Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

intadestria

Official Writer
292


Hidup ditengah-tengah saat teknologi informasi yang sangat meningkat cepat punya keuntungan maupun kekurangannya tersendiri. Salah satu keuntungannya adalah kita bisa menjelajahi fitur pencarian melalui internet tentang segala hal, termasuk cara pola asuh anak yang benar. Tidak lagi perlu menghubungi seorang ahli, kita cukup browsing jika punya pertanyaan mengenai pola asuh.

Salah satu keajaiban setelah menikah adalah kehadiran anak-anak. Kehadiran anak tidak hanya tentang mencari tahu bagaimana berkomunikasi dengan baik dan menikmati hidup, tetapi juga mencari cara bersama bagaimana bisa membesarkannya dengan baik.

Tidak banyak orang tua yang siap dengan kehadiran anak-anak. Ada banyak hal yang perlu kita sepakati dalam menangani anak-anak. Terkadang, percakapan kita tentang mereka juga menimbulkan cekcok dalam kehidupan pernikahan. 4 cara ini bisa menjadi solusi ketika menghadapi cekcok seputar pola asuh anak.

1. Percaya kalau pasangan bisa menjadi orang tua yang terbaik

Kembali saat masa kecil dahulu, apakah ibu dan ayah kita menangani kita dengan cara yang sama? Mungkin tidak. Tetapi mereka mampu membesarkan kita hingga menjadi pribadi yang seperti saat ini meskipun mereka menangani kita dengan cara yang berbeda.

Membiarkan pasangan menjadi orang tua dengan caranya sendiri memang tidak mudah. Tetapi ketahuilah kalau tidak ada satu orang pun yang bisa memberikan hasil yang terbaik saat mereka merasa tidak dipercayai.

2. Tidak mengkritik pasangan di depan anak

Perbedaan pola asuh bisa jadi mengantarkan kita pada perdebatan, tetapi hal ini hanya boleh dilakukan bersama pasangan. Bertengkar di depan anak bisa memberikan pesan yang keliru buat anak, sehingga mereka menilai kalau salah satu orang tuanya ada yang benar sementara yang lainnya salah. Hal ini bisa membuat anak kehilangan respek pada pasangan yang selalu kita salahkan di hadapannya.

3.  Menetapkan nilai dan tujuan

Komunikasikan bersama pasangan mengenai pola asuh yang ideal, kemudian pertimbangkan juga mengenai tujuan yang ingin dicapai dan nilai yang ingin ditanamkan dan bagaimana cara agar anak bisa bertumbuh dan berkembang dengan baik. Mungkin pola asuh kita dan pasangan berbeda, tetapi kita harus punya nilai dan tujuan yang sama perihal pola asuh.

Baca juga: Menurut Sains, Makan Bersama Keluarga Itu Penting Karena 4 Alasan Ini, Lho

4. Mencari sumber belajar yang tepat

Baik kita maupun pasangan perlu sumber untuk belajar. Mengikuti seminar, bergabung dalam grup parenting akan memperkaya informasi seputar pola asuh sekaligus membuat kita mengetahui mana pola asuh yang terbaik bagi anak-anak.

Mengasuh anak merupakan tanggung jawab kita sebagai orang tua. Kita sebagai pasangan juga harus menetapkan batasan-batasan tertentu pada anak. Misalnya tidak boleh menggunakan kekerasan fisik pada anak agar patuh. Mendidik anak diperlukan kekompakan kita sebagai pasangan, karenanya kita harus lebih terbuka dengan pasangan dan menjalin komunikasi dengan pasangan perihal pola asuh ini.

Sumber : stay married blog

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Fir Daus 11 December 2018 - 09:14:14

sebutkan ukuran kertas yang bisa digunakan dalam m.. more..

0 Answer

Nita 10 December 2018 - 01:44:48

Kenapa susah tidur

1 Answer

Marcelina Mega 6 December 2018 - 22:53:44

Pacaran dengan sepupu

0 Answer


chintya agustin sulistiani 11 December 2018 - 05:02:40
I am a Muslim, butI believe this December I will s... more..

sea_regardz 8 December 2018 - 13:19:50
Ada teman sekerja, perempuan, punya anak hanya 1, ... more..

Lina 2 December 2018 - 15:32:08
Bantu saya Dan doakan saya selalu kuat di dalam Tu... more..

Febe Widyawati 29 November 2018 - 22:08:03
Saya mohon bantuan doanya supaya pergumulan saya t... more..

Banner Mitra Week 2


7228

Superyouth