Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
348


Sebelumnya, kita sudah membahas mengenai 2 masalah yang sering menjadi tembok penghalang bagi generasi milenial. Nah, yuk kita lanjut 3 lainnya dibawah ini..

3 Merusak tradisi

Akselerasi dan disruptif teknologi memang mendorong para milenial untuk terus menerus menantang inovasi. Kita didorong untuk menciptakan sesuatu yang baru dan membuat kehidupan yang jauh lebih baik.

Generasi milenial memang kreatif, idenya selangit seiring dengan banyaknya kesempatan yang kita hadapi. Namun hal ini tidak lantas membuat kita bisa memaksa orang lain untuk mengikuti setiap cara pandang dan keinginan kita.

Jalan pintas banyak dipilih oleh generasi ini, bahkan tidak jarang kita memaksa untuk membangun sebuah bisnis padahal belum punya kapasitas diri untuk sampai disana. Kita menyadari kalau tidak ada jalan pintas menuju sukses, tapi masih sering mencari-cari cara mudah untuk mencapai kesuksesan.

Kita boleh penuh dengan inovasi, ide dan cara-cara cepat untuk mencapai kesuksesan, namun satu hal yang tidak kita punya, yaitu pengalaman. Hargai orang-orang yang telah mendedikasikan banyak waktunya untuk pekerjaan yang mereka lakukan. Jadikan pengalaman mereka sebagai pembelajaran, bukan sesuatu yang harus kita paksakan untuk berubah.

 4. Sering jadi kutu loncat

Teknologi yang tumbuh bersama kita generasi milenial memang membuka banyak kesempatan dan lapangan pekerjaan yang baru. Hal ini membuat kita menyepelekan pekerjaan yang sering kita lakukan.

Jika kita dihadapkan dengan situasi yang tidak nyaman dan tidak sesuai dengan keinginan, maka mudah sekali untuk menyerah dan berkata bahwa pekerjaan tersebut tidak cocok dengan kita dan mulai mencari perusahaan lain. Hal ini terutama banyak dialami oleh kita yang berasal dari almamater ternama di usia 20-an. Rasanya sudah menjadi hal biasa jika seseorang berganti-ganti pekerjaan.

Mengganti pekerjaan bukanlah sebuah masalah. Namun kita juga harus melihat diri sendiri dengan kemampuan dan pentingnya menyesuaikan diri. Adaptasi merupakan bagian penting dari profesionalisme.

5. Memiliki sikap yang buruk

Pernah tidak melihat seseorang harus kehilangan pekerjaan lantaran sering curhat di media sosial? Generasi milenial sangat erat dengan teknologi, terkadang kita lupa kalau hal ini bisa menjadi boomerang bagi kita sendiri. Kalau kita tidak menjaga sikap kita, maka hal ini dengan mudah akan terekspos.

Salah seorang teman saya pernah melamar pekerjaan di sebuah perusahaan start up. Di tengah-tengah wawancara, ia ditanyai nama platform media sosialnya. Karena kebiasaan teman saya ini adalah curhat mengenai pekerjaan terdahulunya, ia di cap buruk oleh para pewawancara ini.

Hal ini bukan tanpa alasan kok, orang-ornag dalam lini masanya menganggap dirinya sebagai representasi dari perusahaannya. 'Omelan'nya di media sosial tidak hanya mencirikan siapa dia, namun juga bisa membawa citra buruk perusahaan maupun orang lain yang terlibat.

Kita harus menyadari kalau dunia digital merupakan sebuah wadah yang menggambarkan diri kita. Media sosial sedikit banyak mencerminkan siapa kita, kepribadian kita, dan bagaimana pola pikir kita. Hal ini punya sisi positif dan negatifnya tersendiri. Negatif karena kita tidak bisa 'bebas' berpendapat, namuan positif karena melalui platform inilah kita bisa membangun sebuah brand image untuk diri kita sendiri. Jadi, manakah yang akan kita pilih?

Dear milenials, kita harus sadar kalau keahlian itu pasti bisa dilatih. Ada sebuah penelitian tentang kaidah 10.000 jam. Siapa pun kita, apa pun kita, untuk dianggap sebagai seorang ahli, kita hanya perlu waktu selama 10.000 jam ini.

Penelitian diatas menjelaskan bahwa keahlian itu memang bisa dilatih seiring dengan berapa jumlah waktu yang kita dedikasikan terhadap kegiatan tersebut. Namun tidak untuk kepribadian. Memiliki kepribadian yang baik adalah syarat mutlak agar kita bisa meraih kesuksesan di dunia profesional.

Sumber : techinasia

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer

Barrydonald 19 October 2018 - 09:07:23

Tritunggal

0 Answer

Hanny Najoan 19 October 2018 - 08:31:06

Bisa dapat wanya terima kasih

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week 2


7273

advertise with us