Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
971


Serangan bom bunuh diri yang terjadi di Surabaya belum lama ini masih menyiratkan ketakutan yang mendalam kepada masyarakat. Kata ‘teroris’ dan ‘bom’ seakan menjadi momok yang menakutkan. Tapi siapa sangka di tengah kondisi berkabung ini, justru muncul pernyataan dan tindakan yang seolah menganggap tindakan terorisme tersebut sebagai hal yang tidak serius.

Dalam beberapa hari belakangan, kita mendengar pernyataan mengejutkan dari pimpinan Jamaah Ansharut Daulah (JAD), Aman Abdurahman. Seperti dikutip dari Tribunnews, saat membacakan nota pembelaan (pledoi) dalam persidangannya, Jumat (25/5), Aman menyampaikan bahwa aksi teror bom bunuh diri di Surabaya bukanlah aksi jihad.

Lebih jelasnya, Aman menyampaikan bahwa hanya orang sakit jiwa saja yang menamakan teror bom bunuh diri di Surabaya sebagai jihad. “Dua kejadian (teror bom) di Surabaya itu saya katakan, orang-orang yang melakukan atau merestuinya atau mengajarkan atau menamakannya jihad adalah orang-orang yang sakit jiwanya dan frustrasi dengan kehidupan,” katanya.

Selain itu, Aman juga menyampaikan kalau melakukan serangan kepada orang kafir, termasuk umat Nasrani, sepanjang dia tidak mengganggu, tidak boleh dan haram, berdosa, apalagi melakukan bom bunuh diri, membawa anak, itu masuk neraka.

Menilai bahwa pernyataan ini penting untuk diketahui oleh masyarakat, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian pun meminta supaya pernyataan itu diviralkan di media. Karena secara terang pemimpin JAD tersebut tak mengakui kalau aksi bom bunuh diri adalah jihad.

Pernyataan ini tentunya membuat masyarakat awam berpikir, ‘Benarkah para pelaku bom bunuh diri orang yang sakit jiwa?’ Secara logika, tentu saja tidak karena para pelaku terbukti punya keterkaitan dengan kelompok JAD dan ideologi mereka soal jihad dengan aksi bom bunuh diri.

Satu pernyataan lain yang juga cukup mengejutkan masyarakat kita belakangan ini terkait bom adalah aksi sekelompok perempuan bercadar di Malang. Di tengah ketakutan masyarakat terkait teror bom, para perempuan ini justru melakukan aksi dengan slogan ‘Bomb Takjil’. Aksi sekelompok perempuan bercadar ini akhirnya jadi bulan-bulanan netizen dan masyarakat publik. Mereka dinilai gak punya empati karena memakai kata ‘bomb’ dalam aksinya.

Walaupun mereka mengaku aksi tersebut bertujuan untuk menghilangkan stigma negatif soal perempuan bercadar, tapi bagi masyarakat slogan yang tak biasa itu dinilai sangat menganggu.

Salah satu netizen bahkan mengomentari aksi ini dan menyebut bahwa bom harusnya bukan bahan becandaan. “Ini namanya gak sensitif. Gak peka. Dipikirnya canda soal bom itu gak bikin takut dan trauma. Bagaimana mungkin mau bagi takjil ada poster Bomb Takjil? Mbok ya mikir dan bisa berempati pada rakyat Indonesia yang marah pada teror bunuh diri. Bkn malah membanyol gak lucu,” tulis pemilik akun Twitter @BrigaldoS.

Saat kita diposisikan dalam situasi genting dan menakutkan soal teror bom belakangan ini, seharusnya kita sebagai masyarakat berpikir untuk meredam segala bentuk aksi atau pernyataan yang menyinggung terkait bom, teror dan sejenisnya. Adalah baik untuk menghindari segala aktivitas dan ucapan yang justru membuat masyarakat geram dan bertanya ‘Kog bisa sih mereka mengucapkan atau melakukan hal itu?’. 

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fadhila Eka 21 July 2019 - 20:08:48

nilai dari 5 pangkat negatif 4 dikali 5 pangkat ne.. more..

0 Answer

Wahyudi Triwiyanto 21 July 2019 - 04:17:26

Persistensi Amanat Agung

0 Answer

adrian 18 July 2019 - 21:48:14

Hutang

0 Answer


Marlina - 21 July 2019 - 15:09:28
Saya Marlina saat ini saya sedang terlilit hutang ... more..

Yu55 Ch4nnel 28 May 2019 - 16:51:25
Bertahun2 saya meninggalkan Tuhan Yesus,hanyut dng... more..

Wellyanti Oktavia Selan Welly 19 May 2019 - 19:45:52
Selama 10tahun hidup berkeluarga, yang saya rinduk... more..

Dendank 15 May 2019 - 19:54:05
Saat Ini saya sangat membutuhkan Dana 400 ribu unt... more..

Banner Testify Juli Week 3


7272

Banner Fun Run Juli week 3