Silahkan login terlebih dahulu sebelum
memasukkan pertanyaan Anda.

Register Login

1717387258563145

Official Writer
1028


Ingat banget beberapa tahun lalu ketika saya tinggal bersama kakak angkat saya. Kami tinggal berdua disebuah kamar kosan dan itu berlangsung selama beberapa tahun. Dalam proses itu, ada banyak hal yang terjadi. Ada senang dan bahkan ada kesal dan kecewanya.

Bayangin aja saya tinggal serumah dengan kakak yang bukan darah daging saya dengan karakter yang berbeda. Iya sih, mengingat kita berdua sudah sama-sama lahir baru, tentu kami bisa menahan amarah masing-masing ketika salah paham mewarnai hubungan pertemanan kami.

Beberapa kali saya selalu mengalah dengan sikapnya yang menjengkelkan, menyebalkan, sedikit terkesan sombong dan sometimes curang.

Pernah alami kejadian yang sama nggak?

Kemarin ada seorang anak menghubungiku lagi dari akun Instagram dan bercerita soal kekecewaannya kepada kakaknya.

"Kesal kak, dia sombong banget dan semena-mena sama aku. Padahal aku yang selalu mengalah. Dia bersikap curang dirumah. Selalu berantakin rumah lalu suruh saya beresin, giliran saya nggak mau, dia ngadu ke orangtua dan mutar balikkan fakta. Keterlaluan sekali, bahkan dia suka bicarain aku ke teman-temannya, bicara buruk dan suka ngomong kasar. Aku harus gimana kak? Rasanya pengen bunuh dia saja..."

Mendengar hal itu, saya tertegun dan merenung.

Di dalam kehidupan ini, kita semua pasti pernah merasakan gundah dan gusar hati saat bertemu dengan orang-orang yang menjengkelkan dan menyebalkan. Entah teman, sahabat, tetangga atau keluarga kita sendiri. Namun yang pasti kita sering menemukan hati kita gusar kepada mereka, mungkin karena sifat liciknya, sikapnya yang sombong, tingkahnya yang semena-mena, perbuatannya yang curang, omongannya suka kasar atau masih banyak hal lainnya.

Tetapi saya diingatkan oleh Roh Kudus soal itu semua, bahwa gimanapun mereka terhadap kita, Firman Tuhan dengan jelas melarang kita untuk membalas perbuatan mereka.

Roma 12:17,21 mengatakan : “Janganlah membalas kejahatan dengan kejahatan; lakukanlah apa yang baik bagi semua orang! Janganlah kamu kalah terhadap kejahatan, tetapi kalahkanlah kejahatan dengan kebaikan!"

Firman ini sungguh luar biasa, bagaimana kita diajar untuk membalas segala kejahatan dengan kebaikan. Menurutku, itulah yang disebut dengan kasih.

Perlu kita renungkan dan ingat bahwa kehadiran orang-orang demikian dalam hidup kita, bukanlah suatu kebetulan, mereka diijinkan Tuhan untuk mengasah hati kita agar menjadi semakin tajam.

Amsal 27:17 menuliskan : "Besi menajamkan besi, orang menajamkan sesamanya."

So, Tuhan tahu persis gimana membentuk hati kita, dan Dia juga mengenal kita dengan baik. Dia ingin yang terbaik bagi kita, jadi bertahanlah dalam "proses penajaman" ini . Ini terjadi atas izin dan kehendak-Nya

Tetap bersabar, tahan uji dan bergantung pada-Nya. Tunjukkan kebaikan dan kasih Allah, maka kamu akan menang dalam peperangan ini.

 

Sumber : Jawaban.com

Share this article :

Setiap Persoalan selalu ada Harapan dan Jawaban. Hubungi kami sekarang !

Meilie 19 October 2018 - 15:39:12

Hutang

0 Answer

Barrydonald 19 October 2018 - 09:07:23

Tritunggal

0 Answer

Hanny Najoan 19 October 2018 - 08:31:06

Bisa dapat wanya terima kasih

0 Answer


Bella chandra 30 September 2018 - 11:51:26
Tuhan Yesus dengan kerendahan hati aku memohon unt... more..

brenda lenny wijayanti 27 September 2018 - 17:10:47
Semoga Tuhan Yesus membuka jalanku untukku ke Erop... more..

Andry Randa 25 September 2018 - 16:39:37
Tuhan Yesus, saat ini saya dan keluarga sedang men... more..

Christian 31 August 2018 - 05:12:12
Syalom dan terimakasih di kesempatan ini. Saat ini... more..

Banner Mitra Week 2


7272

advertise with us