Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

lori_mora

Official Writer
782


Seorang saksi mata sekaligus tukang parkir di Gereja Kristen Indonesia (GKI) Diponegoro, Surabaya, Mulyanto sempat menyaksikan saat seorang perempuan dewasa bercadar dengan dua anak berjalan cepat ke arah GKI. Namun seorang satpam gereja sempat menghalangi. Saat hendak menyusul satpam, Mulyanto justru menyaksikan bom seperti petasan meledak.

“Kira-kira pukul 08.15 WIB. Jemaat sudah pada datang, tapi sembahyang belum dimulai,” ucapnya.

Satpam gereja pun jadi korban ledakan yang menderita luka parah di sekujur tubuhnya. Sementara perempuan pelaku bom beserta dua anaknya tewas seketika di lokasi kejadian.

Aksi bom bunuh diri yang dilakukan oleh kaum perempuan ini memang terdengar tak biasa. Pasalnya dalam setiap aksi teror bom bunuh diri yang terjadi sebelumnya, hampir semua serangan dilakukan oleh laki-laki. Pelaku perempuan bom GKI Diponegoro itu bahkan tak beraksi sendirian melainkan melibatkan dua anak-anak.

Baca Juga :

Teror Bom di Surabaya, Warganet Serukan Untuk Tidak Sebarkan Video & Foto Teror

Tiga Gereja di Surabaya Diguncang Ledakan Bom

Terkait hal ini, Ketua Umum Gerakan Pemuda (GP) Ansor, Yaqut Cholil Qoumas menduga aksi ledakan bom bunuh diri pelaku perempuan di gereja Surabaya itu adalah kelompok lone wolf atau sel terputus teroris.

“Mereka terpapar radikalisme dan terorisme dari media sosial. Mereka bergerak sendiri, meski berbaiat dengan kelompok Jamaah Anshorut Daulah (JAD). Sebab itu mereka bisa membuat bom dan taktis dalam bergerak,” kata Qoumas dalam berita yang dikutip Liputan6.com, Minggu (13/5).

Ledakan bunuh diri tak hanya terjadi di GKI Diponegoro, namun dua gereja lainnya yang terletak tak jauh dari sana juga jadi sasaran serangan. Seperti halnya Gereja Santa Maria Tak Bercela di kawasan gagel Surabaya, yang diserang dengan pelaku yang mengendarai sepeda motor dan menyebabkan empat orang tewas. Kemudian disusul Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS) di Jalan Arjuno dengan korban tewas dua orang.

Sejumlah pihak melayangkan sikap dan mengutuki tindakan brutal terorisme tersebut. Sementara lembaga-lembaga keagamaan mendesak pemerintah untuk mengusut tuntas kelompok yang mendalangi aksi ini.

Sumber : Berbagai Sumber/Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Wuritimur Febby 15 July 2018 - 19:49:36

Bekerja mengikuti mut

0 Answer

Khairul azman Azman 14 July 2018 - 23:16:37

Perancis

0 Answer

Nocalia Anggun Utami 14 July 2018 - 16:33:26

Bagaimana bebas dari hutang

1 Answer


Junedi fajri 18 July 2018 - 00:35:51
Saya minta didoakan agar bisa terlepas dari pengar... more..

Christa Tita 6 July 2018 - 00:22:37
Mohon dukungan doanya, saya sedang bergumul dalam ... more..

Dina Mariani 30 June 2018 - 10:27:48
Syalom... Saya mohon dukungan doa dari saudara/i y... more..

MyAryaputra 12 June 2018 - 16:39:42
Mohon dukungan doa untuk pendanaan pembelian tanah... more..

Banner Mitra Week  3


7188

advertise with us