepahitan yang tumbuh dan menimbulkan kerusuhan dan kecemaran terhadap orang lain.

Mari mulai memeriksa diri kita kembali dan mulai memperbaiki cara pandang kita terhadap segala sesuatu.

 

Hak cipta Dee Aspin, diterjemahkan dari Cbn.com

Sumber : Cbn.com/Jawaban.com

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Share this article :

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer

Khairul azman Azman 14 July 2018 - 23:16:37

Perancis

0 Answer

Nocalia Anggun Utami 14 July 2018 - 16:33:26

Bagaimana bebas dari hutang

1 Answer


Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Grace Natalia 2 June 2018 - 18:51:31
Shalom saya grace Saya mohon didoakan untuk diberi... more..

Banner Mitra Week  3


7189

advertise with us