Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

Puji Astuti

Official Writer
4420


Setelah setahun berada di penjara Korea Utara yang terkenal kejam itu, bulan Mei 2018 lalu akhirnya pendeta Amerika bernama Kim Hak Song bersama dua orang rekannya akhirnya dibebaskan. Dalam pernyataan resminya baru-baru ini, Kim mengungkapkan meskipun dalam situasi yang berat itu ia tetap bisa memberitakan Injil Kristus.

Waktu Kim pulang kembali ke Amerika, ia disambut langsung oleh Presiden Donald Trump dan Wakil Presiden Mike Pence. Setelah satu bulan sejak kepulangannya, baru kali ini ia membuat pernyataan resmi kepada publik.

Kim ditangkap pada bulan Mei 2017 saat mengajar tentang bagaimana menanam padi di sebuah kampus khusus yang dibangun oleh kelompok Kristen Injili di Pyongyang, Korea Utara.  Pengadilan Korea Utara menyatakan Kim bersalah karena ia memimpin doa pagi, selain itu dia juga mengirimkan email kepada gerejanya di Amerika Serikat meminta dukungan doa untuk masyarakat Korea Utara.

Biasanya para narapidana di Korea Utara yang bersalah karena melakukan kegiatan agama yang dilarang di negara itu, mereka mengalami siksaan yang berat. Namun Kim mengungkapkan bahwa dirinya tidak mengalaminya selama di penjara itu. Walau demikian menurut istrinya, Kim hingga saat ini masih berjuang melawan trauma dan tekanan psikologis.

Baca juga : 

Pendeta Ini Yakin Tuhan Pakai Donald Trump Untuk Hentikan Kim Jong Un Sekalipun Lewat Perang

Demi Beritakan Kabar Baik, Mereka Ini Rela Mati Untuk Seludupkan Alkitab ke Korea Utara

Di penjara Kim menghabiskan banyak waktunya untuk mengaku dosa dan berdoa agar keluarganya dalam perlindungan Tuhan.  Hingga suatu saat salah seorang petugas memintanya menulis tentang kekristenan. Hal itu membuatnya memiliki saluran untuk membagikan imannya secara terbuka kepada perwakilah rezim yang selama 16 tahun terakhir berada di daftar paling pertama sebagai negara penganiaya umat Kristen.

“Saya merasa bersyukur dan berterima kasih karena pada waktu itu saya bisa membagikan pesan Tuhan kepada orang itu,” demikian ungkap Kim yang saat itu membagikan kebenaran Firman Tuhan dari kitab Kejadian.

Tujuan utama Kim saat datang ke Korea Utara adalah mengajar orang-orang di sana tentang menanam padi yang baik sehingga bisa membantu krisis makanan yang dialami negara tersebut.  Walau ia tidak bisa menuntaskan misinya itu, namun ia percaya bahwa perjalanannya ke Korea Utara tidaklah sia-sia, sebab Injil diberitakan di sana, bahkan dalam penjara sekalipun.

Mari berdoa bagi Korea Utara, terutama pertemuan antara Presiden Donald Trump dan Kim Jong Un pada Selasa (12/6/2018) besok di Singapura. Kiranya pertemuan ini menghasilkan kesepakatan yang baik, dan Korea Utara bisa semakin terbuka sehingga Injil bisa semakin luas diberitakan di negara tersebut. 

Sumber : Christianpost.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Nur Ramadhani 18 September 2019 - 19:28:33

Tuliskan apa saja yg ada didalam diri anda?

0 Answer

Wang barry 18 September 2019 - 18:09:25

Bagaimana ketika kita menyerahkan persoalan kepada.. more..

0 Answer

Dimas Diang 16 September 2019 - 13:44:33

Bagian excelnyang berisi alamat suatu sel

0 Answer


Merry Sine 28 August 2019 - 14:42:33
Salom sahabat.. peekenalkan saya merry

The Kicker Ellex 26 August 2019 - 18:40:31
Salam sejahtera para sahabat... Perkenalkan, nama ... more..

Suhidi Yosua 2 August 2019 - 00:01:16
Shalom, Nama saya Suhidi Yosua, 30thn. Saya butuh ... more..

andrew 1 August 2019 - 02:12:17
saya Andrew 21thn saya mau meminta suport dan duku... more..

Banner Mitra September week 3


7275

Banner Mitra September week 3